Selasa, 6 September 2016

Azmin Ali Pertemukan Mahathir - Anwar

DR MAHATHIR mengambil langkah diluar jangkaan bila sanggup ke mahkamah bertemu serta bersalaman dengan Anwar Ibrahim.

Banyak reaksi dan persepsi pro dan kontra hasil pertemuan dua tokoh yang menjadi seteru selama 18 tahun. Inilah julung kalinya Mahathir dan Anwar bersemuka. Ironinya pertemuan itu berlaku di mahkamah.

Mahathir bersemuka dengan Anwar...

Mahathir berkata dia ke mahkamah bukan mahu berdamai dengan Anwar tetapi sebagai memberi sokongan pada Anwar dalam samannya perihal Akta Majlis Keselamatan Negara (MKN).

Bukan isu Akta MKN sahaja tetapi juga isu-isu lain yang mereka mempunyai pendirian sama dalam usaha menentang Najib Razak.

Mahathir memperlihatkan sikap terpuji bila sanggup turun bertemu dan memberi sokongan moral pada Anwar dalam tindakan samannya  ke atas kerajaan berkait Akta MKN.

Pertemuan bersejarah dua tokoh besar ini tidak  akan berlaku secara kebetulan begitu sahaja. Ia  tentunya ada perancangan dibelakang tabir.

Siapakah pemimpin yang berperanan menjadikan pertemuan bersejarah itu menjadi kenyataan ?

Ia  tidak lain dari MB Selangor Azmin Ali. Azmin adalah orang kepercayaan Anwar. Kesetiaan Azmin terhadap Anwar tidak ada sesiapa boleh mempertikaikannya. Susah senang dan jatuh bangun Azmin tetap bersama Anwar.

Namun ramai tidak ketahui hubungan Azmin dan Mahathir.

Sebelum Azmin bekerja dengan Anwar, Azmin adalah pegawai di  pejabat Mahathir. Mahathir telah pinjamkan Azmin pada Anwar yang ketika itu memerlukan seorang setiausaha di Kementerian Kewangan.

Ertinya, Azmin bertugas dengan Mahathir terlebih dahulu sebelum mengenali Anwar.

Foto Azmin Ali ketika berkhidmat dengan Dr Mahathir

Namun bila krisis kedua tokoh itu berlaku Azmin memberi kesetiaan penuh pada Anwar. Sehingga satu ketika hubungan Mahathir - Azmin menjadi hancur luluh sampai tahap tidak boleh dibaiki. Kerana Azmin sanggup berkorban demi Anwar.

Tetapi segalanya mulai berubah sejak Mahathir mulai menyerang Najib. Lebih-lebih lagi tertubuhnya sektariat Deklarasi Rakyat yang dapat menghimpun Mahathir dan Azmin duduk sebelah menyebelah di atas satu pentas.

Bertolak  dari situ mereka  berdua semakin kembali bertaut dan mempunyai pendirian sama bagi menjatuhkan Najib Razak.

Adalah jelas Azmin berjaya memainkan peranannya dalam menyatukan kembali kedua mentornya yang tidak  diduga ramai pihak.

Selebihnya yang memungkinkan pertemuan sejarah ini berlaku adalah sikap Mahathir dan Anwar yang memperlihatkan politik matang mereka dalam usaha kerjasama menyelamatkan negara dari terjerumus ke jurang  lembah.







Ahad, 21 Ogos 2016

Antara Najib Dan Mahathir Siapa Tidak Bermaruah ?

SUDAH acap kali Perdana Menteri Najib Razak dalam ucapannya bercakap soal maruah. Antaranya, dia membidas Dr Mahathir sebagai tidak bermaruah kerana bersekongkol dengan parti pembangkang untuk menjatuhkan kerajaan pimpinannya.

Najib juga mempersoal penubuhan parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) yang dipimpin oleh Muhyiddin Yassin dan Mukhriz Mahathir. Najib juga menganggap mereka semua tidak ada maruah dan prinsip kerana menentang Umno yang dianggap sebagai parti keramat orang melayu.

Najib berhujah lagi bahawa dalam Umno perbezaan pendapat adalah perkara biasa dan setiap masalah perlu diselesaikan melalui proses dalaman parti.

Dr Mahathir

Namun segala alasan Najib itu tidak relevan dan menepati punca masalah dalam parti Umno sekarang. Kerana isu sekarang bukan soal perbezaan pendapat atau soal maruah iaitu dalam konteks Najib; bekas para pimpinan Umno sanggup bekerjasama dengan pembangkang terutama parti DAP.

Persoalan sekarang adalah masalah "maruah" yang Najib bangkitkan. Maruah apa yang dimaksudkan itu ?  Siapa sebenarnya yang tidak bermaruah ?

Apakah isu 1MDB dan duit derma RM2.6 billion yang dimasukkan ke dalam akaun peribadinya itu tidak berkait soal maruah ?

Duit SRC International sebanyak RM42 juta yang dimasukkan ke dalam akaunnya dan dibelanjakannya melalui kad kredit - tetapi Najib mengakui tidak tahu menahu dari mana datangnya wang tersebut ?

Penglibatan anak tirinya, Riza Aziz dalam skandal 1MDB dan bersabit pembikinan filem unsur lucah di hollywood. Begitu juga apakah hubungannya dengan ahli perniagaan Jho Low yang dikira sebagai orang yang cukup berpengaruh dalam skandal 1MDB itu ?

Bagaimana dengan cerita bekas CEO Sharol Halmi yang didapati "cuai" dalam pengurusan 1MDB yang mengakibatkan syarikat itu bermasalah ? Laporan PAC sendiri mencadangkan agar siasatan dan tindakan diambil terhadap Sharol.

Sehingga sekarang tiada apa-apa tindakan terhadap Shahrol, malah dia masih berkhidmat di Putrajaya dibawah jabatan Perdana Menteri.


Dan negara kita dibawah Najib sudah tersohor di dunia antarabangsa kerana isu 1MDB. Paling memalukan negara adalah antara paling korup di dunia disamping Brazil.

Najib bercakap soal maruah. Dia menuduh Dr Mahathir sebagai tidak ada maruah dan prinsip.

Ini nak tanya siapa pula Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut DOJ (Jabatan Keadilan Amerika) sebanyak 36 kali sebagai orang yang mempunyai kaitan dalam isu wang yang dicuri dari 1MDB.

Tetapi DOJ ada menyebut bahawa Riza Aziz ada hubungan atau kaitan dengan MO1.

Siapa tidak ada maruah ? Siapa tidak bermaruah ?

Menteri Abdul Rahman Dahlan pernah berkata mereka yang bodoh sahaja tidak kenal siapa itu MO1 !

Memang tidak ada yang pelik dengan kenyataan para menteri kabinet Najib akhir-akhir ini. Semua kenyataan mereka lebih bersifat para badut dan persis pak lawak dalam usaha mempertahankan Najib.

Termasuklah seorang badut yang mengatakan MO1 itu adalah Agong !






Khamis, 18 Ogos 2016

Antara Najib Razak Dan Jho Low

SOALAN Lim Kit Siang pada Najib Razak ; siapa peralatkan siapa antara Najib dan Jho Low dalam skandal 1MDB yang dikira seperti bom atom di negara ini dan dunia ? Najib diperalatkan atau sebaliknya ?

Apa yang nyata 1MDB adalah ilham Najib dan dia berkuasa penuh sebagai Menteri Kewangan dan Penasihat Lembaga Pengarahnya. Segala yang berlaku dalam syarikat itu adalah dalam pengetahuannya.

Jho Low

Jho Low pula tidak boleh dipisahkan dengan apa yang berlaku dalam 1MDB. Dia seperti watak penting dan utama. Semua laporan yang diterbitkan melibatkan Jho Low amat sukar dinafikan sebegitu mudah. Dia sendiri membisu tidak mempertahankan dirinya ke atas segala tuduhan.

Najib sendiri tidak menjelaskan setakat mana hubungannya dengan Jho Low.

Lebih menimbulkan syak lagi adalah perihal Jho Low seperti begitu kebal dari disentuh pihak berkuasa seperti polis, SPRM dan PAC dalam siasatan mereka.

Apakah dengan penahanan Jho Low akan membuka banyak lagi rahsia yang tersembunyi dalam skandal money laundering negara dan antarabangsa ?

Apakah Najib sendiri menyedari kelemahan dan kesilapannya dalam isu 1MDB ? Dan dia tidak banyak pilihan melainkan berusaha menutupkan segera isu ini yang kelihatannya semakin hari semakin terdedah.

Jika benar antara Najib dan Jho Low saling memperguna dan memperalatkan diri masing- masing untuk kepentingan tertentu sudah pasti ianya satu ancaman pada negara.

Najib sebagai Perdana Menteri dan Presiden Umno perlu selesaikan isu 1MDB secara menyeluruh dan memberi kesan. Bukan lagi bermain dipinggiran seolah ingin menutup dan menyembunyikan kisah sebenar 1MDB yang telah menjadikan Malaysia begitu tersohor di dunia.

Isnin, 8 Ogos 2016

Tan Sri Badruddin Hina Dr Mahathir

PENGERUSI Tetap Umno, Tan Sri Badruddin Amiruldin menganggap Tun Dr Mahathir Mohamad lebih binatang dari binatang kerana menuduh ahli-ahli Umno sudah termakan dedak.

Badruddin berkata demikian semasa merasmikan mesyuarat Perwakilan Pemuda Umno Bahagian Jerai 2016 di Guar Chempedak.

Tan Sri Badruddin Amiruldin

Banyak reaksi dan komen dalam Facebook menghentam dan membidas ucapan Badruddin itu yang dianggap keterlaluan dan biadap terhadap Dr Mahathir sebagai seorang negarawan yang banyak berjasa pada negara.

Sekiranya dia tidak bersetuju dengan Dr Mahathir sekalipun dia sepatutnya lebih berhikmah dalam membuat sebarang kenyataan. Sebagai seorang tokoh veteran dalam parti dia tidak sepatutnya mengeluarkan kenyataan biadap itu.

Atau mungkin Badruddin telah terlampau makan dedak sehingga dia terpaksa membodek "Tuan Presideng" bagi menarik perhatian. Tindakannya itu adalah terlampau dan "over acting" serta kelihatan kebodohannya !




Ahad, 7 Ogos 2016

Rahman Dahlan Kata PM Najib Paling Stress

PENGARAH Strategik dan Komunikasi BN, Datuk Abdul Rahman Dahlan membuat pengakuan bahawa Perdana Menteri (PM) Najib Razak adalah PM paling stress di dunia. Dan Malaysia adalah antara negara paling stress di dunia kerana parti pembangkang di negara ini tiada otak dan bertindak berdasarkan emosi.

Hahaha...betul ke apa yang Rahman Dahlan cakap itu ?

Cuba kita cek tengok;
Siapakah sebenarnya Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut sebanyak 36 kali oleh DOJ Amerika berkaitan wang 1MDB yang dicuri ?

Apa hubungan PM dengan Jho Low sejak 2009 bermula di Terengganu Investment Authority (TIA) hingga ditukar menjelma menjadi 1MDB ?

Bagaimana anak tirinya Riza Aziz boleh terlibat bersama Jho Low dalam skandal 1MDB ?

Bagaimana PM tidak tahu menahu mengenai wang RM42 juta dari SRC International dimasukkan ke dalam akaun peribadinya ?

Lebih menakjubkan lagi PM telah berbelanja dengan wang tersebut dan mengira ia datang daripada derma  Pak Arab.

Dan yang melebihkan stress rakyat Malaysia ialah pak-pak menteri badut tidak tahu siapa itu MO1 !

Laporan Ketua Audit Negara mengenai 1MDB telah di OSA kan. Tiada siapa tahu apa kandungan siasatannya. Dan macam-macam lagi cerita bodoh dan pandir mengenai skandal 1MDB.

Hello Pengarah Strategik Rahman Dahlan, macam manalah PM tidak stress dan rakyatnya juga terlebih-lebih stress dengan semua cerita tak masuk akal ini ?

Pengarah Strategik...

Antara Lim Guan Eng Dan Jho Low

LIM GUAN ENG percaya dia akan masuk penjara kerana kes rasuah yang dihadapinya. Kes itu adalah tuduhan dia membeli rumah banglonya dengan harga dibawah pasaran sebenar dan cubaannya mengubah status tanah pertanian di Pulau Pinang.

Kes Guan Eng boleh dikatakan menyerupai kes yang dihadapi bekas MB Selangor Khir Toyo. Ia bersabit dengan tindakan atau kuasa yang ada padanya sebagai Ketua Menteri dalam menjalankan tugasnya.

Apakah Guan Eng bersalah atau tidak ia bergantung pada mahkamah dalam perbicaraan kelak.

Kes Guan Eng adalah melibatkan jumlah wang RM2.8 juta !

Jho Low

Ironinya kita kini sedang berhadapan dengan skandal terbesar negara sebanyak RM2.6 Billion ! Peliknya sehingga sekarang tiada seorang pun dihadapkan ke mahkamah.

Nasib Guan Eng tidak sebaik nasib seorang billionair muda yang juga berasal dari Pulau Pinang. Dia adalah Low Taek Jho atau Jho Low. Usia masih dalam 30an. Tetapi amat kencang dalam dunia korporat antarabangsa.

Bila sebut skandal 2.6 billion ini nama Jho Low tidak boleh dipisahkan. Semua tahu dan dunia tahu penglibatan Jho Low dalam skandal pengubahan wang haram itu.

Namun Guan Eng bukan Jho Low. Sehingga kini Jho Low kelihatan kebal dan tidak boleh disentuh.

Sekiranya Guan Eng mencabar atau menghina ketuanan melayu dan sebagainya ia tidak perlu tunggu lama bagi pemuda Umno atau kumpulan Baju Merah berdemo dan membakar patung Guan Eng sama ada dirumahnya atau di depan pejabat parti DAP sebagai tindakan protes.

Lim Guan Eng

Tetapi senario ini tidak berlaku pada Jho Low. Tiada protes atau demo terhadapnya yang jelas terlibat dalam skandal yang telah memalukan dan mencemar bukan saja nama Umno tetapi juga nama negara dan khasnya Perdana Menteri.

Setakat ini tiada tindakan terhadap Jho Low. Hanya kenyataan daripada DOJ atau Jabatan Keadilan Amerika yang menyebut namanya dalam skandal money laundering itu. Selepas kenyataan DOJ itu, Jho Low masih bebas dan membisu seribu bahasa.

Tiada kenyataan bela diri atas segala tuduhan DOJ atau mengambil tindakan membersih namanya.

Ya, Guan Eng kamu akan ke penjara kerana RM2.8 juta.

Namun Jho Low yang telah melesapkan berbilion-billion masih bebas seperti God Father !

Kerana yang membezakan kamu berdua adalah UMNO Putra !!

Sabtu, 6 Ogos 2016

1MDB : Tindakan Kerajaan Tidak Telus

PERDANA MENTERI (PM) Najib Razak menjelaskan tindakan sivil Jabatan Kehakiman Amerika (DOJ) untuk merampas asset berjumlah US $ 1 billion tiada kaitan dengan kerajaan Malaysia, syarikat 1MDB dan dirinya secara peribadi. Najib menjelaskannya dalam satu wawancara dengan Metro TV Indonesia.

Tindakan DOJ itu katanya hanya melibatkan beberapa individu seperti Jho Low, anak tirinya, Riza Aziz serta dua warga Arab, Husseiny dan Al Qubaisy.


Para menteri kabinet dan pemimpin Majlis Tertinggi Umno juga tidak dapat memastikan siapakah Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut sebanyak 36 kali dalam kenyataan DOJ itu yang dikatakan menerima wang dan terlibat dalam aktiviti pengubahan wang haram.

Apa yang menariknya dalam kenyataan DOJ itu ada menyebut perihal MO1 yang mempunyai pertalian dengan Riza Aziz. Siapa lagi yang mempunyai pertalian dengan Riza selain tiga nama yang disebut itu ?

Semua kenyataan ini tidak jelas dan berbelit-belit serta banyak percanggahan.

Sekiranya kerajaan mahukan ketelusan dan menjernihkan suasana yang serabut ini adalah baik kerajaan bertindak dengan membenarkan laporan Ketua Audit Negara mengenai 1MDB dibaca umum.

Bukan lagi laporan itu diletakkan dibawah Akta Rahsia Rasmi (OSA).

Itu saja cara yang mampu membuktikan tiada apa perkara yang ingin disembunyikan kerajaan. Bahkan seluruh rakyat dapat mengetahui apa sebenarnya yang berlaku dalam 1MDB.

Ini juga akan melenyapkan segala persepsi dan berita palsu kononnya ada pihak mahu menjatuhkan kerajaan pimpinan Najib.

Najib tetap konsisten dia tidak bersalah dalam skandal 1MDB. Tetapi dalam masa yang sama banyak persoalan 1MDB tidak jelas dan lebih banyak menimbulkan persoalan. Namun kerajaan kelihatan ingin menyembunyikan sesuatu.

Adalah lebih baik kerajaan bersikap terbuka isu ini dan tidak melengah-lengahkan penyelesaiannya supaya tidak timbul banyak lagi spekulasi dan persepsi.

Khamis, 4 Ogos 2016

Parti Baru Muhyiddin Boleh Lulus Ke ?

Tan Sri Muhyiddin Yassin telah mengesahkan akan mendaftar parti baru dengan Pendaftar Pertubuhan bagi membuka laluan bertanding dalam PRU14 dan seterusnya menyaingi Umno yang kini dianggap seperti kereta buruk.

Umno kini mengalami masalah defisit keyakinan rakyat dalam caranya menangani isu rasuah dan ketelusan skandal 1MDB yang telah menjadi isu antarabangsa.

Parti baru terpaksa ditubuhkan setelah usaha yang diterajui Dr Mahathir bagi memberi tekanan pada Najib Razak meletakkan jawatan tidak berhasil.

Tan Sri Muhyiddin Yassin

Segala cara atau saluran dalam Umno sudah tertutup rapat kerana Najib telah berjaya mengunci rapat kedudukannya dari segala cabaran dan ancaman.

Tetapi persoalannya apakah permohonan parti baru ini akan segera diluluskan tanpa sebarang halangan?

Melihat pada cara institusi kerajaan bertindak dan membuat keputusan dalam isu-isu sensitif yang telah lepas ia sedikit membayangkan keraguan.

Seperti isu ROS dengan DAP yang belum selesai, isu ketelusan Jabatan Peguam Negara , PAC dan lain-lain dalam mengendali skandal 1MDB. Semuanya banyak  menimbulkan persoalan dari jawaban.

Apakah kerajaan begitu mudah mahu memberi laluan pada parti baru apa lagi ia mahu menjatuhkan Perdana Menteri Najib Razak.

Bukan mustahil kelulusan permohonan parti baru ini akan berjaya diperolehi hanya pada tahun 2020 !!

Ini bukan mustahil dengan semua pak-pak menteri yang mengatakan tidak tahu siapa itu Malaysia Official 1 (MO1) yang disebut DOJ Amerika.

Dan sikap polis yang tidak bertindak terhadap Naib Ketua Pemuda Umno yang membuat laporan palsu di balai polis mengenai konspirasi tiga Tan Sri mahu menjatuhkan Perdana Menteri.


Selasa, 26 Julai 2016

MyKMU.net Sahkan Najib MO1



Portal berita pro Umno, My KMU.net

Dah mengaku dan mengesahkan 

Malaysia Official 1 adalah Najib !!

Hahaha...thank U...thank U...

U have done a good job

Makanlah dedak banyak-banyak

Barangkali ini yang Najib maksudkan blogger bangang !

Blogger pre paid blogger post paid

US$2.5 Billion Pi Mana ?


Kenyataan Jabatan Kehakiman Amerika (DOJ) 

US$3.5 Billion wang 1MDB telah dirompak para penyamun

DOJ akan bertindak merampas asset milik penyamun berjumlah US$1 Billion.

Baki lagi US$2.5 Billion Pi Mana ???