Selasa, 3 Mac 2015

Khairy tidak perlu layan Rafizi

SETIAUSAHA AGUNG PKR merangkap Naib Presiden, Rafizi Ramli telah menggelar Ketua Pemuda Umno, Khairy Jamaluddin sebagai pengecut kerana tidak berani menyahut cabarannya berdebat isu keputusan mahkamah kes liwat Anwar Ibrahim.

Rafizi mencabar Khairy ekoran langkah Pemuda Umno melancarkan road show ke seluruh negara bagi menjelaskan pada orang ramai tentang keputusan mahkamah persekutuan pada 10 Februari lalu.

Yang menariknya Umno mengambil keputusan memberi penerangan pada orang ramai secara tertutup dan dalam skala yang kecil di mana ada permintaan dari pihak-pihak tertentu yang memerlukan penjelasan lebih terperinci kes tersebut.
Rafizi Ramli

Soalnya, apakah ukuran yang diambil Rafizi bila dia memanggil Khairy sebagai pengecut ? Pada hal yang sebenarnya mencabar untuk berdebat ialah peguam Tan Sri Muhammad Shafee Abdullah. Bukan Khairy.

Langkah Khairy menjelajah seluruh negara bagi memberi penjelasan kes Anwar adalah satu tindakan yang betul setelah pihak pembangkang tidak boleh menerima kenyataan keputusan kes tersebut malah telah mengelirukan lagi kefahaman orang ramai.

Justeru itu Khairy tidak perlu layan kerenah Rafizi itu. Mahkamah telah membuat keputusan muktamad. Tiada apa yang perlu diperdebatkan. Sekiranya berdebat pun ia lebih ke arah mencari muslihat politik PKR.

Lainlah kalau debat itu ditugaskan pada Tan Sri Shafee kerana dia adalah pengamal undang-undang. Dan dia bertanggungjawab kes liwat itu dari awal sampai akhir. Lebih utama Shafee bukan orang politik. Dia akan berhujah berdasarkan undang-undang.

Tidak seperti Rafizi yang boleh dijangka akan bermain dengan teori konspirasi yang sehingga kini tidak dibuktikan malah tidak secebis dikemukakan di mahkamah untuk dipertimbangkan para hakim.

Kita juga ingin bertanya pada Rafizi tentang panggilan pengecut yang ditujukan pada Khairy itu berdasarkan apa ? Kalau ukuran pengecut yang Rafizi pakai itu pada Khairy di ambil kira yang sebenarnya ia juga terpalit ke muka bossnya Anwar Ibrahim.

Tidakkah Anwar juga seorang pengecut ? Anwar tidak sanggup bersumpah dengan Quran. Dia juga tidak berani bersumpah di kandang saksi dan tidak berani berdepan dengan pendakwa untuk disoal balas dalam mahkamah. Semua perkara dia tidak berani. Dia hanya berani di pentas-pentas ceramah yang mengarut.

Pada Khairy tidak usah layan pancingan yang dibuat Rafizi. Dan tidak perlu terperangkap dengan mainan politik pembangkang itu. Fokuskan pada siri jelajah penerangan pada orang ramai agar isu tersebut tidak diputarbelit dan dikelirukan. Mudah-mudahan semakin lama semakin ramai orang boleh menerima kenyataan.

Sekiranya, Rafizi masih ghairah hendak berdebat, dia boleh bersemuka dengan Tan Sri Shafee. Saya yakin Shafee lihat Rafizi seperti semut aje..


Ahad, 1 Mac 2015

Tengku Razaleigh Hamzah calon pengganti Najib ?

SETIAP kali orang bercakap tentang siapakah pengganti Najib Razak sebagai Perdana Menteri (PM) maka nama Tengku Razaleigh Hamzah (Ku Li) akan muncul sebagai salah satu calon.

Lumrahnya, pandangan seperti ini bukan datang dari ahli-ahli Umno. Tetapi ia lebih popular dikalangan orang yang berada di luar Umno.
Tengku Razaleigh Hamzah

Pada dasarnya bila Najib sebagai Presiden Umno merangkap Perdana Menteri berundur maka jawatannya akan diambil alih oleh Timbalannya di dalam parti dan kerajaan. Ini adalah prinsip dan peraturan parti kerana sistem politik di negara ini parti menguasai kerajaan.

Tetapi bila ada yang mencalonkan Ku Li sebagai pengganti Najib sebagai PM ia kelihatan tidak praktikal. Kerana Ku Li sebagai pemimpin Umno hanyalah memegang jawatan sebagai Ketua Bahagian parti. Malah Ku Li tidak pun menduduki kerusi Ahli Majlis Tertinggi parti. Jauh sekali terpilih sebagai antara tiga Naib Presiden parti.

Adalah satu perkara yang mustahil Ku Li akan menjadi PM ke 7 selepas Najib berdasarkan kedudukannya dalam parti Umno. Kecuali dalam PRU 14, Umno dan BN dapat dikalahkan dan Pakatan Rakyat (PR) mengambil alih Putrajaya.

Sebab Ku Li adalah calon yang dikemukakan parti PAS sebelum PRU 13 sebagai bakal PM selain dari Anwar Ibrahim. Ertinya, Ku Li adalah calon kompromi yang boleh dirundingkan dikalangan parti PR - PKR, DAP dan PAS.

Namun selagi Umno melalui BN mampu memenangi PRU14 nanti harapan Ku Li untuk menjadi PM ke 7 tidak mungkin menjadi kenyataan. Hanya satu jalan yang memungkinkan beliau menjadi PM adalah dengan bertanding jawatan Presiden atau Timbalan Presiden Umno.

Sekiranya dia gagal bertanding ada hanya satu peluang iaitu dengan PR berjaya menubuhkan kerajaan pada PRU 14 nanti. Ketika itu dia berpeluang menjadi calon PM kerana pada masa yang sama Anwar Ibrahim masih berada di penjara Sungai Buloh.

Dalam konteks ini agak pelik juga bila Ku Li sebagai ahli Umno dicalonkan parti pembangkang sebagai calon PM.  Tetapi itulah yang berlaku sebelum PRU 13 lalu.

Sekiranya kita menoleh kembali sejarah Umno 40 tahun dahulu selepas Tun Razak meninggal dunia, Tun Hussein Onn sebagai penggantinya menghadapi kesukaran memilih Timbalannya. Berita tersebar luas mengatakan Hussein Onn lebih cenderung untuk memilih Tan Sri Ghazali Shafie.

Tetapi hasrat itu terhalang kerana Ghazali tidak memegang jawatan tertinggi parti. Dia bukan Timbalan atau Naib Presiden parti. Dia hanya menduduki Ahli Majlis Tertinggi. Kerana itu peluangnya tertutup.

Justeru itu Tun Hussein tiada pilihan melainkan memilih Timbalannya di kalangan tiga Naib Presiden yang terdiri dari Ku Li, Tun Ghaffar dan Dr Mahathir. Akhirnya, Dr Mahathir terpilih sebagai orang nombor dua kerajaan merangkap pemimpin nombor dua parti.

Kesimpulannya, sekiranya Ku Li ingin menjadi calon pengganti PM Najib, maka dia perlu bertanding jawatan tertinggi parti. Atau pun dia mendapat ehsan dari PR sebagai calon PM - itu pun jika PR berjaya menguasai Putrajaya.

Selain dari itu dia boleh lupakan sahaja hasratnya untuk menjadi PM ke 7.





Jumaat, 27 Februari 2015

Penyokong Anwar Ibrahim mogok lapar ?

PARA penyokong Anwar Ibrahim akan mengadakan perhimpunan haram di Kuala Lumpur esok sebagai tanda sokongan pada pemimpin itu yang kini meringkuk dalam penjara Sungai Buloh.

Polis telah memberi amaran keras pada orang awam agar tidak terlibat dalam perhimpunan haram itu. Mereka yang ingkar akan diambil tindakan undang-undang.

Kenapalah para penyokong Anwar suka tunjuk keras kepala dan menyusahkan orang ramai dengan menimbulkan masalah pada mereka yang berniaga. Para pemandu teksi yang terpaksa mengalami kesesakan jalan raya dan menjejaskan pendapatan mereka dan sebagainya.

Adalah lebih baik mereka mencari kaedah lain sebagai alternatif yang tidak menyusahkan kerja dan aktiviti orang awam.

Kalau mereka sayangkan sangat dengan Anwar mengapa perlu menyusahkan orang lain ?

Salah satu cara simbolik sebagai tanda dan bukti pengorbanan dan kasih sayang pada Anwar adalah dengan mengambil tindakan mogok lapar. Ini adalah satu kaedah yang tidak terlibat dengan orang ramai dan menyusahkan banyak pihak.

Semua penyokongnya boleh mogok lapar dengan berbaring dan tidur di depan Ibu Pejabat PKR atau pun mereka berkhemah di hadapan penjara Sungai Buloh. Mereka boleh mogok lapar sampai bila-bila pun asalkan mereka masih mampu dan tetap Lawan !

Saya percaya kaedah ini tidak akan menyusahkan sesiapa hatta pihak polis. Sebab tidak ada sesiapa kena bagi mereka makan dan sebagainya. Mereka boleh mogok lapar sesuka hati mereka selama sebulan atau dua bulan atau sampai habis nyawa sekali pun. Kerana ini semua urusan mereka sendiri. Orang ramai tidak perlu campur.

Kepada para penyokong Anwar, saya sarankan kalau sayangkan sangat dengan Anwar tidak payahlah menyusahkan orang lain. Mogok lapar adalah satu tindakan simbolik tahap tinggi sebagai tanda kesetiaan dan pengorbanan.

Jadi besok tak payahlah berhimpun ya ? Berpuasa dan bermogok lapar aje lah ya ??

Khamis, 26 Februari 2015

Husam Musa loyar buruk lagi

PEMIMPIN loyar buruk PAS, Husam Musa menyifatkan Umno berada dalam keadaan lemah dan ditahap paling rendah bila tidak sanggup bertanding dalam PRK DUN Chempaka. Malah katanya, Umno tidak ada keberanian berhadapan dengan musuh tradisinya.

Dengan tiadanya PRK itu orang yang paling kecewa sudah tentu Husam sendiri dan Timbalan Presiden parti, Mat Sabu serta beberapa pemimpin parti itu yang tidak berpeluang memaki hamun calon dan parti Umno.
Dato, jange marah..ini gambar hiasan aje...

Dalam konteks ini langkah Umno tidak bertanding adalah tepat dan bijak dalam suasana politik sekarang. Yang kecewanya hanya Husam. Sedangkan Menteri Besar Kelantan, Ahmad Yakob dan Timbalannya, Mohd Amar Nik Abdullah menyambutnya dengan sikap positif.

Justeru pendirian Husam itu tidak mewakili pucuk pimpinan parti. Ia hanya menyerlahkan lagi sikap dendam kesumat dan kebenciannya terhadap Umno. Husam sering retorik bahawa ia berjuang atas dasar Isle. Apakah benar ia betul-betul Isle atau tidak masing-masing boleh menilai dan membuat keputusan sendiri.

Saya kata dia loyar buruk kerana selama dia menjadi Exco kerajaan negeri Kelantan berbelas tahun bermacam-macam janji dia buat pada rakyat Kelantan. Antaranya, dia berjanji nak buat lebuhraya, membina stadium baru dan berbagai lagi. Namun semua janji-janji tersebut jadi kelabu asap. Semuanya hanya tahi !

Memang betul Umno berada ditahap paling rendah di bawah pimpinan Najib Razak. Umno sekarang bukan lagi Umno di zaman Tun Dr Mahathir Mohamad. Selepas 2003, Dr Mahathir berundur segala-galanya mulai merosot dan menurun.

Begitu juga dengan parti Isle PAS yang kini semakin hari semakin berterabur ! Pakatan Rakyat yang menjadi kebanggaan Husam kerana adanya kerjasama PAS, PKR dan DAP untuk menguasai Putrajaya telah bertukar menjadi Pakatuuun ! Dan tahaluf siyasi PAS dan DAP telah bertukar menjadi tahaluf bahalol.

PAS, DAP dan PKR terus bertelagah sesama sendiri secara terbuka dalam isu-isu penting yang menjadi agenda parti masing-masing. Paling melucukan, PAS dan DAP saling mencabar antara satu sama lain agar keluar dari Pakatan.

Dalam suasana sekarang hanya mereka yang tidak siuman sahaja yang percaya PAS dan DAP akan kembali bertaut dan bersama. Mereka hanya menunggu masa sahaja untuk hanyut membawa haluan masing-masing.

Ini belum lagi diambil kira pergolakan dalaman PAS yang bersabit dengan PasMa dan pertelagahan antara puak ulama dan puak Anwarinas dalam usaha menguasai parti.

Jadi berbalik pada kenyataan Husam bahawa Umno berada ditahap paling rendah tadi dia perlu sedar yang PAS juga sedang berada ditahap paling bawah. Lebih teruk dari Umno.

Namun seperti akidah Husam bahawa PAS adalah tetap parti Isle sedangkan Umno parti kebangsaan.

Khamis, 19 Februari 2015

Tan Sri Shafee paling layak berdebat kes Anwar

CABARAN peguam Tan Sri Muhammad Shafee Abdullah yang sanggup berdebat dengan sesiapa sahaja berkenaan keputusan kes liwat Anwar Ibrahim telah disahut oleh peguam dan juga Ahli Jawatankuasa Kuasa Pas Pusat, Mohamed Hanipa Maidin.

Hanipa meminta agar debat itu disiarkan secara langsung di RTM dan TV3.

Berita terbaru Naib Presiden PKR merangkap Setiausaha Agung parti, Rafizi Ramli turut sama menyahut cabaran Shafee dengan mencabar Ketua Pemuda Umno, Khairy Jamaludin berdebat dengannya.
Tan Sri Muhammad Shafee Abdullah

Kesanggupan Shafee untuk berdebat dengan sesiapa sahaja dalam kes Anwar itu sebagai menjawab segala tohmahan dan kritikan parti pembangkang, Majlis Peguam serta para penyokong Anwar terhadap keputusan Mahkamah Persekutuan.

Pada pandangan saya, orang yang paling layak dan berhak berdebat dipihak kerajaan adalah peguam Tan Sri Shafee. Dia lah yang berkemampuan dan paling utama dia mengetahui secara mendalam kes tersebut. Sebab itu dia berani mencabar sesiapa sahaja. Ertinya dia penuh bersedia.

Tidak kira lah siapa lawan debatnya itu nanti, apakah Hanipa atau Rafizi, tidak begitu penting.
Hanipa Maidin

Cuma Umno tidak boleh salah langkah dalam isu debat ini dengan memberi laluan pada Khairy supaya menyahut cabaran Rafizi. Ini bagi mengelak dari Umno terperangkap !

Isu Anwar bukan isu politik. Ia adalah isu undang-undang. Jika Khairy berdebat dengan Rafizi, adalah pasti pemimpin PKR itu akan memanipulasi dan mempolitikkan isu tersebut untuk kepentingan politik pembangkang. Dan orang awam akan semakin keliru.

Bukan niat untuk merendahkan kemampuan Khairy, tetapi Khairy sendiri mungkin tidak fakih dalam isu liwat ini berbanding peguam Shafee. Dia tidak menguasai sepenuhnya secara detail segala fakta dan bukti yang telah dibentangkan dalam mahkamah.
Rafizi Ramli

Berbeza dengan Shafee yang berjaya berhujah menangkis segala hujah para peguam Anwar yang terdiri dari 13 orang yang bukan calang-calang. Dia hanya seorang berjaya berdepan dengan 13 peguambela !

Selain Shafee berkeyakinan tinggi dan sanggup bersumpah dengan Quran dan di Mekah bahawa Anwar bersalah sebelum dia memikul tugas pendakwa dalam kes ini membuktikan dia sahaja lah orang paling tepat berdepan dengan pihak lawan.

Para pemimpin Umno, termasuk Presiden atau Ketua Pemuda; tidak payah campurtangan. Serahkan sahaja isu debat ini pada Tan Sri Shafee. Tidak ada ahli politik yang boleh memanipulasi kes ini sekiranya berdepan dengan peguam yang mempunyai bukti dan fakta yang melampaui keraguan munasabah.