Ahad, 10 Disember 2017

Dr Mahathir Bukan Kuda DAP

Umno sering menuduh bahawa Dr Mahathir menjadi alat DAP dalam Pakatan Harapan.  Sekiranya pembangkang berkuasa maka yang berkuasa sebenarnya adalah DAP bukan parti-parti lain dalam Pakatan Harapan.

Tuduhan ini tidak benar.  Dan ini dibuktikan sendiri oleh pegawai khas Perdana Menteri dalam satu perjumpaan tertutup masyarakat Cina anjuran parti Gerakan.

Dalam majlis itu pegawai khas PM telah menimbulkan persoalan apakah kaum Cina sanggup diperalat dan dipergunakan Dr Mahathir dalam percaturan politiknya yang licik seperti 22 tahun ia berkuasa.  Tambahnya politik Dr Mahathir adalah memperalatkan orang lain untuk kepentingan dirinya.

Pegawai Khas itu mahu menyedarkan kaum Cina yang majoritinya memberi sokongan pada pembangkang pada Pru13 lalu agar tidak terpedaya kerana bukan DAP yang berkuasa sebaliknya Dr Mahathir.

Sedangkan seluruh pimpinan dan jentera Umno selama ini cuba menggambarkan Dr Mahathir tidak berkuasa dalam PH malah hanya menjadi alat DAP bagi menawan Putrajaya.

Lim Kit Siang dan Dr Mahathir

Umno kini sedang menggelabah bagi menghadapi Pru14. Sekejap kata Dr Mahathir diperalatkan DAP.  Dan ini pegawai PM sendiri mengakui sebaliknya kaum Cina yang mengundi DAP lah akan diperalatkan Dr Mahathir.

Yang sebenarnya Umno takut dengan gabungan Dr Mahathir dan Lim Kit Siang akan menarik banyak undi melayu dan Cina pada PH dalam Pru14 ini.

Sebab itulah kedua tokoh ini perlu diserang dan diburukkan imej mereka agar Umno dan BN tidak kehilangan undi.

Kenyataan pegawai khas PM itu telah membantu menjawab dengan jelas terutama pada pengundi melayu bahawa Dr Mahathir bukan menjadi alat DAP dalam merebut kuasa di Putrajaya. 

Jumaat, 8 Disember 2017

Umno Gerun Pengaruh Dr Mahathir

Ketua Wanita Umno, Shahrizat Jalil memberi peringatan pada orang-orang melayu sama ada memilih Najib Razak menerajui negara ini atau membiarkan "Maharaja" Lim berkuasa penuh dalam Pru14 ini.

Maharaja Lim yang dimaksudkannya ialah pemimpin DAP, Lim Kit Siang. Tambahnya lagi,  sekiranya orang melayu dan Islam ingin terus dimartabatkan maka mereka perlu memilih Najib.

Ertinya,  hanya dua pilihan, pilih Najib (kerajaan)  atau Maharaja Lim (pembangkang).

Umno sentiasa memainkan isu sekiranya Umno tumbang maka DAP Cina lah yang berkuasa di Putrajaya.

DAP sentiasa menjadi modal pada Umno bagi menakut-nakutkan orang-orang melayu betapa mereka akan kehilangan segala-galanya di tanahair mereka sendiri sekiranya Umno kehilangan kuasa.

Sebenarnya dua pilihan yang disebut Ketua Wanita itu tidak betul dan mengelirukan. Yang sebenarnya dua pilihan itu bukan antara Najib atau Lim Kit Siang.  Tetapi adalah antara Najib (kerajaan) atau Dr Mahathir (pembangkang).

Kerana Dr Mahathir adalah calon Perdana Menteri sekiranya Pakatan Harapan memenangi Pru14 akan datang. Kit Siang bukan calon PM.


Umno tahu dengan mengaitkan nama DAP dan Lim Kit Siang, mereka dapat mempengaruhi pengundi melayu agar tidak menyokong pembangkang.

Umno cukup faham sekiranya diberi pilihan antara Najib atau Dr Mahathir maka orang melayu akan berbelah bagi dan seimbang dalam membuat pilihan.

Justeru itu digambarkan bahawa DAP lebih berkuasa dalam Pakatan Harapan dan Dr Mahathir hanya menjadi kuda tunggangan DAP.

Mereka yang low IQ dan "slow learners" (pinjam istilah Ku Nan) sahaja yang percaya tohmahan Umno itu.

Sepanjang 22 tahun menjadi PM, Dr Mahathir telah membuktikan dia tidak mudah diperalatkan oleh sesiapa termasuk kuasa besar seperti Amerika, Russia atau China. Sebab itulah dia lantang bersuara di arena antarabangsa dalam memperjuangkan kepentingan dunia ketiga dan sedang membangun.

Dalam era pentadbirannya,  PM Australlia,  Paul Keating dan PM Singapura,  Lee Kuan Yew terpaksa memohon maaf pada negara dalam isu hubungan diplomatik.

Inikan Lim Kit Siang, hanya tokoh pembangkang tempatan.  Dr Mahathir bukan tokoh politik setaraf Kit Siang apa lagi sama level dengan Najib.

Terbukti lagi sehingga kini kekuatan hujah dan sanggahan (rebuttal)  Dr Mahathir dalam banyak isu negara tidak dapat disanggah Najib dengan menyakinkan rakyat.

Banyak hujah dan sanggahan Najib bertaraf remeh temeh dan tidak matang seperti mengungkit soal keturunan dan sebagainya.  Isu sebenar tidak dijawab dan disanggah.

Inilah yang digeruni Umno terhadap pengaruh Dr Mahathir dalam Pru14 ini. 

Khamis, 7 Disember 2017

PRU14 : Kepala Bapak Tiada Pilihan

Umno akan menghadapi PRU14 ini dalam suasana yang maha berat seperti yang diakui para pemimpinnya sendiri sebagai ibu segala pilihanraya.

Sudah dua kali PRU 12 dan 13, Umno/BN telah hilang kelebihan majoriti dua pertiga di Parlimen.  Malah kehilangan undi popular di kalangan rakyat.

Umno/BN tidak mungkin dapat menerima keputusan seperti itu buat kali ketiga.

Tugas Umno amat berat bukan sahaja perlu mengembalikan kemenangan majoriti dua pertiga di Parlimen, tetapi perlu merampas kembali Selangor yang telah ditawan pembangkang selama dua penggal.

Pertama : majoriti dua pertiga.
Kedua.    : Selangor mesti dirampas kembali.

Kedua matlamat itu mesti dicapai sekaligus.  Sekiranya salah satu dicapai dan satu lagi gagal ia dianggap sebagai satu kegagalan dan kelemahan.  Ertinya, Umno tiada pilihan melainkan mencapai matlamat keduanya.

Sekiranya gagal bukan sahaja Umno akan menerima malapetaka bahkan Presiden parti merangkap Perdana Menteri tiada pilihan selain berundur dan meletakkan jawatan.

Tidak mungkin Presiden parti akan kekal sekiranya senario itu berlaku.  Pertama ia adalah soal prinsip dan maruah. Kedua ahli-ahli parti akan menuntut pengunduran serta memberi laluan pada pimpinan baru.  Dan ini adalah pasti kecuali ahli-ahli parti telah dirasuk dan disumbat dedak hingga ke hidung.

Justeru itu Kepala Bapak tidak mempunyai banyak pilihan.  Dia mesti mencapai matlamat serampang dua mata tersebut.  Sekiranya gagal dia boleh ucapkan selamat tinggal Putrajaya.

Kepala Bapak akan berusaha berhabis-habisan dan bermati-matian bagi mencapai kejayaan dengan apa cara sekali pun.  Kerana PRU14 ini akan menentukan bukan sahaja nasib masa depan Umno tetapi yang maha penting kedudukan kepala bapak sebagai Presiden parti dan Perdana Menteri.

Semoga PRU14 ini akan berlangsung secara adil dan telus dan bukannya ditentukan oleh tangan-tangan ghaib yang bergerak dibelakang tabir secara tersirat bukan tersurat.


Isnin, 4 Disember 2017

Tarikh PRU Tiada Suspen Lagi

PRU14 semakin dekat dan tinggal hanya lapan bulan dari sekarang iaitu tidak melangkau bulan Ogos 2018.

Sejak 2003 selepas Dr Mahathir melepaskan jawatan PM dengan memberi laluan pada Abdullah Ahmad Badawi dan seterusnya pada Najib Razak pada 2009 tarikh pilihan raya umum bukan lagi menjadi satu kejutan atau suspen.

Kerana pada masa Abdullah Badawi menjadi PM, dua kali PRU diadakan pada 2004 dan 2008 ia diadakan pada tempoh penghujung tarikh matang pembubaran Parlimen. Ertinya, ia berlaku seperti hari ini di mana tinggal beberapa bulan sahaja tempoh tamat mandat.

Begitu juga Najib selepas mengambil alih jawatan daripada Pak Lah,  dia juga ikut jejak Pak Lah dengan mengadakan PRU 13 pada 2013 di saat akhir tamat tempoh mandat kerajaan.

Justeru langkah kedua mereka dalam soal tarikh PRU sudah tidak suspen dan menjadi kejutan jika dibandingkan semasa Dr Mahathir sebagai PM. Orang ramai sudah boleh meramalkan bila PRU akan diadakan. Kerana ia sudah tinggal beberapa bulan sahaja bukan tahun - tarikh tamat tempoh terbubarnya Parlimen.


Ini amat berbeza semasa zaman Dr Mahathir yang berkuasa selama 22 tahun dan telah mengadakan PRU sebanyak lima kali. Dan kesemuanya kerajaan berjaya memenangi dengan majoriti dua pertiga.

Yang menariknya Dr Mahathir dalam lima kali PRU semasa dia berkuasa dia sering mengamalkan "snap election" atau pilihan raya secara mengejut.  Ia itu PRU diadakan dalam tempoh yang tidak disangka atau diramalkan oleh pihak pembangkang.

 Dan kerapkali Dr Mahathir membubarkan Parlimen setahun lebih awal dari tarikh tamat tempohnya yang sebenar. Ertinya dia sering mengadakan PRU lebih awal tidak seperti Pak Lah dan Najib yang melakukannya dipenghujung mandat atau disaat akhir.

Apa yang jelas pada masa Dr Mahathir tarikh PRU sentiasa menjadi teka teki dan suspen. Bukan seperti sekarang di mana suasana suspen itu sudah tidak ada lagi kerana orang sudah boleh ramalkan kerana ia sudah sampai penghujung tempoh beberapa bulan sahaja lagi.

Seperti sekarang orang sudah boleh agak bila PRU14 akan diadakan kerana ia hanya berbaki beberapa bulan sahaja dari tarikh akhirnya pada Ogos 2018.

Tidak ada kejutan dan suspen lagi sepertimana PRU yang telah diadakan dari tempoh 1981 sehingga 2003.

Sabtu, 18 November 2017

Bila Pilihan Raya? Lambat lagi ke?

Selepas menggunakan perkataan "kepala bapak kau" dan "sekor dua" bagi menyindir Dr Mahathir,  PM Najib Razak sekali lagi cuba merendahkan martabat negarawan itu yang sering merujuk Najib sebagai perompak, penyamun, penyangak dan pencuri wang negara.

Kali ini Najib menimbulkan isu Dr Mahathir yang berkuasa selama 22 tahun tidak pernah melawat sebuah hospital swasta yang dimiliki masyarakat Cina.

Berbeza dengan beliau yang datang melawat dan memberi bantuan sebanyak rm3 juta untuk hospital tersebut.

Begitulah usaha Najib cuba merendahkan dan menempelak Dr Mahathir sebagai musuh utama politiknya.


Jelas cara itu nampak sangat beliau dalam keadaan tertekan.  Kata-kata yang keluar daripada mulutnya serta perbandingan yang beliau cuba gambarkan lebih menyerlahkan betapa rendah martabatnya sebagai seorang Perdana Menteri dan Presiden Umno.

Perbandingan isu lawatan ke hospital swasta Cina itu tidak memberi sebarang manfaat dan impak langsung pada rakyat khasnya masyarakat Cina.

Ianya sekali lagi satu bukti cara Najib menggunakan "Cash Is King" bagi meraih sokongan dan simpati.

Najib lupa orang Cina lah yang menyokong Dr Mahathir memenangi majoriti dua pertiga dalam Parlimen selama 22 tahun berkuasa.

Cara Najib ini tidak lebih hanya membuktikan beliau hanya standard dan sama level dengan politikus seperti Noh Omar, Jamal Nasi Free dan rakan-rakan yang sewaktu dengannya.

Bila pilihanraya ni? Lambat lagi ke?
Hehe... 

Rabu, 25 Oktober 2017

Sikap Mudah Lupa

Sudah berbulan berlalu janji seorang mamak peguam mahu membuat kenyataan tentang tuduhan dia ada menerima bayaran RM9.5 juta daripada pahlawan Bugis telah menjadi kelabu asap.  Janji dicapati. Orang pun sudah lupa. Mungkin itulah harapannya. Kerana melayu mudah lupa.

Duit 9.5 juta itu dikatakan dari dana SRC yang mempunyai kaitan dengan 1MDB. Peguam yang berprofil tinggi itu mungkin ingin mengikuti langkah pahlawan Bugis yang mahu menyaman The Wall Street Journal (WSJ) ekoran laporan tentang 1MDB.

Bugis itu janji akan saman WSJ pada hari Selasa sejurus laporan itu diterbitkan.  Dan sehingga kini sudah beribu hari Selasa, satu habuk pun tarak.  Kelabu asap.

Ini pun kes mengharapkan orang akan lupa begitu sahaja.  Melayu memang mudah lupa.

Berita terkini Timbalan Perdana Menteri yang berasal dari Jawa menyatakan di Parlimen bahawa kes Jho Low ditutup dan polis tidak dapat mengesan di mana dia berada.

Jho Low yang sudah dikenali seluruh dunia sebagai arkitek dalam skandal 1MDB yang melibatkan berbillion wang dicuri dan dibelanjakan untuk bermewah-mewah sebagai harta peribadi.

Dia kini dalam pelarian.  Diberitakan kehidupannya kini hanya di atas kapal layarnya yang serba mewah.  Sekiranya mendarat dan silap haribulan dia bakal ditahan.


Dilaporkan kapal layarnya itu sekejap berada di lautan lokasi berdekatan dengan Hong Kong dan Filipina.  Terbaru ia berada dilokasi berhampiran pulau di Acheh.

Dalam konteks melayu mudah lupa dengan hampirnya Bajet 2018 sudah tentu banyak berita yang akan mengembirakan seluruh rakyat yang kini ditekan dengan segala kos meningkat dan terus naik tinggi.

 Justeru Pru 14 boleh diadakan dalam suasana mood bajet dan tentunya sikap mudah lupa terhadap isu-isu yang mengancam rakyat dan negara.



Khamis, 12 Oktober 2017

Kassim Ahmad

Kassim Ahmad telah pun meninggal dunia dalam usia 84 tahun.

Seorang tokoh pemikir, ahli akademik,  intelektual, penyair dan pengarang yang disegani.

Allahyarham dikenali umum sebagai tokoh anti hadis melalui bukunya yang diharamkan - Hadis Satu Penilaian Semula.

Saya baca buku tersebut bagi memahami apa isi kandungan buku itu dan pemikirannya.

Saya bukan pentaksub Kassim Ahmad dan pengikutnya.  Tetapi mengkagumi keberaniannya dalam mempertahankan apa yang diyakininya secara rasional dan ilmiah. Hujah balas dengan hujah.

Saya tidak mengenali dirinya apa lagi pernah bertemu. Namun saya mengikuti perkembangan dan hasil karya buku-bukunya.

Dan paling saya tidak akan lupa dan kekal dalam kenangan adalah suratnya yang terbit dalam akhbar Berita Harian, 1985, menegur pandangan dalam satu rencana saya yang menyentuh peribadinya.