Rabu, 16 Ogos 2017

Selepas Tan Sri Isa Samad Giliran Jho Low Pula

SPRM sering dituduh hanya berani tangkap ikan bilis dalam kes rasuah.  Perasuah yang bertaraf VIP atau disebut ikan yu terlepas begitu sahaja.

Dengan penahanan Tan Sri Isa Samad, bekas Pengerusi Felda, bersabit kes pembelian hotel di London, ia dikira sebagai penahanan suspek bertaraf ikan yu.

Semua orang gembira dengan berita tersebut kerana sudah lama mereka menunggu-nunggu SPRM bertindak.  Kerana sudah menjadi rahsia umum kes rasuah dalam Felda yang melibatkan Tan Sri Isa. Seolah orang semua sudah tahu namun baru kini SPRM mengambil tindakan.

Diharap penahanan ini tidak setakat itu sahaja.  SPRM perlu berani dalam menjalankan tugas tanpa sebarang tekanan politik.


Sekiranya Tan Sri Isa Samad dianggap sebagai ikan yu, masih ada lagi ikan yu yang lebih besar lagi yang sepatutnya ditahan.

Orang itu yang dimaksudkan adalah Low Taek Jho atau Jho Low.  Dia adalah arkitek dan perancang utama dalam kemelut dan skandal 1MDB yang hilang billion-billion kerana diselewengkan ke dalam akaun syarikat miliknya.

Cerita penipuan Jho Low dan 1MDB sudah tersebar dan diketahui seluruh dunia.  Banyak laporan disertakan bukti-bukti dokumen, email dan sebagainya menunjukkan Jho Low terlibat dan boleh disabitkan melakukan penipuan dan penyelewengan.

Di Amerika, Swiss, London dan Singapura telah mendedahkan peranan  Jho Low dalam skandal penyelewengan 1MDB. Di Amerika, DOJ sedang giat mulakan saman jenayah. Di Singapura beberapa orang yang bersubahat dengan Jho Low telah dipenjarakan. Manakala di Swiss,  siasatan masih terus berjalan dan segala bukti dikumpulkan bagi mengambil tindakan. Bak kata Jho Low dan 1MDB berpisah tiada!

Tetapi di Malaysia,  Jho Low tidak pun menjadi buruan pihak polis atau SPRM.  Seolah Jho Low tidak wujud sedangkan seluruh dunia tahu antara Jho Low dan 1MDB berpisah tiada.

Dengan Tan Sri Isa Samad ditahan apakah ianya satu langkah untuk langkah-langkah yang seterusnya?  Atau setakat itu sahaja sebagai tanda SPRM membuat kerja?

Sehingga kini SPRM memberi alasan kes Jho Low dan 1MDB adalah kes polis.

Ertinya,  SPRM kena tunggu lampu hijau dari polis sebelum mengambil sebarang tindakan terhadap Jho Low.

Mungkin ini yang mendorong Menteri Besar Selangor, Azmin Ali  memfailkan saman di mahkamah menggesa IGP Tan Sri Khalid Abu Bakar menangkap dan membawa pulang Jho Low untuk disiasat dan dibicarakan di atas penyelewengan dana 1MDB sekaligus membersihkan imej kerajaan dan negara. 

Selasa, 15 Ogos 2017

KASI BALING. INI KALI LAH !!

ADA pandangan punca kekecohan forum "Nothing To Hide 2.0" kerana jawaban Dr Mahathir dalam isu Anwar Ibrahim dan kes Memali tidak memuaskan. Mereka dakwa Dr Mahathir tidak menjawab soalan.

Setiap orang berhak memberi pandangan dalam berbagai sudut.  Tetapi jelas sekiranya itu sebab dan puncanya kerusi boleh terbang dan suasana menjadi kacau dalam forum Nothing To Hide - kita ingin bertanya apakah jawaban Najib Razak dalam skandal penyelewengan 1MDB selama ini??  Apakah dia menjawab soalan tentang kegagalan 1MDB itu secara yang memuaskan?

Setakat ini isu 1MDB tidak dibenarkan dibahas dalam Parlimen.  Sesiapa yang menimbulkan isu ini akan menghadapi masalah.  Sekiranya si penanya itu berada dalam kerajaan atau di luar pasti akan dikenakan tindakan susulan.

Sekiranya dia orang Umno tindakan disiplin akan dikenakan. Sekiranya dia orang korporat maka pihak LHDN akan tiba melawat.

Baling kerusi dan suar dalam forum Nothing To Hide 2.0

Apabila Najib tidak pernah berikan jawaban yang memuaskan tentang skandal 1MDB, apakah ada orang baling kerusi padanya atau membuat kacau? Setakat ini belum ada lagi.  Sebab mereka di luar kerajaan dan orang awam masih rasional dan waras.

Tetapi jangan pandang sebelah mata sekiranya tiada reaksi balas seperti yang berlaku dalam forum Nothing To Hide itu. Dan jangan sangka tiada buaya dalam air yang tenang.

PRU14 semakin dekat dan tidak mungkin boleh di gostan. Apakah Najib mampu menghadapi PRU14 dengan isu 1MDB masih tergantung tanpa penyelesaian muktamad?

Kalau setakat pelan rasionalisasi 1MDB yang digemburkan itu belum memadai.  Apakah tindakan terhadap Jho Low yang menjadi arkitek dan dalang penyelewengan 1MDB itu? Yang lain-lain seperti Shahrol Helmi, Suboh Yassin,  Nik Arif Faisal dan lain-lain yang disebut dalam berbagai laporan termasuk laporan SPRM.

Kenapa tidak ada tindakan atau tangkapan sehingga kini terhadap mereka semua. Ini tentunya bagi orang awam memang jawaban yang tidak memuaskan. Hendak harapkan penjelasan dan jawaban Najib,  ibarat jauh panggang dari api. Memang tidak ada harapan.

Jadi tidak payah lah baling kerusi atau buat kacau kerana jawaban kurang memuaskan.  "Baling" sahaja setiap undi dalam peti undi dalam PRU14 nanti.

KASI BALING. INI KALI LAH!!





Sabtu, 12 Ogos 2017

KLASIK : Suhaili Samsuddin - "Jika Sayang Kata Sayang"


Abdul Rani Kulup Buat Lawak Lagi

DALAM orang sibuk dan stress dengan berita politik negara seperti isu DoJ, 1MDB, isu SPRM yang giat tangkap ikan bilis dan lain-lainnya,  muncul Abdul Rani Kulup yang membahasakan dirinya sebagai "Ayah" mahu memperisterikan Siti Kassim, peguam wanita yang kontroversi.

Semua orang gelak bila Ayah melahirkan hasratnya itu.  Kerana Ayah sebelum ini adalah watak yang suka bergurau dan lucu.

Tetapi Siti Kassim lebih bijak dengan menolak hasrat Ayah itu dengan reaksi selamba dan lucu juga.  Siti kata dia tidak anggap Ayah serius kerana tingkah laku Ayah suka lawak dan bergurau.  Siti menambah dia suka watak Ayah yang melucukan itu. Reaksi Siti menamatkan kaitan cerita dia dengan Ayah.


Selepas Siti Kassim, Ayah menaruh harapan pula pada jutawan kosmetik,  Datuk Vida untuk menjadi calon isterinya.  Namun Datuk Vida menolak mentah-mentah kerana Ayah bukan "seleranya" sebagai calon suami.  Hahaha....

Setelah ditolak Datuk Vida,  Ayah buat gelak lagi bila dia mahu memperisterikan Azalina Othman.  Orang tanya Ayah siapa itu Azalina?  Ayah jawab entah ! Entah penyanyi entah  pelakun? Kah, kah, kah...


Ayah memang suka gelak.  Lepas Azalina,  siapa pula "mangsanya" ?

Apa pun watak Ayah - Abdul Rani Kulup ini boleh kendurkan sikit urat leher sebahagian rakyat negara ini yang lemas dengan segala isu dari soal kenaikan kos sara hidup, isu rasuah dan lain-lain hinggalah tarikh PRU14 yang semakin hampir. 

Rabu, 9 Ogos 2017

Tan Sri Shahrir Samad Kata Ini Zaman Pelik

PENGERUSI Kelab Penyokong Barisan Nasional (BNBBC), Tan Sri Shahrir Abdul Samad,  menyatakan parlimen Malaysia kini sedang melalui suatu keadaan "pelik" di mana Tan Sri Speaker disaman ke mahkamah dan banyak perkara dibawa ke mahkamah oleh pihak pembangkang.

Sikit-sikit saman ke mahkamah kata Shahrir.  Kemudian bila kes kalah, pembangkang menuduh mahkamah tidak adil.

Tan Sri Shahrir Abdul Samad

Reaksi Shahrir adalah ekoran tindakan wakil DAP menyaman Speaker kerana dua soalannya mengenai isu 1MDB ditolak. Menurut Shahrir lagi,  sebagai orang lama dalam parlimen perkara ini tidak pernah berlaku pada zamannya.

Ok lah Tan Sri Shahrir, seperti yang dikatakan apa yang berlaku memang pelik.  Tetapi Tan Sri, bukan itu sahaja ada banyak lagi perkara yang berlaku dalam negara yang pelik-pelik.

Antaranya:
- MO1 pada awalnya menafikan ada wang masuk ke dalam akaun peribadinya.

- Kemudian setelah diasak baru mengaku ada orang derma 2.6 billion masuk ke akaunnya. Katanya derma daripada seorang kerabat Di raja Saudi.

- Lepas itu Zahid Hamid kata dia tahu penderma itu bukan seorang tetapi beberapa orang.

- Derma itu untuk lawan dan banteras kumpulan militan ISIS

- Ada wakil Umno kata wang itu untuk belanja kempen pilihanraya.

- MO1 kata wang itu sudah dikembalikan pada pendermanya.

-Wakil Umno mengesahkan wang itu sudah habis dibelanjakan.

- MO1 kata 1MDB tidak rugi masih untung lagi.  Ada banyak aset.

- Hutang IPIC Abu Dhabi sebanyak 2.6 billion tidak boleh bayar kerana tidak ada duit.  Minta tangguh.

- MO1 kata bukan 1MDB tidak boleh bayar tetapi ada masalah "teknikal".

- MO1 kata dia tidak tahu siapa yang masukkan wang RM42 juta ke dalam akaunnya.  Wang itu dari SRC.

- Peliknya MO1 mengaku telah belanjakan wang tersebut.

Ya,  Tan Sri banyak benda pelik-pelik berlaku bukan sahaja dalam parlimen bahkan di dalam negara.

Sekiranya ada sesiapa ingin menambahkan lagi senarai benda-benda pelik yang berlaku boleh tambah sendiri. Ada banyak lagi...

Betul seperti kata Tan Sri Shahrir kita sekarang sedang melalui satu zaman pelik.

Sabtu, 5 Ogos 2017

Pemimpin Dan Ahli Umno Tidak Baca Buku "The Malay Dilemma"

PARA pemimpin Umno yang berkuasa sekarang sebenarnya sudah lupa hingga tergamak menghina Dr Mahathir dengan mengait asal keturunannya.

Malah hingga boleh menuduh Dr Mahathir memperalatkan parti Umno dan bangsa melayu demi kepentingan dirinya sehingga dapat menjadi Perdana Menteri ke 4.

Apakah mereka tidak baca buku karangan Dr Mahathir bertajuk,  "The Malay Dilemma" yang terbit pada 1970 ? Buku itu diharamkan pada zaman Tunku Abdul Rahman.  Pengharaman buku tersebut hanya ditarik balik sebaik sahaja Dr Mahathir menjadi PM pada 1981.

Edisi asal yang pernah saya miliki

Salah satu faktor Dr Mahathir menulis buku tersebut adalah ekoran kejadian peristiwa hitam negara yang mengalir darah pada 13 Mei 1969.

Antara kandungan buku itu Dr Mahathir menganalisa dan memberi pandangan mengenai kelemahan orang-orang melayu dan cara-cara mengatasinya.  Banyak idea dan cadangan yang dikemukakan demi kemajuan dan perubahan bangsa melayu.

Sudah tercatat dalam sejarah buku tersebut menjadi salah satu faktor wujudnya Dasar Ekonomi Baru dibawah kerajaan Tun Razak Hussein.

Kandungan buku itu tidak membayangkan Dr Mahathir seorang anak Kutty malah memperlihatkan tekad dan azamnya mahu memperbaiki nasib dan masa depan bangsanya melayu yang menjadi darah dagingnya sejak lahir.

Tidak ada pun dalam buku itu dia memperjuang dan menunjukkan prihatin terhadap bangsa lain selain bangsa melayu.

Sehingga Perdana Menteri Singapura,  Lee Kuan Yew waktu itu menuduh Dr Mahathir sebagai pelampau atau ultra melayu.  Pandangan Lee itu banyak bersandarkan buku "The Malay Dilemma" itu.

Jadi pada para pemimpin Umno yang baru setahun jagung sebelum menuduh Dr Mahathir sebagai keturunan anak Kutty dan memperalatkan Umno serta bangsa melayu untuk muslihat dirinya baca dan fahami lah kandungan buku itu dulu.

Asal buku itu adalah dalam bahasa Inggeris.  Mungkin ramai para pemimpin dan ahli Umno tidak faham bahasa orang putih. Mereka boleh baca buku itu yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Malaysia - Dilema Melayu.

Edisi terjemahan..

Baca dulu betul-betul dan fahamkan isi kandungannya. Jangan main sodok sahaja tidak faham apa benda lepas itu main hentam bodoh ajer.

Saya sudah baca buku itu sejak 1979 lagi semenjak habis sekolah menengah.  Dan buku itu saya beli di Singapura ketika musim cuti sekolah yang panjang.

Yang menjadi ingatan saya sampaikan sekarang buku itu telah dipinjamkan pada seorang aktivis politik dan ia tidak dipulangkan pada saya hingga sekarang.

Namun saya reda dan maafkan kerana si peminjam itu telah pun menjadi almarhum.


Kelebihan Dr Mahathir Antara Musa, Ku Li, Dollah Badawi

TPM Zahid Hamidi sekali lagi mengingatkan Dr Mahathir bahawa era beliau sudah berakhir. Zahid menggesa Dr Mahathir agar penuhkan sisa-sisa hidupnya dengan membuat amalan sebagai bekalan dalam usia lanjutnya 92 itu.

Bukan sahaja Zahid menasihat begitu malah para pemimpin Pas juga seringkali menasihat Dr Mahathir sedemikian. Mereka mahu negarawan itu duduk diam-diam tanpa mencampuri hal ehwal politik negara.

Yang sebenarnya mereka sudah merasai bahangnya dari sikap Dr Mahathir yang sering memberi pandangan berupa kritikan tajam yang boleh membuka minda orang ramai mengenai isu-isu semasa yang berlaku.  Ditambah lagi Dr Mahathir masih mempunyai pengaruh yang kuat serta pengikut yang masih menghargai kepimpinannya selama 22 tahun sebagai PM.

Ke mana-mana sahaja Dr Mahathir berada beliau mendapat sambutan meriah daripada orang ramai.  Beliau pula jenis tidak boleh duduk diam, sentiasa bergerak aktif.  Pandangan dan ucapannya yang segar dan menarik sering mendapat perhatian dan ditunggu orang ramai.

Jadi kalau Zahid dan para pemimpin Pas mahu Dr Mahathir duduk diam-diam dan berada di rumah melayan cucu-cucunya sahaja tanpa terlibat urusan politik maka mereka tersilap menilai Dr Mahathir.

Dari kiri Musa, Ku Li dan Mahathir

Dr Mahathir tidak boleh disamakan dengan tokoh-tokoh pemimpin besar yang lain seperti Tun Musa Hitam,  Tengku Razaleigh Hamzah atau Tun Abdullah Ahmad Badawi.

Ketiga bekas pemimpin Umno tersebut kini berada dalam dunia pencen dan menghabiskan masa mereka tanpa berani mengambil sebarang risiko dalam kehidupan selesa mereka. Ku Li walaupun belum pencen namun hakikatnya lebih macam orang pencen.

Mereka bertiga diam sunyi hanya mampu melihat tanpa mampu memberi sebarang fikiran dengan apa yang berlaku dalam negara.  Sedangkan sekiranya dibandingkan usia mereka bertiga jauh lebih muda daripada Dr Mahathir.

Itulah beza dan kelebihan Dr Mahathir jika dibandingkan dengan Tun Musa,  Ku Li dan Dollah Badawi.


Zahid Hamidi Mudah Lupa

TIMBALAN Perdana Menteri Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi mendedahkan, Dr Mahathir tidak sukakannya sejak dia menjawat jawatan Ketua Pemuda Umno pada 1998 lagi.

Ketika itu Zahid adalah penyokong setia Anwar Ibrahim.  Dia juga ditahan dibawah Akta ISA semasa gelombang kebangkitan pro Anwar menentang Dr Mahathir memuncak.

Menurut Zahid lagi semasa ditahan dibawah ISA, dia dipaksa Dr Mahathir melepaskan jawatan Ketua Pemuda Umno dengan menandatangani surat perletakkan jawatan.

Pendedahan Zahid ini adalah ekoran dari kenyataannya tentang Dr Mahathir sebagai anak Iskandar Kutty yang menimbulkan berbagai reaksi.

Manakala Dr Mahathir membalas kenyataan Zahid itu dengan membuka rahsia bahawa Zahid memiliki wang simpanan sebanyak RM230 juta dalam akaun bank semasa menjadi Ketua Pemuda.

Zahid enggan beri sebarang komen tentang duit RM230 juta itu dan dari mana puncanya.


Sebelum ini Zahid tidak terlihat pada umum sebagai pemimpin yang bermusuh atau berkonfrontasi secara terbuka dengan Dr Mahathir sekiranya dibandingkan dengan pemimpin dan menteri Umno yang lainnya.

Namun sejak Dr Mahathir semakin agresif menyerang Datuk Seri Najib Razak dalam isu 1MDB - Zahid telah memberi amaran akan membuka aib Dr Mahathir sekiranya dia tidak berhenti menyerang Najib.

Tetapi amaran Zahid itu tidak diendahkan Dr Mahathir.  Justeru itu lah timbulnya isu Dr Mahathir sebagai anak Kutty keturunan India yang didedahkan Zahid dalam mesyuarat bahagian Umno.

Nampaknya Zahid telah dan akan mendedahkan banyak lagi keburukkan Dr Mahathir menjelang Pru14 ini.

Tidak pasti apakah Zahid mahu membuktikan pada para ahli Umno bahawa dia memang setia dengan Najib dengan menyerang Dr Mahathir, tidak seperti sebelum ini dia jarang memburuk dan menyerang negarawan itu.

Apa pun kenyataan Zahid tentang Dr Mahathir,  satu perkara dia tidak boleh nafikan atau mudah lupa ialah pada Pru10 pada 1999 selepas dia dibebaskan dari ISA - Dr Mahathir tetap memilihnya menjadi calon parlimen bertanding mewakili Umno -BN.

Dan saya masih ingat selepas Zahid terpilih untuk terus jadi calon BN - dia telah membuat satu kenyataan akhbar menghargai sikap terbuka Dr Mahathir dan menganggap Dr Mahathir sebagai tokoh demokratik tulen.

Ini kerana dia dianggap sebagai "orang Anwar" dan bukan "orang Mahathir".

Petikan ucapan Zahid itu dilaporkan secara meluas dalam akhbar Utusan dan Berita Harian.  Keratan berita tersebut dipercayai masih tersimpan dalam arkib kedua akhbar perdana tersebut.

Apakah Zahid Hamidi mudah lupa?

Rabu, 2 Ogos 2017

Tubuh RCI Siasat Kes Scorpene

ISU pembelian kapal selam Scorpene dari Perancis pada 2002 timbul lagi selepas pihak berkuasa negara itu menamakan Abdul Razak Baginda sebagai suspek yang akan disiasat kerana ada unsur rasuah.

Sebelum ini dilaporkan empat warga Perancis terlibat sama menerima rasuah hasil pembelian kapal selam itu dari Malaysia.

Razak Baginda adalah bekas pegawai Menteri Pertahanan pada 2002. Ketika itu negara masih dibawah pimpinan Dr Mahathir Mohamad.

Isu pembelian Scorpene ini melibatkan kos RM5 billion.  Sudah jadi rahsia umum pembeliannya ada melibatkan unsur rasuah. Dikatakan Razak telah menerima sejumlah wang hasil pembelian itu. Dan ketika itu dia dikatakan rapat dan bekerja dengan Menteri Pertahanan yang membuat keputusan ke atas pembelian Scorpene itu.


Apa yang lebih mendapat perhatian umum tentang kes Scorpene ini adalah kaitan kes pembunuhan seorang wanita Monggolia yang dikatakan memburu Razak untuk mendapatkan bahagian komisen untuk dirinya hasil pembelian kapal selam tersebut.

Kes kematiannya masih misteri sehingga kini walaupun mahkamah telah pun menjatuhkan hukuman mati ke atas dua orang pegawai polis yang menyebabkan pembunuhannya.  Namun kes wanita Monggolia itu mempunyai kaitan langsung dengan pembelian Scorpene tersebut.

Dengan timbulnya usaha pihak berkuasa Perancis bagi menyiasat Razak Baginda mengenai adanya perbuatan rasuah dalam pembelian Scorpene itu tentunya akan mengheret siasatan tersebut lebih meluas skopnya hingga melibatkan wanita Monggolia itu.


Bagi pihak Malaysia pula apakah negara mahu menyiasat semula kes Scorpene ini? Apakah SPRM serius mahu mengetahui kes ini dan apakah yang berlaku sebenarnya?

Oleh kerana ia berlaku pada 2002 iaitu semasa Dr Mahathir menjadi Perdana Menteri, maka adalah bertepatan dengan usaha kerajaan menubuhkan Suruhanjaya Siasatan DiRaja (RCI)  untuk menyiasat skandal Forex Bank Negara - ia perlu siasat sekaligus isu pembelian Scorpene itu kerana ia ada unsur rasuah melibatkan ratusan juta.

RCI tentunya perlu menyiasat peranan Menteri Pertahanan ketika itu yang telah membuat keputusan pembeliannya.  Apakah benar ada unsur rasuah?

Kerajaan berkuasa kini telah berusaha mengorek segala kepincangan dan ketirisan semasa Dr Mahathir berkuasa. Salah satunya kes Bank Negara.  Dan dengan perkembangan terbaru dari Perancis ini harap-harap kerajaan juga bertindak menyiasat sama isu Scorpene ini.

Skandal forex Bank Negara itu berlaku pada 1993. Pembelian Scorpene itu pada 2002 - 2003. Tidak jauh jarak masanya. Dan ia berlaku zaman Dr Mahathir.

RCI boleh siasat Dr Mahathir.  Dan yang penting dan utama Menteri Pertahanan waktu itu yang membuat keputusan dan tanda tangan pembeliannya.







Isnin, 31 Julai 2017

1MDB Bayar IPIC RM2.58 Billion!

TUAN-tuan dan Puan-puan, sehari dua ini kita sibuk dengan cerita Zahid Komedi dalam topik Mahathir Anak Iskandar Kutty bla, bla, bla.....

Tetapi jangan lupa ya hari ini 31hb - cukup bulan.  1MDB kena bayar RM2.58 billion pada IPIC  setelah keputusan Mahkamah Timbang Tara di London, pada April lalu.

Bukan bulan ini sahaja kena bayar tetapi bulan Disember ini kena bayar lagi jumlah yang sama pada IPIC.  Tuan-tuan RM2.58 billion !!

Ada sesiapa boleh bagi penjelasan kenapa kita kena bayar dua kali??

Dan makluman hutang 1MDB pada IPIC keseluruhannya berjumlah RM 40 billion?  Hanya akan berakhir pada 2022 ??

Tuan-tuan duit itu duit kita juga sebagai rakyat yang membayar berbagai cukai.
Hmm..mm..

Sindiran Zahid Kena Pada Pengerusi Tabung Haji...

TPM Zahid Komedi perli Dr Mahathir sebagai anak Iskandar Kutty keturunan India.

Kenyataannya itu telah menimbulkan reaksi marah orang ramai kerana menunjukkan kurang cerdiknya dia sebagai pemimpin bila mengeluar kenyataan.

Zahid mudah lupa kenyataannya itu bukan sahaja ditujukan pada Dr Mahathir tetapi terkena juga rakannya, Datuk Azeez Rahim selaku Pengerusi Tabung Haji.

Meh kita tonton Datuk Azeez cakap Tamil begitu bagus sekali....



Ahad, 30 Julai 2017

Najib dan Zahid Habis Modal Guna Isu Kaum!!

PEMIMPIN tertinggi Umno kelihatan semakin terdesak dan panik bila sanggup guna isu kaum dan keturunan bagi mencemar dan menjatuhkan pihak lawan.  Umno sering guna isu perkauman dan rasis dengan tujuan menarik sokongan orang melayu.

Bulan lalu Najib Razak menempelak Dr Mahathir sebagai seorang berketurunan India tetapi tidak melakukan apa-apa kemajuan untuk kaum itu sepanjang 22 tahun menjadi Perdana Menteri.

Najib berkata lagi sekiranya dibandingkan dengan beliau yang lebih banyak memperjuangkan nasib kaum itu di negara ini.

Dan hari ini Timbalannya,  Zahid Hamidi sekali lagi menimbulkan isu dengan mendedahkan nama Dr Mahathir dalam kad pengenalannya sebagai Mahathir Iskandar Kutty.  Ini hanya bertujuan mengaitkan isu keturunan dan baka negarawan itu.

Soalnya dunia semua tahu fakta itu. Kenapa begitu rendah sekali Najib dan Zahid bermain isu perkauman?  Sudah ketandusan modal ke?  Tidak ada isu lain ke hendak jawab terutama isu yang melibatkan kehidupan rakyat?

Kalau ya pun kenapa Umno dan orang melayu sanggup dipimpin seorang keturunan India selama 22 tahun?  Tidak malu ke?  Di mana maruah bangsa melayu?

Apakah Najib dan Zahid sedar majoriti pemimpin dan ketua dalam kerajaan sekarang terdiri daripada mereka berketurunan India?  Apakah mereka berdua menghina orang-orang yang berkhidmat di dalam kerajaan dan parti yang mereka anggotai?

Tan Sri Ali  Hamsa, Ketua Setiausaha Negara,  Irwan Siregar, Ketua Perbendaharaan, Shahrizat Abdul Jalil,  Ketua Wanita,  Pengerusi Tabung Haji, Abdul Azeez Rahim dan IGP Tan Sri Khalid Abu Bakar - mereka semuanya ada darah India.

Tan Sri Ali Hamsa

Tan Sri Irwan Siregar

Datuk Azeez Abdul Rahim

Ketua Umum Pakatan Harapan,  Anwar Ibrahim juga berketurunan India.

Alahai... Najib dan Zahid,  apa isunya??
Dah panik dan menggelabah ke?

Umno kini amat tertekan bagi menghadapi Pru14. Depa dah tak dak modal lagi dah.  Selain memburukkan DAP Cina mereka burukkan Mahathir yang berdarah India.

Umno memang rasis dan perkauman!

Dalam Pru14 ini rakyat perlu pilih Pakatan Harapan yang mewakili semua kaum. Tolak parti yang sering adu domba antara kaum!

Jumaat, 28 Julai 2017

Tarikh PRU14 : Najib Razak Dalam Dilema

PM Najib Razak berada dalam dilema sama ada mengadakan Pru14 tahun ini atau menangguhnya sehingga awal tahun depan.

Saya melalui pengalaman enam kali Pru sejak 1981 semasa pimpinan Dr Mahathir sehingga Pru13 pada 2013. Tidak pernah saya lihat dan alami suasana kini dimana kerajaan Umno-BN begitu banyak menghadapi masalah dan belum bersedia menghadapi pilihanraya umum.

Mungkin banyak penganalisis dan ahli akademik meramalkan Najib akan terus berkuasa selepas Pru14. Namun perlu diakui hakikatnya pandangan seperti ini biasanya sengaja disensasikan bagi mempengaruhi pandangan umum. Lebih-lebih lagi pandangan arus perdana.

Sekiranya Najib benar yakin dan bersedia, kenapa dia kelihatan belum pasti dalam membuat keputusan.  Ada sosek-sosek kedengaran para punahsihatnya lebih cenderung mengadakan Pru14 tahun ini juga. Tetapi Najib kelihatan mahu mengheretnya lagi hingga awal tahun depan.

Faktor ia mahu diadakan tahun ini juga bersabit kedudukan Pakatan Harapan yang kini baru mendaftar dengan RoS secara rasminya.  Belum lulus lagi. Dan ada beberapa perkara yang perlu ditunaikan sebelum ia diluluskan pendaftarannya secara rasmi.

Secara logiknya sekiranya belum lulus lagi macam mana Pakatan Harapan mahu bergerak secara tersusun seperti mahu mencetak logo, poster,  t-shirt etc dalam menghadapi Pru14.

Apakah jaminan pihak RoS tidak main kayu tiga dengan melengahkan kelulusan dan meminta syarat yang bukan-bukan?

Faktor ia perlu diadakan awal tahun depan memandangkan terlalu banyak isu pokok seperti isu Felda, 1MDB yang semakin hari semakin melebar dan isu kos sara hidup yang banyak beri kesan pada kehidupan rakyat.

Najib kelihatan tiada upaya menangkis isu-isu berbangkit.  Dan seperti biasa solusinya hanyalah dengan cara "Cash Is King" sebagai gula-gula bagi menawan hati rakyat.

Contohnya dalam isu masalah yang dihadapi para peneroka Felda: masalah tanah, hutang beli saham, penyata akaun dan sebagainya. Semuanya belum selesai secara muktamad. Cuma Najib sekarang bagi banyak insentif berupa wang dan kemudahan yang bersifat sementara dan bukan penyelesaian secara total masalah yang dihadapi para peneroka itu.

Sekiranya kita amati perkembangan terkini kelihatan Pakatan Harapan yang dipimpin Dr Mahathir berada dalam suasana rentak dan momentum yang cukup baik dalam persediaan menghadapi Pru14.

Road show dan ceramah berjalan licin ke seluruh pelosok tanahair.  Dan rakyat terutama di luar bandar mula buka mata dan faham betapa beratnya isu penyelewengan 1MDB.

Justeru itu Najib memang konfius dalam membuat keputusan!  Nak diadakan tahun ini banyak lagi isu belum selesai.  Nak diadakan awal tahun depan, Pakatan Harapan pulak semakin hari semakin kemas dan agresif menyerang!

Nampaknya Najib kena bertanya pada tok bomoh teropong ajaib yang selalu guna dua "butir" buah kelapa untuk melihat bilakah tarikh yang sesuai bagi mengadakan Pru14.








Rabu, 26 Julai 2017

PRU 14 : Rakyat Berkuasa Tukar Kerajaan

PM Najib Razak mengakui ada kelemahan pengurusan dalam 1MDB dan menuduh pembangkang sengaja memperbesarkan isu 1MDB bertujuan menjatuhkan kerajaan.

Najib juga menyatakan kerajaan telah mengambil langkah menstrukturkan semula syarikat itu dan ia telah menampakkan hasil positif.

Najib berucap sedemikian semasa merasmikan satu majlis pelaburan di ibu negara yang dihadiri pelabur tempatan dan antarabangsa.

Setakat itu sahajalah penjelasan Najib dihadapan para pelabur dalam dan luar negeri. Dan tiada sesi soal jawab berkenaan isu yang telah menghantui kerajaan selama beberapa tahun lamanya. Semua pihak termasuk rakyat berada dalam gelap mengenai skandal 1MDB. Kecuali kesemua 191 Ketua Bahagian Umno yang kini menjadi tunjang kedudukan Najib sebagai PM dan Presiden parti.

Persoalannya kenapa Najib memilih majlis seperti itu untuk mempertahankan dirinya?  Kenapa dia tidak mengambil peluang disidang Parlimen yang sedang berjalan sekarang?


Menurut berita,  Speaker Parlimen telah menolak hampir 30 soalan berkenaan 1MDB. Mengapa Najib tidak ambil peluang menjawab dan menjelaskan pada rakyat sekiranya dia telus dan tidak sembunyikan apa-apa berkaitan 1MDB.

Ini adalah sesuatu yang membingungkan.  Kalau bukan parlimen dimana lagi forum yang sesuai untuk bersoal jawab bagi mendapat jawaban dan penjelasan?

Sudah lah laporan Bank Negara, laporan SPRM dan laporan Ketua Audit Negara berkenaan 1MDB disekat dan diletak bawah Akta Rahsia Rasmi - cabaran Dr Mahathir untuk berdebat juga disambut penuh kesipuan.

Yang berani dilakukannya hanyalah siasat kes forex Bank Negara 30 tahun dahulu. Itu pun kerana ada kaitan dengan Dr Mahathir. Nampak sangat tujuan siasatan itu bermotif politik.

Tetapi ok lah.  Nak siasat,  siasat lah.  Namun siasat lah sama kes yang terbaru dan terkini (1MDB) yang bukan sahaja mendapat tumpuan negara jiran malah seluruh antero dunia.

Kenapa bezakan antara kes Bank Negara dan 1MDB? Dr Mahathir dah jelaskan dia bersedia untuk disiasat malah sanggup berdebat dengan Najib dalam semua isu.

Nampaknya Najib mahu rakyat meniru sikap kesemua 191 Ketua Bahagian Umno yang bersikap bisu dan pekak sahaja dalam isu 1MDB. Mereka semua seperti lurus bendul.

Apakah rakyat juga akan mengambil sikap bisu, pekak dan lurus bendul dalam skandal 1MDB ini?

Jangan sesiapa ambil mudah dan memandang rendah pada keupayaan berfikir rakyat seluruhnya apa lagi suasana tekanan ekonomi yang semakin menekan akibat kenaikan kos sara hidup.  Segalanya meningkat.  Sedangkan kualiti kehidupan semakin menurun sebahagian besar rakyat berpendapatan sederhana.  Ada laporan menyatakan majoriti rakyat pertengahan tidak pun mempunyai wang simpanan sebanyak RM1,000 ketika kecemasan!

Dan kerajaan bercakap berkenaan transformasi bla, bla.. bla.... namun hakikat kehidupan amat perit bagi rakyat dibawah sana.

Hanya Pru14 ini sahaja rakyat mampu mengambil peluang melakukan transformasi yang sebenarnya.



Sabtu, 22 Julai 2017

Dr Mahathir Lawan Najib Di Pekan?

TEMPOH PRU14 semakin hampir. Masa semakin suntuk dan mandat kerajaan di Parlimen akan tamat pada Jun 2018. Dengan ini memberi laluan pilihan raya umum bagi membentuk kerajaan baru.

Apakah kerajaan BN pimpinan Najib Razak akan terus mengekalkan kuasa atau akan tertubuhnya kerajaan baru pimpinan Pakatan Harapan?

Najib sendiri tidak banyak pilihan sama ada mengadakan Pru14 tahun ini juga atau menunggu sehingga tamatnya tempoh mandat kerajaan ini sehingga Jun 2018.

Dr Mahathir

Pada PRU13 Najib membubarkan parlimen disaat akhir iaitu satu atau dua bulan sebelum tamat tempoh kerajaan yang dikuasainya.

Jangkamasa setahun dari sekarang bukanlah satu masa yang lama.  Sekiranya masih ada masalah bocor sana sini, butang skru yang longgar dan mana-mana lubang yang masih perlu dikambus diperingkat bawah maka ia boleh timbul suasana panik dan menekan lampu merah.

Namun apa pun dalam PRU14 ini Najib tidak boleh kalah.  Dia mesti pastikan kerajaan Umno -BN terus kekal berkuasa. Sekiranya dia kalah, dia tahu apa akan berlaku terhadap dirinya.

Skandal 1MDB, isu Scorpene dan lain-lain akan menghantuinya.  Sekiranya benar dia ada melakukan kesalahan sudah pasti mahkamah akan memutuskannya.

Ada ramalan mengatakan kemungkinan Teori RAHMAN akan menjadi kenyataan iaitu Najib akan menjadi Presiden Umno terakhir menjadi Perdana Menteri.

Tetapi sekiranya Najib terus berkuasa yang pastinya ia adalah satu kemenangan dengan majoriti kecil.  Soal kemenangan majoriti dua pertiga adalah sesuatu yang tidak mungkin berlaku.

PM Najib Razak

Jumlah kerusi parlimen adalah 222 kerusi.  Adakah keputusannya 122 lawan 100 kerusi dengan kelebihan hanya 22 kerusi sahaja sama ada dipihak BN atau Pakatan Harapan?

Atau adakah Najib kekal berkuasa namun beberapa buah negeri selain Pulau Pinang dan Selangor jatuh ke tangan Pakatan Harapan?

Inilah suasana yang tidak mustahil akan berlaku. Dan PRU14 kali ini boleh dikira sebagai ibu segala PRU.

Yang paling menariknya Najib bakal berdepan dengan tokoh pemimpin Pakatan Harapan yang berpengalaman selama 22 tahun dan berjaya memimpin parti memenangi pilihan raya umum sebanyak lima kali dengan majoriti dua pertiga secara konsisten sejak 1981.

Dan pengalaman ini amatlah bernilai buat Pakatan Harapan. Dalam pilihan raya selain strategi sudut serangan psikologi juga memainkan peranan.

Ini terbukti bila Dr Mahathir telah mula melepaskan pelurunya yang pertama bila menyatakan kemungkinan dia akan bertanding melawan Najib di Pekan.




Mahathir Cabar Najib. Zarkashi Kacau Daun!

DR Mahathir cabar Najib berdebat secara terbuka dalam program " Nothing To Hide 2.0" pada 13 Ogos ini.

Dalam debat tersebut Najib boleh tanya soalan pada Dr Mahathir.  Begitu juga sebaliknya.

Program "Nothing To Hide" yang pertama dulu dibatalkan saat akhir kerana Najib lari enggan hadir.  Polis bagi alasan faktor keselamatan.

Semua pihak tidak sabar menunggu program kali kedua bulan depan untuk melihat keberanian Najib yang mengaku dirinya keturunan pahlawan Bugis berdepan pahlawan Kutty dari Kerala, India.

Namun nampaknya geng Najib dah mula auta kelentong mencari alasan program ini dibatalkan lagi.

Puad Zarkashi

Mahathir cabar Najib!  Tetapi yang gatal dan berhingus Puad Zarkashi pula mahu ganti pahlawan Bugis dalam debat tersebut. Nampak sangat berdalih mahu rosakkan majlis!

Kalau Puad Zarkashi ganti Najib, tidak perlu Dr Mahathir berdebat dengannya buat habis air liur sahaja.  Lebih baik hantar Syed Saddiq baru padan dengannya.

Setiap kali cabaran Dr Mahathir terhadap Najib,  setiap kali para pembodek seperti Puad Zarkashi,  Salleh Keruak,  Rahman Dahlan dan rakan-rakan sewaktu dengannya mula sibuk kacau daun.

Sedangkan Najib sendiri terus bisu dan kesipuan.

Isu Forex Bank Negara dan 1MDB hanya dapat dijawab oleh Najib dan Dr Mahathir. Bukan Zarkashi!

Kedua pemimpin tersebut terlibat secara langsung dalam dua skandal terbesar negara yang melibatkan kerugian berbillion-billion.

Puad Zarkashi hanya layak debat soal BRIM, broom dan sebagainya.  Bukan isu besar seperti Bank Negara dan 1MDB.

Sekiranya dia mahu debat juga dua isu tersebut ia tidak akan selesai dan muktamad. Buang masa sahaja! 

Rabu, 19 Julai 2017

Jamal Yunos Bertanding Jawatan Ketua Pemuda Umno

SAYA hanya senyum kambing bila baca berita Ketua Umno Bahagian Sungai Besar,  Datuk Jamal Md Yunos mahu bertanding jawatan Ketua Pemuda bagi menggantikan Khairy Jamaluddin yang tidak akan mempertahankan kedudukannya pada pemilihan Umno akan datang.

Siapa tidak kenal Jamal Yunos?  Dia juga dikenali sebagai Jamal Ikan Bakar. Ada juga orang menggelarnya Jamal Jamban kerana dia pemimpin Umno pertama dalam sejarah parti mengadakan sidang akhbar dalam jamban.  Hihi... boleh google jika mahu tahu ceritanya.

Datuk Jamal Md Yunos

Dia juga kepala gerakan Baju Merah yang kuat mempertahankan Umno dan Datuk Seri Najib dari serangan pihak pembangkang terutamanya dari gerakan Bersih yang berjuang agar pilihanraya di negara ini dijalankan secara bersih dan telus.

Apa sahaja langkah Bersih akan disusuli tindak balas Baju Merah dibawah pimpinan Jamal. Termasuklah mengadakan perhimpunan atau demo besar-besaran menyaingi kumpulan Bersih.  Counter attack lah dalam bahasa omputih.

Satu kejadian menarik melibatkan Jamal adalah dia pernah  saling provokasi dengan wakil rakyat PKR Zuraida Kamaruddin.  Sehingga hidungnya berdarah kena tumbuk.  Hihi..

Pada ketika kejadian dia berteriak menuduh, " Budak Zuraida pukul saya, budak Zuraida pukul saya", sambil darah menitis dari hidungnya.  Boleh google di You Tube untuk melihat video tersebut.

Tetapi selepas itu timbul cerita polis yang mengawal ditempat kejadian itu berlaku telah menumbuk dia.  Entah apa kesudahan kes itu selepas dia buat repot polis.


Begitu lah serba sikit cerita bakal calon Ketua Pemuda Umno Malaysia. Namun jangan pandang rendah orang yang bakal jadi Ketua Pemuda Umno.

Dalam sejarah hiraki parti jawatan Ketua Pemuda pusat adalah setaraf jawatan Naib Presiden Umno.  Ertinya, ia adalah jawatan barisan ketiga pimpinan parti selepas Timbalan Presiden.  Silap haribulan boleh naik pangkat Timbalan Presiden merangkap Timbalan Perdana Menteri.

Sejarah Umno membuktikan jawatan tersebut adalah jawatan "testing ground" untuk melompat jawatan tertinggi parti.

Najib Razak adalah bekas Ketua Pemuda.  Begitu juga Zahid Hamidi dan Hishamuddin Hussein.  Dan dimana kedudukan mereka bertiga sekarang?

Jawatan Ketua Pemuda adalah batu loncatan sekiranya kena gaya dan langkah aturnya.

Jadi kalau Jamal benar dan serius bertanding jawatan itu,  maka bukan mustahil dia bakal calon Timbalan Presiden seterusnya Presiden Umno pada satu hari nanti. Mungkin di zaman generasi TN50. Haha...

Saya tidak boleh bayangkan apa dan bagaimana rupa bentuk negara ini bila diterajui orang seperti Jamal Md Yunos ini??

Selasa, 18 Julai 2017

Pejuang Agama Bersembunyi Dimana?

Dimanakah para pejuang agamaku
Dimanakah para ustaz dan ustazahku
Dimanakah para agamawan ulama Islamku
Mengapakah kalian kaku dan bisu

Wanita tak tutup aurat
Kau lah nombor satu beri nasihat
Muslim ditangkap khalwat
Kau berceramah tanpa had

Dulu heboh kes liwat
Hukum hudud kena sebat
Apabila duit rakyat dirembat
Mengapa mulut kamu tutup rapat?
Sebelah mana kamu orang beragama?

Adakah Cash Is King yang menutup mata?
Yang nyata haram takut bersuara
Tidakkah takut kemurkaan Allah Yang Esa?

Yang nyata salah dihalal tanpa kira
Yang nyata pencuri dijadikan heronya
Yang nyata perosak negara diangkat darjatnya
Yang nyata pejuang agama bersembunyi dimana? 

Ahad, 16 Julai 2017

Beranikah Najib Sahut Cabaran Dr Mahathir?

DATUK Seri Najib Razak mencabar Dr Mahathir menjelaskan pendiriannya mengenai  Anwar Ibrahim yang pernah dituduhnya peliwat dan tidak layak menjadi Perdana Menteri (PM) pada tahun 1998.

Najib mencabar Dr Mahathir kerana negarawan itu kini menyokong sekiranya Anwar menjadi PM. Sikap ini adalah bertentangan dengan pendirian Dr Mahathir dahulu.

Cabaran Najib ini adalah tepat dan munasabah kerana semua pihak ingin tahu cerita dan pendirian sebenar Dr Mahathir dalam kes liwat Anwar itu.

Apakah ianya satu konspirasi politik atau kisah benar?


Saya kira Dr Mahathir tiada masalah dan halangan menyahut cabaran Najib itu. Beliau mampu menjawab dan menjelaskan isu Anwar itu pada umum.

Rasanya medan dan forum paling sesuai untuk tujuan ini tidak lain dari program "Nothing To Hide 2.0". Dr Mahathir telah pun mencabar Najib agar ikut serta hadir dalam program tersebut yang masih dalam peringkat cadangan.

Program ini adalah debat antara Najib dan Dr Mahathir.  Dan ia disusuli dengan sesi soal jawab para hadirin.

Dr Mahathir boleh jelaskan apa-apa soalan daripada Najib dan mereka yang hadir. Begitu juga Najib boleh jelaskan isu-isu nasional dan menjawab soalan para hadirin.

Najib jangan buat alasan enggan hadir atau ikut serta program tersebut seperti dia lari tempoh hari bila program pertama "Nothing To Hide" diadakan.  Dahulu Najib tidak hadir kerana alasan keselamatan.

Diharap kali ini program tersebut dapat diadakan dengan sempurna.  Kerana semua orang tidak sabar mahu dengar penjelasan Dr Mahathir dalam berbagai persoalan termasuk isu Anwar yang dicabar Najib tadi.

Begitu juga orang ramai begitu teruja mahu dengar penjelasan Najib mengenai tuduhan Dr Mahathir bahawa dia seorang pencuri dan penyamun dalam skandal 1MDB. Mereka juga ingin tahu apa hubungan seorang jutawan Cina,  Jho Low dengan keluarga Najib.

Najib cabar Mahathir pasal Anwar.  Mahathir cabar Najib pasal 1MDB dan Jho Low.

Sungguh cantik dan adil.

Masalahnya Mahathir telah pun bagi kesanggupan untuk hadir mencabar Najib.  Namun Najib belum beri gambaran apakah dia akan turut serta.

Soalan pada Najib, boleh atau tidak boleh?  Jawab Ya atau Tidak?

Najib jangan hanya berani cabar Mahathir bersabit isu Anwar.  Dia juga mesti berani sahut cabaran Mahathir untuk berdebat dalam program "Nothing To Hide 2.0".


Sabtu, 15 Julai 2017

Umno Panik Pakatan Mahathir - Anwar

DALAM kamus politik tiada musuh yang kekal dan sahabat yang abadi. Itulah yang berlaku pada dua tokoh politik negara: Dr Mahathir dan Anwar Ibrahim.

Bagi parti pembangkang bila dua tokoh ini bergabung dan melupakan kisah lampau dan hanya fokus menumbangkan Umno dan BN,  maka ianya satu peluang keemasan diluar jangkaan fikiran semua orang.

Ianya adalah satu gabungan kekuatan yang ditunggu-tunggu kerana keduanya mempunyai pengaruh dan pengikut masing-masing.  Satu pakatan yang ampuh dalam misi menjatuhkan kerajaan kleptokrasi dalam Pru14.

Bagi Umno ini adalah sesuatu yang diluar jangkaan.  Walau apapun tanggapan negatif  Umno terhadap  gabungan Mahathir - Anwar itu ia tetap merungsingkan Umno. Kesan dan impaknya tetap bergegar diakar umbi seluruh lapisan rakyat.


Episod musuh politik yang boleh bertukar menjadi sekutu bukan baru berlaku.

Dalam sejarah Umno ia pernah berlaku pada Tun Musa Hitam dan Tengku Razaleigh Hamzah.

Musa pernah bertanding jawatan Timbalan Presiden Umno mengalahkan Ku Li sebanyak dua kali iaitu pada tahun 1981 dan 1984.

Dan mereka berdua adalah seteru politik yang ketat dalam sejarah Umno kerana berebut jawatan nombor 2 dalam parti.

Namun pada tahun 1987 mereka bergabung dan berpakat menentang Dr Mahathir pula. Selepas mereka gagal mengalahkan team Dr Mahathir,  maka wujud dan tertubuhlah parti serpihan Semangat 46.

Seperti Musa Hitam yang sanggup berpakat dengan musuh politiknya Ku Li kerana mahu menjatuhkan Dr Mahathir.

Begitu juga Dr Mahathir yang telah gagal berbagai cara melalui saluran parti bagi menumbangkan Najib, maka dia memilih bergabung dengan Anwar sebagai usaha terakhir.


Secara realistiknya jika Mahathir telah gagal menjatuhkan Najib dalam Umno,  maka kenapa tidak bersatu dengan Anwar bagi menguatkan lagi kekuatannya bagi mencapai matlamatnya.

Pada Pru13 dulu pembangkang diketuai Anwar berjaya memperolehi undi popular dan mengurangkan majoriti BN di parlimen.

Dan pada Pru14 nanti pengaruh Anwar ditambah dengan pengaruh Dr Mahathir sudah pasti memberi impak besar dan kegoncangan pada Umno - BN menghadapi Pru14 yang mesti diadakan selewat Jun 2018.

So,  siapa yang panik?  Siapa yang gelisah?

Musa Hitam dan Ku Li

Dr Mahathir Cabar Najib Dalam "Nothing To Hide 2.0"

DR Mahathir Mohamad telah mencabar PM Najib Razak berdepan dengannya dalam program "Nothing To Hide 2.0".

Tidak lama dulu para punahsihat Najib pernah menganjurkan program sama untuk Najib menjelaskan isu-isu semasa dan bersoal jawab dengan para hadirin dalam majlis tersebut yang juga dinamakan program "Nothing To Hide".

Bila sampai hari program itu diadakan Najib tidak hadir sedangkan persiapan telah diaturkan.  Ramai yang datang hadir.

Punahsihat Najib memberi alasan disaat akhir dengan alasan keselamatan.  Kerana ramai yang hadir yang boleh timbul kekacauan.

Namun yang sebenarnya Najib menarik diri kerana dimaklumkan Dr Mahathir ikut serta hadir dalam program itu.  Kabarnya Dr Mahathir ingin bertanya soalan pada Najib secara berdepan dalam isu-isu semasa ketika itu.

Jadi kecewa lah semua yang hadir untuk melihat Najib berdepan dengan Dr Mahathir.

Nothing To Hide bertukar menjadi Something To Hide...








Kali ini program itu mahu diadakan semula.  Apatah lagi Najib dan Dr Mahathir saling menuduh antara satu sama lain dengan berbagai tuduhan.

Mahathir memanggil Najib sebagai pencuri dan penyamun dalam skandal 1MDB. Dan Najib menuduh Mahathir menyebabkan Bank Negara rugi beratus billion 25 tahun dulu.

Najib juga kata Mahathir takut dan panik bila Suruhanjaya Siasatan DiRaja (RCI) mula menyiasat kes Bank Negara itu.

Nah sekarang Mahathir sanggup dan bersedia berdepan dengan Najib dan disoal berkenaan semua tuduhan ke atas dirinya. Dan ini juga peluang Najib menjawab segala tohmahan termasuk tuduhan Mahathir yang dia seorang ketua pencuri dan penyamun.

Sanggup kah Najib berdepan dan bersemuka dengan Mahathir?  Mahathir sudah beri kesediaannya pada bila-bila masa.

Namun saya yakin 101 persen Najib tidak berani dan bersedia dalam program seumpama ini.  Tidak mungkin dan ia  tidak akan berlaku.  Kerana Najib yang pernah menggelar dirinya sebagai pahlawan Bugis sebenarnya tidak berani dan tidak berkemampuan berdiri dan berhujah mempertahankan diri dan partinya.

Dia hanya mampu mengharapkan menteri-menteri cap ayam dalam kabinetnya seperti Salleh Said Keruak,  Rahman Dahlan,  Noh Omar dan menteri-menteri yang sewaktu dengannya untuk membela dan menjawab bagi pihak dirinya.

Di sini pun sudah jelas Najib sudah tewas ! Cuma cantiknya kalau suasana ini dapat diterjemahkan dalam peti undi dalam Pru14 nanti. 

Rabu, 12 Julai 2017

Bila Singapura Akan Bertindak Terhadap Jho Low?

DI Mahkamah Singapura,  Pendakwaraya telah membuat kenyataan bahawa syarikat pelaburan 1MDB telah menjadi mangsa Low Taek Jho atau Jho Low melalui transaksi penipuan dan penyelewengan atau money laundering dari  dana syarikat tersebut.

Pendakwa itu berhujah ketika mahkamah menjatuhkan hukuman terhadap seorang banker yang dipenjarakan selama 54 bulan di atas kesalahan menipu, bersubahat bersabit transaksi dana yang berkaitan 1MDB dibawah undang-undang pengubahan wang haram di republik itu.

Singapura adalah satu-satunya negara di dunia yang telah menjatuhkan hukuman penjara terhadap mereka yang melanggar undang-undang bersabit skandal 1MDB. Setakat ini empat bekas banker telah dipenjarakan dan beberapa bank asing dikenakan kompaun dan diarah tutup operasinya.

Dan kesemua kes tersebut mempunyai kaitan dengan aliran dana 1MDB.


Selain Singapura,  kes 1MDB masih lagi dalam proses siasatan dibeberapa buah negara seperti Amerika,  Swiss, Luxermbourg, Hong Kong dan London.

Tetapi di Malaysia 1MDB tiada kes.  PM Najib Razak dan parti Umno bersikap seperti tiada apa-apa yang berlaku.  Dan ini diperkuatkan lagi menerusi Peguam Negara,  Apandi Ali yang mengesahkan tiada salah laku dan penyelewengan dalam 1MDB.

Dalam perbicaraan di Singapura,  ada direkodkan bahawa Jho Low telah menyelewengkan berbillon wang ke dalam akaun syarikat miliknya.  Dan wang itu dibelanjakan dengan membeli barang-barang mewah seperti lukisan, kapal layar, hartanah dan sebagainya.


Jho Low juga dikatakan sebagai arkitek dalam skandal 1MDB. Mereka yang dipenjarakan di Singapura itu dikatakan bekerja dan kenalan Jho Low.

Mereka yang terbabit dan bersubahat telah pun dibicarakan dan menerima hukuman.  Kini hanya tinggal Jho Low.

Dia kini menjadi pelarian dan bersembunyi dari publisiti dan pandangan umum.

Sekiranya pihak berkuasa Singapura mula bertindak menangkap dan mengheret Jho Low ke mahkamah maka sudah pasti banyak perkara yang tersirat dan rahsia akan terdedah termasuk mereka VVIP yang terpalit sama dalam skandal ini.

Apakah Singapura akan bertindak terhadap Jho Low?

Namun di Malaysia, Jho Low seperti kebal dan kalis peluru.  Tidak pernah disentuh pihak berkuasa.

Kekebalannya seolah seperti seorang pejuang ketuanan melayu!! 

Isnin, 10 Julai 2017

Selamat Ulang Tahun Ke 92 Tun Dr Mahathir

HARI ini genap usia Tun Dr Mahathir Mohamad yang ke 92 tahun.  Selamat hari ulang tahun Tun.

Seperti pernah dikatakan Tun,  dalam usia 92 ia dianggap sebagai satu yang diluar kebiasaan dialami orang lain.  Ertinya,  usia sebegitu dikira terlebih tahap normal.

Semua ini adalah kehendak dan kuasa Allah swt yang diberikan pada Tun.

Ayahanda Tun Dr Mahathir

Dalam usia lanjut itu Tun masih mampu bergerak ke sana ke mari termasuk memenuhi undangan di luar negeri.  Tun juga masih terus mampu menyumbangkan idea dan fikirannya melalui tulisan-tulisannya yang sentiasa ditunggu-tunggu para pembaca.

Apa pun persepsi orang terhadap Tun baik secara positif atau negatif , Tun tetap dilihat sebagai seorang negarawan dan politikus hebat negara ini.

Tidak seperti bekas-bekas pemimpin seangkatan dengannya yang jauh lebih muda, lebih selesa berdiam diri dan membisu dalam menyatakan pendirian secara tegas mengenai isu-isu mendepani negara.

Namun tidak Tun yang dikira sudah mempunyai kehidupan yang selesa dan mempunyai segala kemudahan sebagai seorang negarawan.

Tun terus mengaktifkan diri terlibat secara langsung bersama denyut hati rakyat. Kerana prinsip politiknya sejak usia muda beliau akan menegur secara terus terang sekiranya ada sesuatu yang tidak betul berlaku terutama melibatkan kepentingan bangsa dan negara.

Tindakan dan langkah politiknya adalah diluar kebiasaan yang tidak terfikir pihak lawan seperti keluar dari Umno dan keputusannya bersama satu barisan dengan seteru politiknya seperti Lim Kit Siang dan Anwar Ibrahim.

Bagi musuh politiknya tindakannya itu adalah tiada prinsip dan U turn.  Namun itulah pragmatisnya Tun dalam berpolitik.  Politik realistik dalam usaha menjatuhkan pihak lawan.

Tun sedang menunggang kuda

Dan kehebatan Tun bukan sahaja dalam politik malah dalam usia lanjut begitu pun beliau masih mampu menunggang kuda sesuatu aktiviti yang disukainya.

Bayangkan orang tua berusia 92 tahun masih mampu naik kuda saban minggu bagi mengisi masa lapangnya. Itulah kehebatan Tun yang memperlihatkan sebagai pemimpin hampir serba sempurna.

Namun apa pun sebagai manusia Tun juga mempunyai kekurangan dan kelemahan sebagai seorang pemimpin.

Begitu pun jasa dan sumbangannya selama 22 tahun sebagai Perdana Menteri tidak mudah luput dari sejarah negara sehingga generasi seterusnya.

Selamat ulang tahun ke 92 , Tun.  Semoga diberikan kesihatan dan keberkatan Allah swt.



Bapa Ketujuh Selepas PRU14

Pertama - Bapa Kemerdekaan

Kedua     - Bapa Pembangunan

Ketiga.    - Bapa Perpaduan

Keempat- Bapa Industri dan Pemodenan

Kelima   - Bapa Tidoq

Keenam - Bapa Cash Is King

Ketujuh - Bapa ......???

Ya Allah ya TuhanKu Selamatkanlah Negaraku dari kepimpinan Bapa yang merugikan bangsaku. 

Sabtu, 8 Julai 2017

Antara pertahankan Najib atau Umno ?

APAPUN pandangan negatif terhadap Dr Mahathir,  beliau masih lagi antara Perdana Menteri(PM) terbaik pernah dilahirkan sejak merdeka.

Sejak Dr Mahathir berkerat rotan dan berpatah arang dengan Najib dan Umno berbagai gelaran diberikan padanya seperti bersikap U turn dan tidak berprinsip dalam pendirian politiknya.

Semua itu berlaku kerana beliau mempunyai satu sahaja matlamat iaitu menjatuhkan Najib.  Berada satu pentas dengan Lim Kit Siang dan kembali bertaut dengan Anwar Ibrahim adalah antara langkah realistik dalam mencapai misi menjatuhkan Najib.

Tanpa langkah-langkah tersebut matlamat mengusir Najib dari Putrajaya tidak akan berkesan.

Ketika era Dr Mahathir negara berada dalam kedudukan yang cukup tinggi dan dihormati,  disegani seluruh masyarakat antarabangsa.


Kita sentiasa berada didepan dalam isu-isu dunia diperingkat Asean, OIC,  PBB,  Negara Dunia ketiga,  Dialog Selatan-Selatan dan lain-lain lagi.

Kita bukan sahaja berani bersuara,  malah sentiasa berada didepan menjuarai  bagi pihak blok-blok negara tersebut. Kita menjadi pemimpin dalam isu-isu tertentu bukannya hanya menjadi pengikut dan memanaskan kerusi sahaja.

Pendirian kita dihormati malah ditunggu-tunggu negara-negara sedang membangun yang lain.

Semua itu disebabkan faktor sikap dinamik dan karismatik yang ada pada Dr Mahathir.  Sehingga di Indonesia, mereka memanggilnya sebagai "Sukarno Kecil".


Sekarang ini dimana kedudukan Malaysia diperingkat dunia? Dimana kedudukan Najib diperingkat Asean? Tidak perlu disebut diperingkat OIC,  Dunia Ketiga,  Negara Maju dan sebagainya,  kepimpinan negara tenggelam dan diketawakan dengan isu-isu tidak perlu seperti korupsi.

Kita hilang kedudukan sebagai peneraju dan watak utama dalam berbagai isu antarabangsa. Kita tidak lagi disegani dan dihormati apatah lagi digeruni masyarakat antarabangsa.  Kita menjadi begitu tersohor pada perkara salah diwaktu yang salah.

Semua ini perlu dipulihkan kembali melalui PRU14 ini.

Ahli-ahli Umno telah melakukan kesilapan besar kerana tidak dapat membezakan antara mempertahankan Najib dengan mempertahankan Umno. 

Berani Kerana Benar Takut Kerana Salah

PM Najib Razak melihat Dr Mahathir Mohamad sebagai seorang yang tidak ada prinsip dan panik bila negarawan itu menyatakan sokongannya pada Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri(PM).

Dikatakan  tidak ada prinsip kerana Dr Mahathir telah memecat Anwar dari jawatan TPM, kerajaan dan Umno pada 1998. Selepas itu kedua mereka menjadi seteru politik.

Najib kata Dr Mahathir kini panik kerana siasatan RCI dalam skandal Forex Bank Negara semasa dia berkuasa yang melibatkan kerugian berbillion.

Soal Dr Mahathir tiada prinsip dan panik adalah subjektif seperti yang dijawabnya mengenai pendiriannya menyokong Anwar sebagai PM.

Hujahnya adalah jelas sekiranya Anwar mendapat pengampunan Yang DiPertuan Agong maka Anwar layak menjadi PM. Dan ini jelas tiada isu disini kerana Anwar telah menjalani hukuman dan sekiranya mendapat pengampunan dia layak menjadi ahli parlimen dan bertanding.

Soal sejarah dahulu antara Mahathir -Anwar tidak perlu dibangkitkan kerana ia boleh menimbulkan masalah Pakatan Harapan menghadapi PRU14.


Fokus utama adalah menjatuhkan Najib Razak yang telah terpalit dalam skandal 1MDB yang cuba dialihkan isunya pada isu Forex Bank Negara.  Isunya sama sahaja ia berkait dengan soal penyelewengan.

Soalnya siapa sebenarnya yang panik?  Dr Mahathir sudah tidak berkuasa sekarang dan sudah hilang kukunya.  Pihak berkuasa boleh mengambil tindakan sekiranya dia bertanggungjawab kerugian Bank Negara. Tidak ada siapa boleh menghalang tindakan pihak berkuasa.

Namun bagaimana dengan isu 1MDB dimana Najib mempunyai kaitan secara langsung sebagai Menteri Kewangan dan Pengerusi Lembaga Penasihat 1MDB. Semua urusan syarikat itu berada dalam pengetahuan dan arahannya.

Yang sebenarnya Najib lah yang berada dalam panik dengan langkah Dr Mahathir bergabung dengan Anwar bagi mengalahkan Umno dan BN dalam PRU14 ini.

Sekiranya Najib dan Umno-BN tumbang sudah pasti skandal 1MDB akan disiasat dan dibongkar sehingga lubang cacing dan mereka yang bersalah diheret ke mahkamah.

Semua ini bakal terjadi kerana kesilapan dan kelemahan kerajaan sendiri kerana tidak mengambil sikap tegas dan telus menyiasat 1MDB. Kerana kelihatan seolah ada mereka yang terlibat mahu dilindungi.

Tempoh masa kerajaan Najib berkuasa sekarang akan tamat paling lewat Ogos 2018. Selepas itu PRU mesti diadakan.

Mulai dari sekarang tempoh itu tidak panjang dan semakin hampir.  Tidak banyak yang dapat dibetulkan oleh sesiapa pun dalam tempoh tersebut sekiranya ada pihak ingin membetulkan keadaan yang semakin berterabur dan kabur.

Seperti kata pepatah berani kerana benar.  Takut kerana bersalah. Jadi yang tidak bersalah tidak perlu lah panik.


Khamis, 6 Julai 2017

Tuan Ibrahim Cabar Bentangkan Laporan 1MDB

TIMBALAN Presiden Pas Tuan Ibrahim Tuan Man mencabar pihak kerajaan membentangkan laporan Ketua Audit Negara berkenaan 1MDB pada umum sekiranya tidak ada penyelewengan dan pencurian dana syarikat pelaburan itu.

Kerajaan melalui Peguam Negara menafikan adanya penyelewengan dan salah urus dipihak 1MDB.

Laporan Ketua Audit Negara itu kini diklasifasikan di bawah Akta Rahasia Resmi (OSA).

Permintaan dan cabaran Tuan Ibrahim itu bukan perkara baru malah itulah yang diharapkan sekalian rakyat.

Kenapa jika tidak ada kesalahan dan penyelewengan pengurusan 1MDB maka ia perlu dirahasiakan pada umum.  Bentangkan pada umum biar jelas dan terang apa yang berlaku.

Dipihak kerajaan soalannya boleh atau tidak boleh?  Jawab Ya atau Tidak?



RM2.6 Billion Duit Siapa?

DUA tahun isu 1MDB menjadi berita panas dalam dan luar negeri. Wall Street Journal (WSJ) dan Sarawak Report antara media utama mendedahkan penyelewengan dana 1MDB oleh individu tertentu yang telah diketahui umum.

Tuduhan utama adalah adanya aliran wang masuk ke akaun peribadi MO1 sejumlah RM2.6 billion. Inilah asas tuduhan penyelewengan 1MDB.

Duit itu dikatakan duit 1MDB yang berpusing-pusing dari satu akaun ke satu akaun lain sehingga akhirnya masuk singgah ke dalam akaun peribadi MO1.

MO1 menafikan ia adalah duit 1MDB. Sebaliknya mengakui betul duit sejumlah tersebut masuk ke akaunnya tetapi ia adalah duit derma daripada kerabat Diraja Saudi Arabia.

Itulah asas cerita 1MDB ini yang mendapat perhatian dunia antarabangsa.

Kerajaan MO1 menganggap semua tuduhan WSJ dan Sarawak Report berniat jahat dan fitnah.

Namun sehingga saat ini tidak ada satu pun tindakan kerajaan yang konkrit ke atas kedua media asing tersebut.

MO1 ada berkata akan menyaman WSJ dua tahun lepas.  Tetapi hingga sekarang tidak ada saman.  Hanya berulang-ulang menganggap semua tuduhan berkaitan 1MDB adalah fitnah.

Yang peliknya sejak dua tahun lalu hingga sekarang WSJ dan Sarawak Report terus konsisten melaporkan berita-berita baru pada saban minggu dan bulan mengenai penyelewengan dalam 1MDB lengkap butiran dan dokumennya sekali.

Tindakan balas kerajaan hanyalah menganggapnya sebagai fitnah jahat pihak asing bagi menjatuhkan kerajaan. Itu sahaja.  Dan jawaban ini tidak begitu menyakinkan terutama sebahagian besar rakyat bawahan.

Al Sheikh Jho Low

Kalau kerajaan benar-benar ingin hapuskan isu 1MDB ini yang dianggap fitnah dan tidak benar memang lah mudah sekali. Ia boleh dilakukan sekaligus menghancurkan usaha parti pembangkang menggunakan isu ini dalam PRU14.

Cara yang mudah dan berkesan itu adalah dengan meminta kerabat DiRaja Saudi Arabia yang dikatakan menderma 2.6 billion pada MO1 itu membuat kenyataan terbuka dan mendedahkan dirinya yang sebenar.

Dan dia boleh adakan sidang media tergempar dengan menceritakan dan mengakui apa cerita sebenarnya derma 2.6 billion itu.

Sekiranya ini dapat dilakukan maka habislah WSJ,  Sarawak Report dan parti-parti pembangkang mati akal dan kerajaan berada dipihak yang benar.

Kenapakah ini tidak dilakukan bagi menutup terus cerita 1MDB ini yang memalukan negara.  Kenapa sukar sangatkah hendak minta kerabat raja itu membantu kerajaan yang merupakan sekutu rapat Saudi Arabia.

Sekiranya ini tidak dapat dilakukan maka benarlah seperti tuduhan WSJ dan Sarawak Report duit 2.6 billion yang masuk dalam akaun peribadi MO1 itu adalah duit 1MDB yang dicuri oleh Low Taek Jo atau Jho Low.



Isnin, 3 Julai 2017

Husam Musa Bukan Calon MB Kelantan

CADANGAN Penasihat DAP Lim Kit Siang agar Datuk Husam Musa menjadi calon MB Kelantan sekiranya Pakatan Harapan berjaya menawan Kelantan pada PRU14 nampaknya telah ditolak dan dikuburkan secara diplomasi oleh Timbalan Presiden Amanah, Salahuddin Ayub.

Husam  adalah Penasihat Amanah Kelantan merangkap Naib Presiden. Tetapi Husam adalah bekas pemimpin Pas yang terakhir dan paling lewat menyertai Amanah dibandingkan bekas pemimpin- pemimpin Pas lain ketika ia ditubuhkan.

Jawatan Naib Presiden yang diberikan pada Husam itu juga seperti langkah penuh diplomasi bagi menghargai keputusannya yang sedikit lewat menyertai Amanah. Dan tidak dinafikan Amanah juga mahu menggunakan aura Husam menghadapi Pas di Kelantan.


Husam Musa

Cadangan Kit Siang itu jujur kerana mahu menumbangkan kerajaan Pas pada PRU14 ini.  Dan Kit Siang hanya lihat Husam sebagai calon MB.

Dengan tempelak Salahuddin selaku Timbalan Presiden parti dan antara pengasas Amanah itu memberikan mesej jelas Husam bukan calon pilihan parti. Kerana menurut Salahuddin ramai lagi calon yang layak dalam Amanah bagi jawatan MB itu.

Salahuddin Ayub




Sekiranya Salahudin menerima dan bersetuju dengan cadangan Kit Siang itu dia tidak akan buat kenyataan seperti yang dilaporkan dalam hampir semua media.

Ini tidaklah bermakna mahu merendah-rendahkan kebolehan Husam yang sedikit sebanyak mempunyai pengaruh dikalangan anak muda.

Dalam masa yang sama ada juga yang memandang Husam agak keterlaluan dan meletakkannya dikedudukan terlalu tinggi dan tidak sepadan dengan kemampuannya.

Kalau hendak dikira sekadar contoh, Salahuddin lebih layak dan matang dari segi perwatakan dan politiknya untuk dicalonkan sebagai MB. Lagi pun Kelantan bukan asing buat Salahuddin kerana dia pernah menjadi wakil rakyat kawasan Kubang Kerian.

Seperti kata Salahuddin mengenai cadangan Kit Siang itu bahawa masih ramai lagi calon yang layak dan ini bergantung pada keputusan parti yang mempunyai majoriti jumlah kerusi.








Ahad, 2 Julai 2017

Tuan Ibrahim Tampar Muka Najib - Hadi

TIMBALAN Presiden PAS Tuan Ibrahim Tuan Man telah membuat kenyataan mengenai isu siasatan DOJ ke atas 1MDB seperti ibarat memberi penampar ke muka Presidennya, Hadi Bawang dan khasnya PM Najib Razak.

Tuan Ibrahim secara terang dan jelas berkata, isu DOJ tidak akan timbul sekiranya kerajaan telus dalam menyiasat dan mengheret penipu dan penyangak dana 1MDB ke muka pengadilan.

Langkah kerajaan merahsiakan laporan Ketua Audit Negara mengenai penyelewengan 1MDB, ketidakmampuan SPRM menyiasat, kemandulan PAC dan lain-lain telah mendorong pihak luar melakukan siasatan dan mendedahkannya secara terperinci.

Tuan Ibrahim Tuan Man

PM Najib dan Hadi pula mempertahankan 1MDB kononnya tindakan DOJ adalah mainan politik pihak asing bagi menjatuhkan kerajaan Islam.

Kenyataan tegas Tuan Ibrahim adalah sesuatu yang ditunggu semua lapisan rakyat.  Ia cukup jelas dan tidak seperti Najib dan Hadi yang cuba mempertahankan benda yang salah dalam alasan yang kabur pula.

Syabas Tuan Ibrahim.  Memang demo layak jadi pemimpin parti Isle. Bukan seperti Tuan Presiden demo cakap klu klek, klu klek tak tahu gapo!

Skandal penyelewengan 1MDB mempunyai asas yang sukar ditutup dengan cara apa sekali pun.

Dan ia adalah satu skandal penyelewengan dan pengubahan wang haram terbesar dalam sejarah dunia!

I love you Tuan Ibrahim!
I love you Tuan Ibrahim!

Haha.... Moga Allah lanjutkan usia Tuan dalam menentang segala penipuan dan kepalsuan.

Takbir 3x !!

Sabtu, 1 Julai 2017

NEWS UPDATE: DOJ - 1MDB

Someone sent me this comment:

FOUR IMPORTANT FACTS

(1) Herewith cfm to Mkini, that Swiss AG confirms CRIMINAL investigations ongoing meaning criminal prosecution/charges/warrants will follow in due course

(2) MAS Ravi Menon stated no new cases arising from the latest round of DoJ action BUT they will not hesitate to take action on new leads arising from ONGOING investigations in Singapore (which is being done by the police in Singapore) these are CRIMINAL cases being lined up against Jho (1st foremost) but others too, and please note some people have already said a warrant exists for Jho should he come to Singapore arrested on entry, but no red interpol yet as charges not laid, a matter of time ONLY

(3) DOJ, wait for the criminal grand jury indictments, WSJ, never wrong yet, and btw and interesting article today by them putting a UAE ambassador in the criminal prosecution cross hairs, his name will come up a lot soon, the fixer.........

but WSJ have stated criminal grand jury cases at least ONE person, but this will be in the end 9-10 including from this top 20 now add the ambassador fellow :

LOW TAEK JHO
Shahrol Azral Ibrahim Halmi
Casey Tang Keng Chee
Jasmine Loo Ai Leng
Larry Low Hock Peng
Low May Lin
Low Taek Seen (Szen)
Eric Tan Kim Loong (Jho so means this list 19 plus the new Ambassador fellow)
Tarek Essam Ahmad Obaid (Saudi and Swiss national)
Prince Turki bin Abdullah Al Saud (son of the late Saudi King) (Saudi national)
Mohamed Ahmed Badawy Al-Husseiny (US national)
Khadem Abdulla Al Quibaisi (UAE national)
Patrick Mahony (UK national)

Lodin Bin Wok Kamaruddin

Mohammad Najib Bin Tun Haji Abdul Razak
Rosmah Mansor and Riza Shahriz Bin Abdul Aziz .....so

(4th) is WHEN, THE TIMING...........it's imminent, the DoJ doesn't have to wait for the civil court cases to commence hearings, they will INDICT one first, Jho obviously and expect Singapore and Swiss to announce cases/warrants exactly the same TIME, all working together!

Mahathir Pukul Najib Kasi Habis...


Isu DOJ Kerajaan Mesti Bertindak Balas

LANGKAH DOJ (Jabatan Keadilan Amerika)  mahu merampas harta yang mempunyai kaitan dengan dana 1MDB yang dituduh bersumber dari wang pengubahan haram atau money laundering telah menjejas imej bangsa dan negara.

Namun setakat ini tiada respons atau tindak balas kerajaan selain menuduh ianya sebagai mainan politik dan percubaan campur tangan asing menjelang PRU14.

PM Najib Razak seperti sedia maklum bersikap bisu tidak membuat sebarang kenyataan secara tegas dan jelas.

Sebaliknya yang menjawab bagi pihak Najib adalah menteri-menteri cap ayam seperti Salleh Keruak, Rahman Dahlan, Annuar Musa dan lain-lain.

Jawaban-jawaban mereka pun tidak boleh dipakai dan memberi sebarang keyakinan pada rakyat khasnya.


Sekiranya dibandingkan di era Dr Mahathir (1981-2003) isu seperti ini yang mencabar maruah bangsa maka tindak balas adalah ditahap maksimum.

Seluruh ahli parti serta rakyat akan bangkit beramai berdemo tanda protes dan menyerahkan surat bantahan di kedutaan negara berkenaan.

Sekadar contoh bila PM Lee Kuan Yew menuduh bandar Johor Baharu sebagai kota ' penjenayah' maka semua bangkit seluruh negara mengadakan protes bantahan terhadap kenyataan Kuan Yew itu. Mereka berdemo diseberang Tambak Johor.

Akhirnya isu ini selesai setelah Lee memohon maaf.

Banyak lagi peristiwa seumpamanya berlaku yang mencabar maruah bangsa namun respons dan tindak balas amat tegas dan pantas.  Bukan lembab seperti zaman Najib.

Tetapi era Najib,  isu remeh temeh dijadikan isu besar dan dimanipulasi kononnya demi maruah bangsa sehingga mahu menumpahkan darah!  Bodoh!!

Mana dia Jamal Yunus dan puak baju merah serta pemuda Umno tidak tercabarkah maruah mereka di atas tuduhan DOJ itu?

Apakah hanya memadai memberi jawaban dan kenyataan-kenyataan bodoh untuk membela MO1?

Siapakah MO1 itu?

Rahman Dahlan cakap MO1 itu adalah Najib Razak.

Rahman Dahlan cakap bukan saya cakap!


Jumaat, 30 Jun 2017

Cyber Trooper Umno Tidak Kompeten

BLOGGER pro Najib dan Umno sering menunggu apa saja berita untuk di spin terhadap Dr Mahathir Mohamad.

Yang terbaru ada komen entah daripada siapa dalam FB menulis perkataan Wali sebagai gelaran pada Dr Mahathir.  Tentunya pengomen itu seorang yang memuja Dr Mahathir.

Kita tidak pasti apa latarbelakang si pengomen itu dan apa taraf pendidikkannya sehingga mengangkat Dr Mahathir bertaraf wali.

Biasanya kalau komen yang bertaraf separuh matang atau kurang masak tidak perlulah dilayan.  Apa lagi ditulis seorang yang kita tidak tahu level pemikirannya.

Tetapi dalam kes ini sungguh melucukan kerana ia mendapat respons dan reaksi balas daripada pegawai khas JASA(Jabatan Hal Ehwal Khas) .  Dan disambut oleh para pro blogger Umno.


Kes si polan ini yang komen menggunakan perkataan wali adalah satu isu remeh temeh.  Pertama, dia bukan ada jawatan apa-apa dan bukan ahli politik. Mungkin dia seorang pemuda berniaga di pasar malam atau sebagainya. Buat apa layan tulisannya itu?

Nampak sangat rendahnya standard dan level pegawai JASA dan para blogger pro Umno. Tidak ada isu lainkah yang lebih utama dan serius untuk beri pencerahan isu-isu semasa yang lebih relevan?

Kalau begini lah level para cyber trooper Najib,  maka sah lah tuduhan selama ini bahawa mereka semua tidak kompeten dan hanya pemakan dedak.