Khamis, 8 Disember 2016

RM 2.6 Billion Pi Mana ??

ERA Najib Razak sebagai Presiden Umno dan Perdana Menteri segalanya mungkin. Termasuklah cerita duit derma daripada Pak Arab sebanyak RM 2.6 Billion masuk ke dalam akaun peribadinya.

Orang bertanya betulkah duit itu daripada Pak Arab ? Jawaban yang dapat diberikan adalah berpuluh-puluh jenis jawaban. Soalan cuma satu : Dari mana 2.6 billion itu dan ke mana dibelanjakan ??

Berpuluh-puluh jawaban yang diberikan bukannya datang daripada Najib sendiri. Tetapi yang memberikan jawaban adalah mereka yang telah termakan dedak dan cuba mempertahankan Najib apa cara sekalipun.


Ada jawaban mengatakan duit itu untuk menentang ISIS.

Untuk digunakan dalam pilihanraya.

Kemudian dikatakan sebahagian besar duit itu telah dipulangan kepada pendermanya.

Zahid Hamidi pula mengesahkan penderma bukan satu pihak tetapi dua ?

Menteri Luar Saudi Arabia pula membuat kenyataan duit itu untuk pelaburan atau investment.

Dan berbagai lagi jenis jawaban yang diberikan.

Satu soalan mudah namun jawaban berbelit-belit, berpusing-pusing.

Apa pun mereka yang cuba mempertikaikan dan mempersoalkan duit 2.6 billion itu telah pun dikenakan berbagai tindakan.

Sama ada ahli Umno atau di luar Umno atau dari mereka yang berjawatan dan tidak mempunyai jawatan; kesemuanya telah dan bakal diambil tindakan. Tindakan itu berupa hukuman dalam parti dan tindakan undang-undang dibawah berbagai Akta.

Skandal 2.6 Billion telah pun menjadi satu rahsia negara. Tidak boleh disoal. Tidak boleh dibahaskan.

Yang peliknya mereka yang disebut terlibat secara langsung dalam skandal ini bagaikan tidak boleh disentuh. Mereka masih bebas dari segala tindakan. Seolah mereka dilindungi.

Tidak perlu disebut nama-nama mereka kerana bukan sahaja di Mesia, malah seluruh dunia antarabangsa mengenali dan mengetahuinya.

Semuanya berlaku dalam era Najib Razak !!

Rabu, 23 November 2016

Presiden Umno Sama Taraf Dengan Jamal ?



KELIHATAN tiga tokoh pahlawan melayu yang konon-kononnya memperjuangkan demi bangsa dan negara.

Dari kiri, pemimpin gerakan baju merah, Jamal Yunus, Noh Omar dan Presiden Umno, Najib Razak. Mereka sedang menikmati buah durian. Hahaha....

Jamal mempunyai banyak gelaran. Ada yang panggil Jamal Ikan Bakar atau Jamal Ikan Tongkol. Yang terbaru depa panggil dia Jamal Jamban kerana dia orang pertama di Malaysia mengadakan sidang akhbar dalam jamban.

Kehebatan Jamal adalah dia boleh tunjuk kuasa lebih daripada pihak polis. Kadang-kadang seolah dia pula mengambil alih tugas polis. Konon-kononnya hendak sekat gerakan Bersih.

Dia sering buat kacau dan suka membuli para pengikut Bersih termasuklah tindakan para pengikutnya memukul dan berkonfrontasi dengan mereka yang menyertai gerakan tersebut.

Sikapnya yang suka mencabar dan suka tunjuk samseng dijalanan kerana ingin tunjuk dia kuat dan kebal. Dia mengucap berbagai ugutan termasuk mengeluarkan perkataan "perang' dan 'darah'.

Namun akhirnya baru-baru ini dia sendiri yang berdarah akibat ditumbuk oleh polis. Dia sendiri yang mengaku "polis tumbuk saya". Orang yang dicabarnya belum lagi berdarah sebaliknya dia yang kena terlebih dahulu. Kah, kah, kah...

Ini orang cakap bukan saya cakap yang Jamal ini adalah budak suruhan Noh Omar. Entah betul entah tidak. Tetapi kelihatan dalam gambar di atas mereka bersebelahan di atas satu meja.

Apa pun Jamal ini boleh lah dianggap sebagai pemimpin 'low class" dan jenis standard half past six. Pemimpin bertaraf tepi jalan.

Apa yang lebih menarik orang seperti Jamal boleh duduk satu meja dengan Presiden Umno merangkap Perdana Menteri.

Persoalannya gi mana seorang bertaraf Presiden parti dan Perdana Menteri boleh duduk semeja bersebelahan dengan seorang yang low class dan bertaraf half past six ??

Atau sememangnya PM kita sama standard dan sama taraf dengan Jamal ??

Tetapi dengan perkembangan nilai ringgit yang jatuh menjunam; 1 USD - RM 4.40 dan nilai ringgit yang jauh lebih murah berbanding Thai Baht - memberi gambaran betapa negara kini sudah jadi negara half past six.

Ditambah dengan skandal 2.6 billion dan 1MDB yang menjadi tumpuan diseluruh dunia, negara ini telah menjadi negara pariah dan korup.

Seperti kata Dr Mahathir, kalau tidak kerana Najib negara ini sudah pun maju membangun mengatasi Singapura.

Apakan daya kerana kini negara sedang dipimpin oleh seorang pemimpin bertaraf Jamal ??

Selasa, 22 November 2016

Maria Chin Seorang Pengkhianat ??

KERAJAAN pimpinan Najib Razak melakukan kesilapan besar menahan Maria Chin Abdullah dibawah Akta Sosma.

Dulu kerajaan berjanji akan menggunakan Sosma hanya untuk pengganas yang mampu menggugat keamanan negara.

Maria Chin hanya seorang wanita yang lemah memimpin Bersih berjuang menuntut kerajaan yang bersih dari segala rasuah dan ketidakadilan.

Maria Chin Abdullah

Maria tidak berbahaya pada negara atau mana-mana pihak. Buktinya perhimpunan Bersih 5 di ibu kota pada 19 November lalu berjalan dengan aman tanpa kekacauan.

Yang peliknya pihak yang mengancam dan mengugut dengan perkataan darah dan ingin meruntuh bangunan tidak diambil tindakan dan dilepas bebas.

Kerajaan perlu berhati-hati kerana majoriti senyap rakyat sedang memerhati apa yang berlaku.

Sikap pemimpin Umno jelas kontradik dalam isu gerakan baju merah yang kelihatan ingin menunjuk gedebe dan samseng.

Ada pemimpin Umno mengatakan baju merah tidak mewakili Umno. Tetapi Ketua Penerangan Umno, berkata Umno tidak menghalang ahli-ahlinya menyertai gerakan baju merah.

Pemimpin baju merah pula adalah Ketua Umno Bahagian di Selangor. Dia pula mendapat jolokan dan gelaran seperti ikan bakar, ikan tongkol dan terbaru gelaran jamban.

Nampaknya Umno telah mengheret imej parti sama taraf dengan jamban. Kerana parti merestui pemimpin samseng bertaraf jamban untuk mempertahankan bangsa dan negara.

Nak tanya sikit pada pemimpin Umno. Jho Low yang menjadi "gate keeper" dalam skandal 1MDB dan duit 2.6 billion itu tidak merbahaya ke ??

Tak malu ke isu 1MDB kecoh seluruh dunia ? PM Najib Razak tidak tahu malu ke ?

Orang ini lah yang perlu ditahan kerana telah menyamun duit rakyat dan membusukkan nama negara seluruh dunia.

Namun hingga sekarang tiada apa-apa tindakan pada si malaun ini.

Ya Allah ya Tuhan Ku laknat lah mereka yang menjadi pengkhianat negara ini !!

Jumaat, 28 Oktober 2016

Cakap "direct to the point" macam Dr M

PERDANA MENTERI dan Presiden Umno, Najib Razak sering dikritik dan dibalun oleh Tun Dr Mahathir Mohamad secara terus terang baik dalam sidang akhbar atau tulisan-tulisan dalam blognya.

Banyak kenyataan Dr Mahathir tidak dijawab oleh Najib. Malah kebanyakannya para menteri kabinet dan para pegawainya yang bertungkus lumus menjawab bagi membela pihak Najib.

Tetapi sejak akhir-akhir ini Najib sudah mula bersuara membalas dan membuat kritikan terhadap Dr Mahathir. Barangkali, dah tak boleh tahan gamak nya...


Namun setiap kali Najib mengkritik balas terhadap Dr Mahathir, dia tidak menyebut nama bekas negarawan itu. Dia banyak menggunakan perkataan, "pemimpin lama", " pemimpin berusia 91 tahun" dan sebagainya. Dia tidak menyebut nama Dr Mahathir secara khusus.

Sedangkan bila Dr Mahathir mengkritik dan membalun cara Najib mentadbir negara dia sebut nama "Najib" dan menghentamnya kaw-kaw tanpa berselindung.

Alahai...Najib, pasai apa hang payah sangat nak sebut nama orang tua itu ?

Dia balun ko hidup-hidup. Pasai apa hang nak berkias-kias, berselindung ?

Cakap aje terus terang namanya. Tak payah sindir-sindir, berkias-kias.

Cakap direct to the point macam Dr M !!

Isnin, 24 Oktober 2016

Penjual Nasi Lemak Dan Pemandu Teksi Uber

LEBIH 20 tahun dahulu pemimpin negara telah menyemai semangat "Boleh" dan keyakinan diri dikalangan rakyat dalam mencapai kejayaan dalam semua bidang.

Kejayaan rakyat Malaysia mendaki gunung Everest, anak melayu pertama menjadi angkasawan sehingga berjaya ke bulan dan banyak lagi adalah bukti semangat "Boleh" dalam mencapai cita-cita dan berjaya.

Tetapi hari ini seorang Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan, semasa membentangkan Bajet 2017 dengan bangganya menceritakan perihal seorang graduan Elektronik Engineering yang gagal dapat kerja telah menjadi penjual nasi lemak di tepi jalan.

Graduan itu adalah berbangsa melayu. Apa mesej yang hendak disampaikan oleh PM ? Kisah perihal kejayaan menjadi penjual nasi lemak ?


Bukan untuk menghina penjual nasi lemak tetapi sekiranya graduan atau siswazah berniaga nasi lemak; makcik-makcik, pakcik-pakcik, mamak-mamak etc. nak jual apa pula ?

Belajar bertahun-tahun dengan perbelanjaan puluhan ribu untuk mendapatkan ilmu tiba-tiba menjadi penjual nasi lemak !

Apakah kerajaan yang gagal menyediakan peluang pekerjaan kepada graduan-graduan ini ?

Bukan itu sahaja malah PM dalam ucapan bajet 2017 juga telah mengesyorkan agar (orang melayu juga) berusaha menjadi pemandu teksi Uber sebagai sumber pendapatan tambahan.

Adoi mak ! PM menggalakkan orang-orang melayu menjadi penjual nasi lemak dan pemandu teksi Uber. Wakaka.....

Ya Allah ya Tuhan Ku Kau selamatkan lah negara ku ini dari diperintah oleh kaum-kaum yang bodoh !

Selasa, 6 September 2016

Azmin Ali Pertemukan Mahathir - Anwar

DR MAHATHIR mengambil langkah diluar jangkaan bila sanggup ke mahkamah bertemu serta bersalaman dengan Anwar Ibrahim.

Banyak reaksi dan persepsi pro dan kontra hasil pertemuan dua tokoh yang menjadi seteru selama 18 tahun. Inilah julung kalinya Mahathir dan Anwar bersemuka. Ironinya pertemuan itu berlaku di mahkamah.

Mahathir bersemuka dengan Anwar...

Mahathir berkata dia ke mahkamah bukan mahu berdamai dengan Anwar tetapi sebagai memberi sokongan pada Anwar dalam samannya perihal Akta Majlis Keselamatan Negara (MKN).

Bukan isu Akta MKN sahaja tetapi juga isu-isu lain yang mereka mempunyai pendirian sama dalam usaha menentang Najib Razak.

Mahathir memperlihatkan sikap terpuji bila sanggup turun bertemu dan memberi sokongan moral pada Anwar dalam tindakan samannya  ke atas kerajaan berkait Akta MKN.

Pertemuan bersejarah dua tokoh besar ini tidak  akan berlaku secara kebetulan begitu sahaja. Ia  tentunya ada perancangan dibelakang tabir.

Siapakah pemimpin yang berperanan menjadikan pertemuan bersejarah itu menjadi kenyataan ?

Ia  tidak lain dari MB Selangor Azmin Ali. Azmin adalah orang kepercayaan Anwar. Kesetiaan Azmin terhadap Anwar tidak ada sesiapa boleh mempertikaikannya. Susah senang dan jatuh bangun Azmin tetap bersama Anwar.

Namun ramai tidak ketahui hubungan Azmin dan Mahathir.

Sebelum Azmin bekerja dengan Anwar, Azmin adalah pegawai di  pejabat Mahathir. Mahathir telah pinjamkan Azmin pada Anwar yang ketika itu memerlukan seorang setiausaha di Kementerian Kewangan.

Ertinya, Azmin bertugas dengan Mahathir terlebih dahulu sebelum mengenali Anwar.

Foto Azmin Ali ketika berkhidmat dengan Dr Mahathir

Namun bila krisis kedua tokoh itu berlaku Azmin memberi kesetiaan penuh pada Anwar. Sehingga satu ketika hubungan Mahathir - Azmin menjadi hancur luluh sampai tahap tidak boleh dibaiki. Kerana Azmin sanggup berkorban demi Anwar.

Tetapi segalanya mulai berubah sejak Mahathir mulai menyerang Najib. Lebih-lebih lagi tertubuhnya sektariat Deklarasi Rakyat yang dapat menghimpun Mahathir dan Azmin duduk sebelah menyebelah di atas satu pentas.

Bertolak  dari situ mereka  berdua semakin kembali bertaut dan mempunyai pendirian sama bagi menjatuhkan Najib Razak.

Adalah jelas Azmin berjaya memainkan peranannya dalam menyatukan kembali kedua mentornya yang tidak  diduga ramai pihak.

Selebihnya yang memungkinkan pertemuan sejarah ini berlaku adalah sikap Mahathir dan Anwar yang memperlihatkan politik matang mereka dalam usaha kerjasama menyelamatkan negara dari terjerumus ke jurang  lembah.







Ahad, 21 Ogos 2016

Antara Najib Dan Mahathir Siapa Tidak Bermaruah ?

SUDAH acap kali Perdana Menteri Najib Razak dalam ucapannya bercakap soal maruah. Antaranya, dia membidas Dr Mahathir sebagai tidak bermaruah kerana bersekongkol dengan parti pembangkang untuk menjatuhkan kerajaan pimpinannya.

Najib juga mempersoal penubuhan parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) yang dipimpin oleh Muhyiddin Yassin dan Mukhriz Mahathir. Najib juga menganggap mereka semua tidak ada maruah dan prinsip kerana menentang Umno yang dianggap sebagai parti keramat orang melayu.

Najib berhujah lagi bahawa dalam Umno perbezaan pendapat adalah perkara biasa dan setiap masalah perlu diselesaikan melalui proses dalaman parti.

Dr Mahathir

Namun segala alasan Najib itu tidak relevan dan menepati punca masalah dalam parti Umno sekarang. Kerana isu sekarang bukan soal perbezaan pendapat atau soal maruah iaitu dalam konteks Najib; bekas para pimpinan Umno sanggup bekerjasama dengan pembangkang terutama parti DAP.

Persoalan sekarang adalah masalah "maruah" yang Najib bangkitkan. Maruah apa yang dimaksudkan itu ?  Siapa sebenarnya yang tidak bermaruah ?

Apakah isu 1MDB dan duit derma RM2.6 billion yang dimasukkan ke dalam akaun peribadinya itu tidak berkait soal maruah ?

Duit SRC International sebanyak RM42 juta yang dimasukkan ke dalam akaunnya dan dibelanjakannya melalui kad kredit - tetapi Najib mengakui tidak tahu menahu dari mana datangnya wang tersebut ?

Penglibatan anak tirinya, Riza Aziz dalam skandal 1MDB dan bersabit pembikinan filem unsur lucah di hollywood. Begitu juga apakah hubungannya dengan ahli perniagaan Jho Low yang dikira sebagai orang yang cukup berpengaruh dalam skandal 1MDB itu ?

Bagaimana dengan cerita bekas CEO Sharol Halmi yang didapati "cuai" dalam pengurusan 1MDB yang mengakibatkan syarikat itu bermasalah ? Laporan PAC sendiri mencadangkan agar siasatan dan tindakan diambil terhadap Sharol.

Sehingga sekarang tiada apa-apa tindakan terhadap Shahrol, malah dia masih berkhidmat di Putrajaya dibawah jabatan Perdana Menteri.


Dan negara kita dibawah Najib sudah tersohor di dunia antarabangsa kerana isu 1MDB. Paling memalukan negara adalah antara paling korup di dunia disamping Brazil.

Najib bercakap soal maruah. Dia menuduh Dr Mahathir sebagai tidak ada maruah dan prinsip.

Ini nak tanya siapa pula Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut DOJ (Jabatan Keadilan Amerika) sebanyak 36 kali sebagai orang yang mempunyai kaitan dalam isu wang yang dicuri dari 1MDB.

Tetapi DOJ ada menyebut bahawa Riza Aziz ada hubungan atau kaitan dengan MO1.

Siapa tidak ada maruah ? Siapa tidak bermaruah ?

Menteri Abdul Rahman Dahlan pernah berkata mereka yang bodoh sahaja tidak kenal siapa itu MO1 !

Memang tidak ada yang pelik dengan kenyataan para menteri kabinet Najib akhir-akhir ini. Semua kenyataan mereka lebih bersifat para badut dan persis pak lawak dalam usaha mempertahankan Najib.

Termasuklah seorang badut yang mengatakan MO1 itu adalah Agong !






Khamis, 18 Ogos 2016

Antara Najib Razak Dan Jho Low

SOALAN Lim Kit Siang pada Najib Razak ; siapa peralatkan siapa antara Najib dan Jho Low dalam skandal 1MDB yang dikira seperti bom atom di negara ini dan dunia ? Najib diperalatkan atau sebaliknya ?

Apa yang nyata 1MDB adalah ilham Najib dan dia berkuasa penuh sebagai Menteri Kewangan dan Penasihat Lembaga Pengarahnya. Segala yang berlaku dalam syarikat itu adalah dalam pengetahuannya.

Jho Low

Jho Low pula tidak boleh dipisahkan dengan apa yang berlaku dalam 1MDB. Dia seperti watak penting dan utama. Semua laporan yang diterbitkan melibatkan Jho Low amat sukar dinafikan sebegitu mudah. Dia sendiri membisu tidak mempertahankan dirinya ke atas segala tuduhan.

Najib sendiri tidak menjelaskan setakat mana hubungannya dengan Jho Low.

Lebih menimbulkan syak lagi adalah perihal Jho Low seperti begitu kebal dari disentuh pihak berkuasa seperti polis, SPRM dan PAC dalam siasatan mereka.

Apakah dengan penahanan Jho Low akan membuka banyak lagi rahsia yang tersembunyi dalam skandal money laundering negara dan antarabangsa ?

Apakah Najib sendiri menyedari kelemahan dan kesilapannya dalam isu 1MDB ? Dan dia tidak banyak pilihan melainkan berusaha menutupkan segera isu ini yang kelihatannya semakin hari semakin terdedah.

Jika benar antara Najib dan Jho Low saling memperguna dan memperalatkan diri masing- masing untuk kepentingan tertentu sudah pasti ianya satu ancaman pada negara.

Najib sebagai Perdana Menteri dan Presiden Umno perlu selesaikan isu 1MDB secara menyeluruh dan memberi kesan. Bukan lagi bermain dipinggiran seolah ingin menutup dan menyembunyikan kisah sebenar 1MDB yang telah menjadikan Malaysia begitu tersohor di dunia.

Isnin, 8 Ogos 2016

Tan Sri Badruddin Hina Dr Mahathir

PENGERUSI Tetap Umno, Tan Sri Badruddin Amiruldin menganggap Tun Dr Mahathir Mohamad lebih binatang dari binatang kerana menuduh ahli-ahli Umno sudah termakan dedak.

Badruddin berkata demikian semasa merasmikan mesyuarat Perwakilan Pemuda Umno Bahagian Jerai 2016 di Guar Chempedak.

Tan Sri Badruddin Amiruldin

Banyak reaksi dan komen dalam Facebook menghentam dan membidas ucapan Badruddin itu yang dianggap keterlaluan dan biadap terhadap Dr Mahathir sebagai seorang negarawan yang banyak berjasa pada negara.

Sekiranya dia tidak bersetuju dengan Dr Mahathir sekalipun dia sepatutnya lebih berhikmah dalam membuat sebarang kenyataan. Sebagai seorang tokoh veteran dalam parti dia tidak sepatutnya mengeluarkan kenyataan biadap itu.

Atau mungkin Badruddin telah terlampau makan dedak sehingga dia terpaksa membodek "Tuan Presideng" bagi menarik perhatian. Tindakannya itu adalah terlampau dan "over acting" serta kelihatan kebodohannya !




Ahad, 7 Ogos 2016

Rahman Dahlan Kata PM Najib Paling Stress

PENGARAH Strategik dan Komunikasi BN, Datuk Abdul Rahman Dahlan membuat pengakuan bahawa Perdana Menteri (PM) Najib Razak adalah PM paling stress di dunia. Dan Malaysia adalah antara negara paling stress di dunia kerana parti pembangkang di negara ini tiada otak dan bertindak berdasarkan emosi.

Hahaha...betul ke apa yang Rahman Dahlan cakap itu ?

Cuba kita cek tengok;
Siapakah sebenarnya Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut sebanyak 36 kali oleh DOJ Amerika berkaitan wang 1MDB yang dicuri ?

Apa hubungan PM dengan Jho Low sejak 2009 bermula di Terengganu Investment Authority (TIA) hingga ditukar menjelma menjadi 1MDB ?

Bagaimana anak tirinya Riza Aziz boleh terlibat bersama Jho Low dalam skandal 1MDB ?

Bagaimana PM tidak tahu menahu mengenai wang RM42 juta dari SRC International dimasukkan ke dalam akaun peribadinya ?

Lebih menakjubkan lagi PM telah berbelanja dengan wang tersebut dan mengira ia datang daripada derma  Pak Arab.

Dan yang melebihkan stress rakyat Malaysia ialah pak-pak menteri badut tidak tahu siapa itu MO1 !

Laporan Ketua Audit Negara mengenai 1MDB telah di OSA kan. Tiada siapa tahu apa kandungan siasatannya. Dan macam-macam lagi cerita bodoh dan pandir mengenai skandal 1MDB.

Hello Pengarah Strategik Rahman Dahlan, macam manalah PM tidak stress dan rakyatnya juga terlebih-lebih stress dengan semua cerita tak masuk akal ini ?

Pengarah Strategik...