Khamis, 7 September 2017

Rizal Mansor Pegawai Khas Perdana Menteri??

BERAPA lama dulu kita sering mendengar dan membaca kenyataan pemimpin Umno dan Timbalan Menteri, Ahmad Maslan.  Banyak kenyataannya mempertahankan dasar kerajaan dan membela Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak.

Setiap kali Ahmad Maslan membuat kenyataan ia menimbulkan kontroversi.  Ramai yang memperlekeh dan mentertawakan setiap kali dia membuka mulut. Asal saja dia bercakap,  umumnya ramai yang gelak.  Sehingga orang menggelarnya Mat Maslan IQ 3.5.

Tetapi sejak akhir ini Mat Maslan sudah agak tenggelam.  Tiada apa lagi kontroversi.  Dia agak kurang membuat kenyataan dan lebih ke arah "low profile".

Selepas cerita Mat Maslan reda timbul pula pemimpin Umno, menteri dan merangkap Pengarah Strategik BN,  Abdul Rahman Dahlan. Dia pula ganti Mat Maslan yang banyak mengeluarkan kenyataan membela PM Najib Razak.

Dan kenyataan paling cerdiknya sebagai Pengarah Strategik BN adalah membuat pengakuan bahawa MO1 adalah Najib Razak.

Kini Rahman Dahlan pun mengikut jejak Mat Maslan bersikap low profile. Tiada lagi membuat kenyataan-kenyataan seperti sebelumnya.

Rizal Mansor

Setelah tenggelamnya Mat Maslan dan Rahman Dahlan kini timbul pula seorang lagi iaitu namanya Rizal Mansor.

Dia ini bukan menteri. Juga bukan pemimpin tertinggi parti.  Sekarang ini dia yang banyak membuat kenyataan mempertahankan Umno dan Najib. Malah menyerang Dr Mahathir!!

Yang peliknya setiap kali portal berita melaporkan tentang Rizal Mansor, ia disebut sebagai Pegawai Khas atau pembantu isteri PM Rosmah Mansor. Itulah pangkat dan jawatannya yang sering digunakan dalam setiap laporan.

Bukan setakat itu sejak akhir-akhir ini pula berita menyebutnya sebagai Pegawai Khas Perdana Menteri pula.  Entah yang mana satu yang betul - Pembantu Rosmah Mansor atau Pegawai Khas PM ?

Apa pun setiap kali dia membuat kenyataan politik memang kalah Mat Maslan dan Rahman Dahlan. Kenyataannya lebih power daripada sesetengah pemimpin MT Umno.  Rizal bukan ahli MT Umno.  Dia hanya pemimpin peringkat bahagian.

Sekiranya dia pembantu atau pegawai khas Rosmah,  maka belum ada dalam sejarah negara mempunyai jawatan pegawai seperti ini sejak zaman Tunku Abdul Rahman sehingga zaman Abdullah Ahmad Badawi. Kesemua zaman lima Perdana Menteri dahulu tidak wujud jawatan Pegawai Khas isteri PM yang kerjanya bercakap pada media. Apa lagi bercakap soal politik!

Tetapi sekiranya Rizal Mansor adalah Pegawai Khas PM,  saya kira dia tidak layak memegang jawatan itu berdasarkan statement yang dikeluarkannya.  Level atau standardnya terlampau rendah !


Isnin, 4 September 2017

Tulisan Dalam Akhbar Watan


KERATAN akhbar di atas adalah antara tulisan diperingkat awal penglibatan saya dalam bidang penulisan. Tulisan itu diterbitkan dalam akhbar mingguan Watan, Ogos 1983.

Sebenarnya tulisan saya yang pertama diterbitkan lebih awal iaitu pada tahun 1981 dalam akhbar Harian Waspada, Medan,  Indonesia ketika menjadi mahasiswa di sana. 

Namun keratan tulisan dalam Watan itu saya anggap paling memberi kesan yang mendalam pada diri saya. Ia memberi kesedaran betapa pentingnya menguasai bahasa Inggeris. 

Ketika tulisan itu ditulis saya masih berusia 21 tahun. Masih kurang matang lagi. Saya masih ingat saya deraf tulisan itu dengan tangan. Selepas mengeditnya saya taip di mesin taip. 

Setelah mengeposnya di pejabat Pos yang disertakan sepucuk surat kepada Pengarang memohon pertimbangannya untuk disiarkan. Dan dalam tempoh dua minggu , Watan menerbitkannya. 

Saya berasa sungguh gembira dan bangga kerana akhbar Watan ketika itu dibarisi para kolumnis terkenal seperti Ahmad Boestamam dan Subky Latiff. 

Tetapi saya lupa siapa Ketua Pengarangnya. 


Sabtu, 2 September 2017

Anwar Ibrahim Tidak Berdendam Dr Mahathir

ADA pemimpin Umno menganggap usaha PKR melalui Azmin Ali mahu berunding dengan PAS dikira sebagai tanda Anwar Ibrahim masih berdendam dan tidak yakin dengan pimpinan Dr Mahathir dalam Pakatan Harapan.


Entah kenapa sampai ke situ tafsiran orang Umno. Ini mungkin disebabkan kebencian mereka terhadap Dr Mahathir,  terutamanya pakatan Mahathir - Anwar bagi menghadapi Pru14.


Sebenarnya isu hubungan PKR - PAS timbul dan direstui Anwar adalah disebabkan faktor kerusi Parlimen Permatang Pauh.


Kerusi ini asalnya adalah kubu kuat PAS di Pulau Pinang sehinggalah dirampas BN selepas Anwar menyertai Umno. Semenjak itu Permatang Pauh kekal milik Anwar yang bertukar ganti dengan isterinya,  Dr Wan Azizah sehingga hari ini.


Jadi Anwar dan Wan Azizah kekal di Permatang Pauh atas tiket BN dan PKR.
Apabila PAS kini tidak bersama Pakatan Harapan maka ia mahu kembali merampas Permatang Pauh.


Sebelum ini pun sejak Anwar dipecat dari Umno jentera PAS banyak membantu Anwar atau isterinya mengekalkan kerusi tersebut dalam setiap pilihanraya.


Dan PAS telah umumkan ia akan letakkan calon di Permatang Pauh dalam Pru14 ini.


Ertinya,  calon Umno, PAS dan PKR akan bertembung tiga penjuru kali ini.  Dan ini tentunya akan melemahkan sedikit kedudukan Wan Azizah sebagai calon proksi Anwar yang masih dalam penjara.



Sekiranya PAS tidak bertanding maka calon PKR mempunyai kelebihan berbanding calon Umno.


Dengan PAS ikut serta bertanding secara otomatisnya undi PAS dan PKR terbahagi dua.  Sedangkan calon Umno dapat mengekalkan status quo di kawasan itu.


Tidak siapa dapat nafikan jentera akar umbi PAS lebih kuat berbanding PKR di situ. Senario ini lebih kurang sama berlaku di Selangor - namun tidak seberat menimpa di Permatang Pauh nanti.


Justeru itu Azmin yang mendapat restu Anwar berusaha mendampingi PAS walau pun kini terpaksa menerima keputusan penolakkan kerjasama dengan PAS dari pimpinan Pakatan Harapan. Azmin terpaksa akur seluruh pimpinan PH menolak bekerjasama dengan PAS.


Itulah faktornya usaha dalaman PKR mahu mendampingi PAS. Bukannya Anwar atau PKR berdendam dengan Dr Mahathir.

Ahad, 20 Ogos 2017

RCI Memali Pulak !!!

BAIK sungguh pendirian kerajaan bila bersedia dan sanggup menubuhkan Suruhanjaya Siasatan Di Raja (RCI) bagi menyiasat tragedi Memali pada 1985 yang telah mengorbankan orang awam dan anggota polis.

Dan bertambah-tambah baik dan telus sekali bila kerajaan hingga sanggup menubuhkan RCI sekiranya ada permintaan dari individu, pertubuhan dan parti politik. Kita ulang sekali lagi, RCI akan ditubuhkan sekiranya ada permintaan !!


Wow!! Hebat! Itu bukan orang lain cakap. Tetapi Timbalan Perdana Menteri,  Datuk Ahmad Zahid Hamidi yang cakap dalam satu kenyataan. 

Kenyataan ini bukan daripada pemimpin Umno seperti Noh Omar, Mat Maslan atau Jamal Md Yunus. Kalau kenyataan tersebut keluar dari mulut mereka bertiga memang sah tidak boleh pakai.  Tetapi ini daripada TPM selaku Menteri Dalam Negeri. 

RCI telah pun ditubuhkan untuk menyiasat skandal forex Bank Negara. Kes Memali akan menjadi RCI kedua sekiranya sah ia ditubuhkan. 

Maka permintaan kita apakah tidak boleh adakan RCI bagi menyiasat skandal 1MDB juga? 
Kalau hendak dikira dari segi permintaan dari berbagai pihak dan golongan ia lebih mengatasi dari permintaan kes Memali. 

Dari dewan Parlimen hingga ke peringkat rakyat bawahan skandal 1MDB terus menjadi tumpuan dan minat ramai untuk mengetahui pihak mana atau siapa yang telah songlap duit 1MDB masuk dalam akaun peribadi individu tertentu. 

Ia perlu disiasat kerana ia melibatkan penyelewengan dan salah guna kuasa di mana kerajaan menjadi penjamin 1MDB.

Zahid Hamidi sebagai orang nombor 2 kerajaan mestilah bersikap tegas dan telus dalam menegakkan keadilan semua pihak.  Jangan lah ambil sikap pilih bulu dan melaksanakan dua set undang-undang.  Satu untuk pembangkang dan satu lagi untuk penyokong kerajaan. 

Tidak ada masalah RCI untuk forex Bank Negara dan Memali. Namun kenapa skandal 1MDB seperti terkunci rapat dalam kotak Akta Rahsia Rasmi??  Apa yang menjadi rahsia? 

Jangan anggap rakyat tidak ada mata dan telinga.  Mereka melihat apa yang berlaku.  Mereka juga pendengar dalam senyap. 




Rabu, 16 Ogos 2017

Selepas Tan Sri Isa Samad Giliran Jho Low Pula

SPRM sering dituduh hanya berani tangkap ikan bilis dalam kes rasuah.  Perasuah yang bertaraf VIP atau disebut ikan yu terlepas begitu sahaja.

Dengan penahanan Tan Sri Isa Samad, bekas Pengerusi Felda, bersabit kes pembelian hotel di London, ia dikira sebagai penahanan suspek bertaraf ikan yu.

Semua orang gembira dengan berita tersebut kerana sudah lama mereka menunggu-nunggu SPRM bertindak.  Kerana sudah menjadi rahsia umum kes rasuah dalam Felda yang melibatkan Tan Sri Isa. Seolah orang semua sudah tahu namun baru kini SPRM mengambil tindakan.

Diharap penahanan ini tidak setakat itu sahaja.  SPRM perlu berani dalam menjalankan tugas tanpa sebarang tekanan politik.


Sekiranya Tan Sri Isa Samad dianggap sebagai ikan yu, masih ada lagi ikan yu yang lebih besar lagi yang sepatutnya ditahan.

Orang itu yang dimaksudkan adalah Low Taek Jho atau Jho Low.  Dia adalah arkitek dan perancang utama dalam kemelut dan skandal 1MDB yang hilang billion-billion kerana diselewengkan ke dalam akaun syarikat miliknya.

Cerita penipuan Jho Low dan 1MDB sudah tersebar dan diketahui seluruh dunia.  Banyak laporan disertakan bukti-bukti dokumen, email dan sebagainya menunjukkan Jho Low terlibat dan boleh disabitkan melakukan penipuan dan penyelewengan.

Di Amerika, Swiss, London dan Singapura telah mendedahkan peranan  Jho Low dalam skandal penyelewengan 1MDB. Di Amerika, DOJ sedang giat mulakan saman jenayah. Di Singapura beberapa orang yang bersubahat dengan Jho Low telah dipenjarakan. Manakala di Swiss,  siasatan masih terus berjalan dan segala bukti dikumpulkan bagi mengambil tindakan. Bak kata Jho Low dan 1MDB berpisah tiada!

Tetapi di Malaysia,  Jho Low tidak pun menjadi buruan pihak polis atau SPRM.  Seolah Jho Low tidak wujud sedangkan seluruh dunia tahu antara Jho Low dan 1MDB berpisah tiada.

Dengan Tan Sri Isa Samad ditahan apakah ianya satu langkah untuk langkah-langkah yang seterusnya?  Atau setakat itu sahaja sebagai tanda SPRM membuat kerja?

Sehingga kini SPRM memberi alasan kes Jho Low dan 1MDB adalah kes polis.

Ertinya,  SPRM kena tunggu lampu hijau dari polis sebelum mengambil sebarang tindakan terhadap Jho Low.

Mungkin ini yang mendorong Menteri Besar Selangor, Azmin Ali  memfailkan saman di mahkamah menggesa IGP Tan Sri Khalid Abu Bakar menangkap dan membawa pulang Jho Low untuk disiasat dan dibicarakan di atas penyelewengan dana 1MDB sekaligus membersihkan imej kerajaan dan negara. 

Selasa, 15 Ogos 2017

KASI BALING. INI KALI LAH !!

ADA pandangan punca kekecohan forum "Nothing To Hide 2.0" kerana jawaban Dr Mahathir dalam isu Anwar Ibrahim dan kes Memali tidak memuaskan. Mereka dakwa Dr Mahathir tidak menjawab soalan.

Setiap orang berhak memberi pandangan dalam berbagai sudut.  Tetapi jelas sekiranya itu sebab dan puncanya kerusi boleh terbang dan suasana menjadi kacau dalam forum Nothing To Hide - kita ingin bertanya apakah jawaban Najib Razak dalam skandal penyelewengan 1MDB selama ini??  Apakah dia menjawab soalan tentang kegagalan 1MDB itu secara yang memuaskan?

Setakat ini isu 1MDB tidak dibenarkan dibahas dalam Parlimen.  Sesiapa yang menimbulkan isu ini akan menghadapi masalah.  Sekiranya si penanya itu berada dalam kerajaan atau di luar pasti akan dikenakan tindakan susulan.

Sekiranya dia orang Umno tindakan disiplin akan dikenakan. Sekiranya dia orang korporat maka pihak LHDN akan tiba melawat.

Baling kerusi dan suar dalam forum Nothing To Hide 2.0

Apabila Najib tidak pernah berikan jawaban yang memuaskan tentang skandal 1MDB, apakah ada orang baling kerusi padanya atau membuat kacau? Setakat ini belum ada lagi.  Sebab mereka di luar kerajaan dan orang awam masih rasional dan waras.

Tetapi jangan pandang sebelah mata sekiranya tiada reaksi balas seperti yang berlaku dalam forum Nothing To Hide itu. Dan jangan sangka tiada buaya dalam air yang tenang.

PRU14 semakin dekat dan tidak mungkin boleh di gostan. Apakah Najib mampu menghadapi PRU14 dengan isu 1MDB masih tergantung tanpa penyelesaian muktamad?

Kalau setakat pelan rasionalisasi 1MDB yang digemburkan itu belum memadai.  Apakah tindakan terhadap Jho Low yang menjadi arkitek dan dalang penyelewengan 1MDB itu? Yang lain-lain seperti Shahrol Helmi, Suboh Yassin,  Nik Arif Faisal dan lain-lain yang disebut dalam berbagai laporan termasuk laporan SPRM.

Kenapa tidak ada tindakan atau tangkapan sehingga kini terhadap mereka semua. Ini tentunya bagi orang awam memang jawaban yang tidak memuaskan. Hendak harapkan penjelasan dan jawaban Najib,  ibarat jauh panggang dari api. Memang tidak ada harapan.

Jadi tidak payah lah baling kerusi atau buat kacau kerana jawaban kurang memuaskan.  "Baling" sahaja setiap undi dalam peti undi dalam PRU14 nanti.

KASI BALING. INI KALI LAH!!





Sabtu, 12 Ogos 2017

KLASIK : Suhaili Samsuddin - "Jika Sayang Kata Sayang"


Abdul Rani Kulup Buat Lawak Lagi

DALAM orang sibuk dan stress dengan berita politik negara seperti isu DoJ, 1MDB, isu SPRM yang giat tangkap ikan bilis dan lain-lainnya,  muncul Abdul Rani Kulup yang membahasakan dirinya sebagai "Ayah" mahu memperisterikan Siti Kassim, peguam wanita yang kontroversi.

Semua orang gelak bila Ayah melahirkan hasratnya itu.  Kerana Ayah sebelum ini adalah watak yang suka bergurau dan lucu.

Tetapi Siti Kassim lebih bijak dengan menolak hasrat Ayah itu dengan reaksi selamba dan lucu juga.  Siti kata dia tidak anggap Ayah serius kerana tingkah laku Ayah suka lawak dan bergurau.  Siti menambah dia suka watak Ayah yang melucukan itu. Reaksi Siti menamatkan kaitan cerita dia dengan Ayah.


Selepas Siti Kassim, Ayah menaruh harapan pula pada jutawan kosmetik,  Datuk Vida untuk menjadi calon isterinya.  Namun Datuk Vida menolak mentah-mentah kerana Ayah bukan "seleranya" sebagai calon suami.  Hahaha....

Setelah ditolak Datuk Vida,  Ayah buat gelak lagi bila dia mahu memperisterikan Azalina Othman.  Orang tanya Ayah siapa itu Azalina?  Ayah jawab entah ! Entah penyanyi entah  pelakun? Kah, kah, kah...


Ayah memang suka gelak.  Lepas Azalina,  siapa pula "mangsanya" ?

Apa pun watak Ayah - Abdul Rani Kulup ini boleh kendurkan sikit urat leher sebahagian rakyat negara ini yang lemas dengan segala isu dari soal kenaikan kos sara hidup, isu rasuah dan lain-lain hinggalah tarikh PRU14 yang semakin hampir. 

Rabu, 9 Ogos 2017

Tan Sri Shahrir Samad Kata Ini Zaman Pelik

PENGERUSI Kelab Penyokong Barisan Nasional (BNBBC), Tan Sri Shahrir Abdul Samad,  menyatakan parlimen Malaysia kini sedang melalui suatu keadaan "pelik" di mana Tan Sri Speaker disaman ke mahkamah dan banyak perkara dibawa ke mahkamah oleh pihak pembangkang.

Sikit-sikit saman ke mahkamah kata Shahrir.  Kemudian bila kes kalah, pembangkang menuduh mahkamah tidak adil.

Tan Sri Shahrir Abdul Samad

Reaksi Shahrir adalah ekoran tindakan wakil DAP menyaman Speaker kerana dua soalannya mengenai isu 1MDB ditolak. Menurut Shahrir lagi,  sebagai orang lama dalam parlimen perkara ini tidak pernah berlaku pada zamannya.

Ok lah Tan Sri Shahrir, seperti yang dikatakan apa yang berlaku memang pelik.  Tetapi Tan Sri, bukan itu sahaja ada banyak lagi perkara yang berlaku dalam negara yang pelik-pelik.

Antaranya:
- MO1 pada awalnya menafikan ada wang masuk ke dalam akaun peribadinya.

- Kemudian setelah diasak baru mengaku ada orang derma 2.6 billion masuk ke akaunnya. Katanya derma daripada seorang kerabat Di raja Saudi.

- Lepas itu Zahid Hamid kata dia tahu penderma itu bukan seorang tetapi beberapa orang.

- Derma itu untuk lawan dan banteras kumpulan militan ISIS

- Ada wakil Umno kata wang itu untuk belanja kempen pilihanraya.

- MO1 kata wang itu sudah dikembalikan pada pendermanya.

-Wakil Umno mengesahkan wang itu sudah habis dibelanjakan.

- MO1 kata 1MDB tidak rugi masih untung lagi.  Ada banyak aset.

- Hutang IPIC Abu Dhabi sebanyak 2.6 billion tidak boleh bayar kerana tidak ada duit.  Minta tangguh.

- MO1 kata bukan 1MDB tidak boleh bayar tetapi ada masalah "teknikal".

- MO1 kata dia tidak tahu siapa yang masukkan wang RM42 juta ke dalam akaunnya.  Wang itu dari SRC.

- Peliknya MO1 mengaku telah belanjakan wang tersebut.

Ya,  Tan Sri banyak benda pelik-pelik berlaku bukan sahaja dalam parlimen bahkan di dalam negara.

Sekiranya ada sesiapa ingin menambahkan lagi senarai benda-benda pelik yang berlaku boleh tambah sendiri. Ada banyak lagi...

Betul seperti kata Tan Sri Shahrir kita sekarang sedang melalui satu zaman pelik.

Sabtu, 5 Ogos 2017

Pemimpin Dan Ahli Umno Tidak Baca Buku "The Malay Dilemma"

PARA pemimpin Umno yang berkuasa sekarang sebenarnya sudah lupa hingga tergamak menghina Dr Mahathir dengan mengait asal keturunannya.

Malah hingga boleh menuduh Dr Mahathir memperalatkan parti Umno dan bangsa melayu demi kepentingan dirinya sehingga dapat menjadi Perdana Menteri ke 4.

Apakah mereka tidak baca buku karangan Dr Mahathir bertajuk,  "The Malay Dilemma" yang terbit pada 1970 ? Buku itu diharamkan pada zaman Tunku Abdul Rahman.  Pengharaman buku tersebut hanya ditarik balik sebaik sahaja Dr Mahathir menjadi PM pada 1981.

Edisi asal yang pernah saya miliki

Salah satu faktor Dr Mahathir menulis buku tersebut adalah ekoran kejadian peristiwa hitam negara yang mengalir darah pada 13 Mei 1969.

Antara kandungan buku itu Dr Mahathir menganalisa dan memberi pandangan mengenai kelemahan orang-orang melayu dan cara-cara mengatasinya.  Banyak idea dan cadangan yang dikemukakan demi kemajuan dan perubahan bangsa melayu.

Sudah tercatat dalam sejarah buku tersebut menjadi salah satu faktor wujudnya Dasar Ekonomi Baru dibawah kerajaan Tun Razak Hussein.

Kandungan buku itu tidak membayangkan Dr Mahathir seorang anak Kutty malah memperlihatkan tekad dan azamnya mahu memperbaiki nasib dan masa depan bangsanya melayu yang menjadi darah dagingnya sejak lahir.

Tidak ada pun dalam buku itu dia memperjuang dan menunjukkan prihatin terhadap bangsa lain selain bangsa melayu.

Sehingga Perdana Menteri Singapura,  Lee Kuan Yew waktu itu menuduh Dr Mahathir sebagai pelampau atau ultra melayu.  Pandangan Lee itu banyak bersandarkan buku "The Malay Dilemma" itu.

Jadi pada para pemimpin Umno yang baru setahun jagung sebelum menuduh Dr Mahathir sebagai keturunan anak Kutty dan memperalatkan Umno serta bangsa melayu untuk muslihat dirinya baca dan fahami lah kandungan buku itu dulu.

Asal buku itu adalah dalam bahasa Inggeris.  Mungkin ramai para pemimpin dan ahli Umno tidak faham bahasa orang putih. Mereka boleh baca buku itu yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Malaysia - Dilema Melayu.

Edisi terjemahan..

Baca dulu betul-betul dan fahamkan isi kandungannya. Jangan main sodok sahaja tidak faham apa benda lepas itu main hentam bodoh ajer.

Saya sudah baca buku itu sejak 1979 lagi semenjak habis sekolah menengah.  Dan buku itu saya beli di Singapura ketika musim cuti sekolah yang panjang.

Yang menjadi ingatan saya sampaikan sekarang buku itu telah dipinjamkan pada seorang aktivis politik dan ia tidak dipulangkan pada saya hingga sekarang.

Namun saya reda dan maafkan kerana si peminjam itu telah pun menjadi almarhum.