Rabu, 19 Julai 2017

Jamal Yunos Bertanding Jawatan Ketua Pemuda Umno

SAYA hanya senyum kambing bila baca berita Ketua Umno Bahagian Sungai Besar,  Datuk Jamal Md Yunos mahu bertanding jawatan Ketua Pemuda bagi menggantikan Khairy Jamaluddin yang tidak akan mempertahankan kedudukannya pada pemilihan Umno akan datang.

Siapa tidak kenal Jamal Yunos?  Dia juga dikenali sebagai Jamal Ikan Bakar. Ada juga orang menggelarnya Jamal Jamban kerana dia pemimpin Umno pertama dalam sejarah parti mengadakan sidang akhbar dalam jamban.  Hihi... boleh google jika mahu tahu ceritanya.

Datuk Jamal Md Yunos

Dia juga kepala gerakan Baju Merah yang kuat mempertahankan Umno dan Datuk Seri Najib dari serangan pihak pembangkang terutamanya dari gerakan Bersih yang berjuang agar pilihanraya di negara ini dijalankan secara bersih dan telus.

Apa sahaja langkah Bersih akan disusuli tindak balas Baju Merah dibawah pimpinan Jamal. Termasuklah mengadakan perhimpunan atau demo besar-besaran menyaingi kumpulan Bersih.  Counter attack lah dalam bahasa omputih.

Satu kejadian menarik melibatkan Jamal adalah dia pernah  saling provokasi dengan wakil rakyat PKR Zuraida Kamaruddin.  Sehingga hidungnya berdarah kena tumbuk.  Hihi..

Pada ketika kejadian dia berteriak menuduh, " Budak Zuraida pukul saya, budak Zuraida pukul saya", sambil darah menitis dari hidungnya.  Boleh google di You Tube untuk melihat video tersebut.

Tetapi selepas itu timbul cerita polis yang mengawal ditempat kejadian itu berlaku telah menumbuk dia.  Entah apa kesudahan kes itu selepas dia buat repot polis.


Begitu lah serba sikit cerita bakal calon Ketua Pemuda Umno Malaysia. Namun jangan pandang rendah orang yang bakal jadi Ketua Pemuda Umno.

Dalam sejarah hiraki parti jawatan Ketua Pemuda pusat adalah setaraf jawatan Naib Presiden Umno.  Ertinya, ia adalah jawatan barisan ketiga pimpinan parti selepas Timbalan Presiden.  Silap haribulan boleh naik pangkat Timbalan Presiden merangkap Timbalan Perdana Menteri.

Sejarah Umno membuktikan jawatan tersebut adalah jawatan "testing ground" untuk melompat jawatan tertinggi parti.

Najib Razak adalah bekas Ketua Pemuda.  Begitu juga Zahid Hamidi dan Hishamuddin Hussein.  Dan dimana kedudukan mereka bertiga sekarang?

Jawatan Ketua Pemuda adalah batu loncatan sekiranya kena gaya dan langkah aturnya.

Jadi kalau Jamal benar dan serius bertanding jawatan itu,  maka bukan mustahil dia bakal calon Timbalan Presiden seterusnya Presiden Umno pada satu hari nanti. Mungkin di zaman generasi TN50. Haha...

Saya tidak boleh bayangkan apa dan bagaimana rupa bentuk negara ini bila diterajui orang seperti Jamal Md Yunos ini??

Selasa, 18 Julai 2017

Pejuang Agama Bersembunyi Dimana?

Dimanakah para pejuang agamaku
Dimanakah para ustaz dan ustazahku
Dimanakah para agamawan ulama Islamku
Mengapakah kalian kaku dan bisu

Wanita tak tutup aurat
Kau lah nombor satu beri nasihat
Muslim ditangkap khalwat
Kau berceramah tanpa had

Dulu heboh kes liwat
Hukum hudud kena sebat
Apabila duit rakyat dirembat
Mengapa mulut kamu tutup rapat?
Sebelah mana kamu orang beragama?

Adakah Cash Is King yang menutup mata?
Yang nyata haram takut bersuara
Tidakkah takut kemurkaan Allah Yang Esa?

Yang nyata salah dihalal tanpa kira
Yang nyata pencuri dijadikan heronya
Yang nyata perosak negara diangkat darjatnya
Yang nyata pejuang agama bersembunyi dimana? 

Ahad, 16 Julai 2017

Beranikah Najib Sahut Cabaran Dr Mahathir?

DATUK Seri Najib Razak mencabar Dr Mahathir menjelaskan pendiriannya mengenai  Anwar Ibrahim yang pernah dituduhnya peliwat dan tidak layak menjadi Perdana Menteri (PM) pada tahun 1998.

Najib mencabar Dr Mahathir kerana negarawan itu kini menyokong sekiranya Anwar menjadi PM. Sikap ini adalah bertentangan dengan pendirian Dr Mahathir dahulu.

Cabaran Najib ini adalah tepat dan munasabah kerana semua pihak ingin tahu cerita dan pendirian sebenar Dr Mahathir dalam kes liwat Anwar itu.

Apakah ianya satu konspirasi politik atau kisah benar?


Saya kira Dr Mahathir tiada masalah dan halangan menyahut cabaran Najib itu. Beliau mampu menjawab dan menjelaskan isu Anwar itu pada umum.

Rasanya medan dan forum paling sesuai untuk tujuan ini tidak lain dari program "Nothing To Hide 2.0". Dr Mahathir telah pun mencabar Najib agar ikut serta hadir dalam program tersebut yang masih dalam peringkat cadangan.

Program ini adalah debat antara Najib dan Dr Mahathir.  Dan ia disusuli dengan sesi soal jawab para hadirin.

Dr Mahathir boleh jelaskan apa-apa soalan daripada Najib dan mereka yang hadir. Begitu juga Najib boleh jelaskan isu-isu nasional dan menjawab soalan para hadirin.

Najib jangan buat alasan enggan hadir atau ikut serta program tersebut seperti dia lari tempoh hari bila program pertama "Nothing To Hide" diadakan.  Dahulu Najib tidak hadir kerana alasan keselamatan.

Diharap kali ini program tersebut dapat diadakan dengan sempurna.  Kerana semua orang tidak sabar mahu dengar penjelasan Dr Mahathir dalam berbagai persoalan termasuk isu Anwar yang dicabar Najib tadi.

Begitu juga orang ramai begitu teruja mahu dengar penjelasan Najib mengenai tuduhan Dr Mahathir bahawa dia seorang pencuri dan penyamun dalam skandal 1MDB. Mereka juga ingin tahu apa hubungan seorang jutawan Cina,  Jho Low dengan keluarga Najib.

Najib cabar Mahathir pasal Anwar.  Mahathir cabar Najib pasal 1MDB dan Jho Low.

Sungguh cantik dan adil.

Masalahnya Mahathir telah pun bagi kesanggupan untuk hadir mencabar Najib.  Namun Najib belum beri gambaran apakah dia akan turut serta.

Soalan pada Najib, boleh atau tidak boleh?  Jawab Ya atau Tidak?

Najib jangan hanya berani cabar Mahathir bersabit isu Anwar.  Dia juga mesti berani sahut cabaran Mahathir untuk berdebat dalam program "Nothing To Hide 2.0".


Sabtu, 15 Julai 2017

Umno Panik Pakatan Mahathir - Anwar

DALAM kamus politik tiada musuh yang kekal dan sahabat yang abadi. Itulah yang berlaku pada dua tokoh politik negara: Dr Mahathir dan Anwar Ibrahim.

Bagi parti pembangkang bila dua tokoh ini bergabung dan melupakan kisah lampau dan hanya fokus menumbangkan Umno dan BN,  maka ianya satu peluang keemasan diluar jangkaan fikiran semua orang.

Ianya adalah satu gabungan kekuatan yang ditunggu-tunggu kerana keduanya mempunyai pengaruh dan pengikut masing-masing.  Satu pakatan yang ampuh dalam misi menjatuhkan kerajaan kleptokrasi dalam Pru14.

Bagi Umno ini adalah sesuatu yang diluar jangkaan.  Walau apapun tanggapan negatif  Umno terhadap  gabungan Mahathir - Anwar itu ia tetap merungsingkan Umno. Kesan dan impaknya tetap bergegar diakar umbi seluruh lapisan rakyat.


Episod musuh politik yang boleh bertukar menjadi sekutu bukan baru berlaku.

Dalam sejarah Umno ia pernah berlaku pada Tun Musa Hitam dan Tengku Razaleigh Hamzah.

Musa pernah bertanding jawatan Timbalan Presiden Umno mengalahkan Ku Li sebanyak dua kali iaitu pada tahun 1981 dan 1984.

Dan mereka berdua adalah seteru politik yang ketat dalam sejarah Umno kerana berebut jawatan nombor 2 dalam parti.

Namun pada tahun 1987 mereka bergabung dan berpakat menentang Dr Mahathir pula. Selepas mereka gagal mengalahkan team Dr Mahathir,  maka wujud dan tertubuhlah parti serpihan Semangat 46.

Seperti Musa Hitam yang sanggup berpakat dengan musuh politiknya Ku Li kerana mahu menjatuhkan Dr Mahathir.

Begitu juga Dr Mahathir yang telah gagal berbagai cara melalui saluran parti bagi menumbangkan Najib, maka dia memilih bergabung dengan Anwar sebagai usaha terakhir.


Secara realistiknya jika Mahathir telah gagal menjatuhkan Najib dalam Umno,  maka kenapa tidak bersatu dengan Anwar bagi menguatkan lagi kekuatannya bagi mencapai matlamatnya.

Pada Pru13 dulu pembangkang diketuai Anwar berjaya memperolehi undi popular dan mengurangkan majoriti BN di parlimen.

Dan pada Pru14 nanti pengaruh Anwar ditambah dengan pengaruh Dr Mahathir sudah pasti memberi impak besar dan kegoncangan pada Umno - BN menghadapi Pru14 yang mesti diadakan selewat Jun 2018.

So,  siapa yang panik?  Siapa yang gelisah?

Musa Hitam dan Ku Li

Dr Mahathir Cabar Najib Dalam "Nothing To Hide 2.0"

DR Mahathir Mohamad telah mencabar PM Najib Razak berdepan dengannya dalam program "Nothing To Hide 2.0".

Tidak lama dulu para punahsihat Najib pernah menganjurkan program sama untuk Najib menjelaskan isu-isu semasa dan bersoal jawab dengan para hadirin dalam majlis tersebut yang juga dinamakan program "Nothing To Hide".

Bila sampai hari program itu diadakan Najib tidak hadir sedangkan persiapan telah diaturkan.  Ramai yang datang hadir.

Punahsihat Najib memberi alasan disaat akhir dengan alasan keselamatan.  Kerana ramai yang hadir yang boleh timbul kekacauan.

Namun yang sebenarnya Najib menarik diri kerana dimaklumkan Dr Mahathir ikut serta hadir dalam program itu.  Kabarnya Dr Mahathir ingin bertanya soalan pada Najib secara berdepan dalam isu-isu semasa ketika itu.

Jadi kecewa lah semua yang hadir untuk melihat Najib berdepan dengan Dr Mahathir.

Nothing To Hide bertukar menjadi Something To Hide...








Kali ini program itu mahu diadakan semula.  Apatah lagi Najib dan Dr Mahathir saling menuduh antara satu sama lain dengan berbagai tuduhan.

Mahathir memanggil Najib sebagai pencuri dan penyamun dalam skandal 1MDB. Dan Najib menuduh Mahathir menyebabkan Bank Negara rugi beratus billion 25 tahun dulu.

Najib juga kata Mahathir takut dan panik bila Suruhanjaya Siasatan DiRaja (RCI) mula menyiasat kes Bank Negara itu.

Nah sekarang Mahathir sanggup dan bersedia berdepan dengan Najib dan disoal berkenaan semua tuduhan ke atas dirinya. Dan ini juga peluang Najib menjawab segala tohmahan termasuk tuduhan Mahathir yang dia seorang ketua pencuri dan penyamun.

Sanggup kah Najib berdepan dan bersemuka dengan Mahathir?  Mahathir sudah beri kesediaannya pada bila-bila masa.

Namun saya yakin 101 persen Najib tidak berani dan bersedia dalam program seumpama ini.  Tidak mungkin dan ia  tidak akan berlaku.  Kerana Najib yang pernah menggelar dirinya sebagai pahlawan Bugis sebenarnya tidak berani dan tidak berkemampuan berdiri dan berhujah mempertahankan diri dan partinya.

Dia hanya mampu mengharapkan menteri-menteri cap ayam dalam kabinetnya seperti Salleh Said Keruak,  Rahman Dahlan,  Noh Omar dan menteri-menteri yang sewaktu dengannya untuk membela dan menjawab bagi pihak dirinya.

Di sini pun sudah jelas Najib sudah tewas ! Cuma cantiknya kalau suasana ini dapat diterjemahkan dalam peti undi dalam Pru14 nanti. 

Rabu, 12 Julai 2017

Bila Singapura Akan Bertindak Terhadap Jho Low?

DI Mahkamah Singapura,  Pendakwaraya telah membuat kenyataan bahawa syarikat pelaburan 1MDB telah menjadi mangsa Low Taek Jho atau Jho Low melalui transaksi penipuan dan penyelewengan atau money laundering dari  dana syarikat tersebut.

Pendakwa itu berhujah ketika mahkamah menjatuhkan hukuman terhadap seorang banker yang dipenjarakan selama 54 bulan di atas kesalahan menipu, bersubahat bersabit transaksi dana yang berkaitan 1MDB dibawah undang-undang pengubahan wang haram di republik itu.

Singapura adalah satu-satunya negara di dunia yang telah menjatuhkan hukuman penjara terhadap mereka yang melanggar undang-undang bersabit skandal 1MDB. Setakat ini empat bekas banker telah dipenjarakan dan beberapa bank asing dikenakan kompaun dan diarah tutup operasinya.

Dan kesemua kes tersebut mempunyai kaitan dengan aliran dana 1MDB.


Selain Singapura,  kes 1MDB masih lagi dalam proses siasatan dibeberapa buah negara seperti Amerika,  Swiss, Luxermbourg, Hong Kong dan London.

Tetapi di Malaysia 1MDB tiada kes.  PM Najib Razak dan parti Umno bersikap seperti tiada apa-apa yang berlaku.  Dan ini diperkuatkan lagi menerusi Peguam Negara,  Apandi Ali yang mengesahkan tiada salah laku dan penyelewengan dalam 1MDB.

Dalam perbicaraan di Singapura,  ada direkodkan bahawa Jho Low telah menyelewengkan berbillon wang ke dalam akaun syarikat miliknya.  Dan wang itu dibelanjakan dengan membeli barang-barang mewah seperti lukisan, kapal layar, hartanah dan sebagainya.


Jho Low juga dikatakan sebagai arkitek dalam skandal 1MDB. Mereka yang dipenjarakan di Singapura itu dikatakan bekerja dan kenalan Jho Low.

Mereka yang terbabit dan bersubahat telah pun dibicarakan dan menerima hukuman.  Kini hanya tinggal Jho Low.

Dia kini menjadi pelarian dan bersembunyi dari publisiti dan pandangan umum.

Sekiranya pihak berkuasa Singapura mula bertindak menangkap dan mengheret Jho Low ke mahkamah maka sudah pasti banyak perkara yang tersirat dan rahsia akan terdedah termasuk mereka VVIP yang terpalit sama dalam skandal ini.

Apakah Singapura akan bertindak terhadap Jho Low?

Namun di Malaysia, Jho Low seperti kebal dan kalis peluru.  Tidak pernah disentuh pihak berkuasa.

Kekebalannya seolah seperti seorang pejuang ketuanan melayu!! 

Isnin, 10 Julai 2017

Selamat Ulang Tahun Ke 92 Tun Dr Mahathir

HARI ini genap usia Tun Dr Mahathir Mohamad yang ke 92 tahun.  Selamat hari ulang tahun Tun.

Seperti pernah dikatakan Tun,  dalam usia 92 ia dianggap sebagai satu yang diluar kebiasaan dialami orang lain.  Ertinya,  usia sebegitu dikira terlebih tahap normal.

Semua ini adalah kehendak dan kuasa Allah swt yang diberikan pada Tun.

Ayahanda Tun Dr Mahathir

Dalam usia lanjut itu Tun masih mampu bergerak ke sana ke mari termasuk memenuhi undangan di luar negeri.  Tun juga masih terus mampu menyumbangkan idea dan fikirannya melalui tulisan-tulisannya yang sentiasa ditunggu-tunggu para pembaca.

Apa pun persepsi orang terhadap Tun baik secara positif atau negatif , Tun tetap dilihat sebagai seorang negarawan dan politikus hebat negara ini.

Tidak seperti bekas-bekas pemimpin seangkatan dengannya yang jauh lebih muda, lebih selesa berdiam diri dan membisu dalam menyatakan pendirian secara tegas mengenai isu-isu mendepani negara.

Namun tidak Tun yang dikira sudah mempunyai kehidupan yang selesa dan mempunyai segala kemudahan sebagai seorang negarawan.

Tun terus mengaktifkan diri terlibat secara langsung bersama denyut hati rakyat. Kerana prinsip politiknya sejak usia muda beliau akan menegur secara terus terang sekiranya ada sesuatu yang tidak betul berlaku terutama melibatkan kepentingan bangsa dan negara.

Tindakan dan langkah politiknya adalah diluar kebiasaan yang tidak terfikir pihak lawan seperti keluar dari Umno dan keputusannya bersama satu barisan dengan seteru politiknya seperti Lim Kit Siang dan Anwar Ibrahim.

Bagi musuh politiknya tindakannya itu adalah tiada prinsip dan U turn.  Namun itulah pragmatisnya Tun dalam berpolitik.  Politik realistik dalam usaha menjatuhkan pihak lawan.

Tun sedang menunggang kuda

Dan kehebatan Tun bukan sahaja dalam politik malah dalam usia lanjut begitu pun beliau masih mampu menunggang kuda sesuatu aktiviti yang disukainya.

Bayangkan orang tua berusia 92 tahun masih mampu naik kuda saban minggu bagi mengisi masa lapangnya. Itulah kehebatan Tun yang memperlihatkan sebagai pemimpin hampir serba sempurna.

Namun apa pun sebagai manusia Tun juga mempunyai kekurangan dan kelemahan sebagai seorang pemimpin.

Begitu pun jasa dan sumbangannya selama 22 tahun sebagai Perdana Menteri tidak mudah luput dari sejarah negara sehingga generasi seterusnya.

Selamat ulang tahun ke 92 , Tun.  Semoga diberikan kesihatan dan keberkatan Allah swt.



Bapa Ketujuh Selepas PRU14

Pertama - Bapa Kemerdekaan

Kedua     - Bapa Pembangunan

Ketiga.    - Bapa Perpaduan

Keempat- Bapa Industri dan Pemodenan

Kelima   - Bapa Tidoq

Keenam - Bapa Cash Is King

Ketujuh - Bapa ......???

Ya Allah ya TuhanKu Selamatkanlah Negaraku dari kepimpinan Bapa yang merugikan bangsaku. 

Sabtu, 8 Julai 2017

Antara pertahankan Najib atau Umno ?

APAPUN pandangan negatif terhadap Dr Mahathir,  beliau masih lagi antara Perdana Menteri(PM) terbaik pernah dilahirkan sejak merdeka.

Sejak Dr Mahathir berkerat rotan dan berpatah arang dengan Najib dan Umno berbagai gelaran diberikan padanya seperti bersikap U turn dan tidak berprinsip dalam pendirian politiknya.

Semua itu berlaku kerana beliau mempunyai satu sahaja matlamat iaitu menjatuhkan Najib.  Berada satu pentas dengan Lim Kit Siang dan kembali bertaut dengan Anwar Ibrahim adalah antara langkah realistik dalam mencapai misi menjatuhkan Najib.

Tanpa langkah-langkah tersebut matlamat mengusir Najib dari Putrajaya tidak akan berkesan.

Ketika era Dr Mahathir negara berada dalam kedudukan yang cukup tinggi dan dihormati,  disegani seluruh masyarakat antarabangsa.


Kita sentiasa berada didepan dalam isu-isu dunia diperingkat Asean, OIC,  PBB,  Negara Dunia ketiga,  Dialog Selatan-Selatan dan lain-lain lagi.

Kita bukan sahaja berani bersuara,  malah sentiasa berada didepan menjuarai  bagi pihak blok-blok negara tersebut. Kita menjadi pemimpin dalam isu-isu tertentu bukannya hanya menjadi pengikut dan memanaskan kerusi sahaja.

Pendirian kita dihormati malah ditunggu-tunggu negara-negara sedang membangun yang lain.

Semua itu disebabkan faktor sikap dinamik dan karismatik yang ada pada Dr Mahathir.  Sehingga di Indonesia, mereka memanggilnya sebagai "Sukarno Kecil".


Sekarang ini dimana kedudukan Malaysia diperingkat dunia? Dimana kedudukan Najib diperingkat Asean? Tidak perlu disebut diperingkat OIC,  Dunia Ketiga,  Negara Maju dan sebagainya,  kepimpinan negara tenggelam dan diketawakan dengan isu-isu tidak perlu seperti korupsi.

Kita hilang kedudukan sebagai peneraju dan watak utama dalam berbagai isu antarabangsa. Kita tidak lagi disegani dan dihormati apatah lagi digeruni masyarakat antarabangsa.  Kita menjadi begitu tersohor pada perkara salah diwaktu yang salah.

Semua ini perlu dipulihkan kembali melalui PRU14 ini.

Ahli-ahli Umno telah melakukan kesilapan besar kerana tidak dapat membezakan antara mempertahankan Najib dengan mempertahankan Umno. 

Berani Kerana Benar Takut Kerana Salah

PM Najib Razak melihat Dr Mahathir Mohamad sebagai seorang yang tidak ada prinsip dan panik bila negarawan itu menyatakan sokongannya pada Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri(PM).

Dikatakan  tidak ada prinsip kerana Dr Mahathir telah memecat Anwar dari jawatan TPM, kerajaan dan Umno pada 1998. Selepas itu kedua mereka menjadi seteru politik.

Najib kata Dr Mahathir kini panik kerana siasatan RCI dalam skandal Forex Bank Negara semasa dia berkuasa yang melibatkan kerugian berbillion.

Soal Dr Mahathir tiada prinsip dan panik adalah subjektif seperti yang dijawabnya mengenai pendiriannya menyokong Anwar sebagai PM.

Hujahnya adalah jelas sekiranya Anwar mendapat pengampunan Yang DiPertuan Agong maka Anwar layak menjadi PM. Dan ini jelas tiada isu disini kerana Anwar telah menjalani hukuman dan sekiranya mendapat pengampunan dia layak menjadi ahli parlimen dan bertanding.

Soal sejarah dahulu antara Mahathir -Anwar tidak perlu dibangkitkan kerana ia boleh menimbulkan masalah Pakatan Harapan menghadapi PRU14.


Fokus utama adalah menjatuhkan Najib Razak yang telah terpalit dalam skandal 1MDB yang cuba dialihkan isunya pada isu Forex Bank Negara.  Isunya sama sahaja ia berkait dengan soal penyelewengan.

Soalnya siapa sebenarnya yang panik?  Dr Mahathir sudah tidak berkuasa sekarang dan sudah hilang kukunya.  Pihak berkuasa boleh mengambil tindakan sekiranya dia bertanggungjawab kerugian Bank Negara. Tidak ada siapa boleh menghalang tindakan pihak berkuasa.

Namun bagaimana dengan isu 1MDB dimana Najib mempunyai kaitan secara langsung sebagai Menteri Kewangan dan Pengerusi Lembaga Penasihat 1MDB. Semua urusan syarikat itu berada dalam pengetahuan dan arahannya.

Yang sebenarnya Najib lah yang berada dalam panik dengan langkah Dr Mahathir bergabung dengan Anwar bagi mengalahkan Umno dan BN dalam PRU14 ini.

Sekiranya Najib dan Umno-BN tumbang sudah pasti skandal 1MDB akan disiasat dan dibongkar sehingga lubang cacing dan mereka yang bersalah diheret ke mahkamah.

Semua ini bakal terjadi kerana kesilapan dan kelemahan kerajaan sendiri kerana tidak mengambil sikap tegas dan telus menyiasat 1MDB. Kerana kelihatan seolah ada mereka yang terlibat mahu dilindungi.

Tempoh masa kerajaan Najib berkuasa sekarang akan tamat paling lewat Ogos 2018. Selepas itu PRU mesti diadakan.

Mulai dari sekarang tempoh itu tidak panjang dan semakin hampir.  Tidak banyak yang dapat dibetulkan oleh sesiapa pun dalam tempoh tersebut sekiranya ada pihak ingin membetulkan keadaan yang semakin berterabur dan kabur.

Seperti kata pepatah berani kerana benar.  Takut kerana bersalah. Jadi yang tidak bersalah tidak perlu lah panik.