Jumaat, 31 Oktober 2014

Bekas Hakim Menjadi Peguambela

DATUK Seri Gopal Sri Ram, bekas seorang hakim di Mahkamah Persekutuan yang kini menjadi peguambela Datuk Seri Anwar Ibrahim bukanlah bekas hakim pertama muncul di mahkamah bertindak sebagai peguambela.
Datuk Seri Gopal Sri Ram

Pada tahun 1995 bekas Ketua Hakim Negara, Tun Salleh Abbas hadir di mahkamah Kota Bharu, bertindak sebagai peguambela pada pemimpin Pas, Mohamad Sabu yang dituduh berkhalwat di sebuah hotel.

Isu bekas hakim yang bertindak menjadi peguambela timbul bila Majlis Peguam Malaysia (Bar Council) dalam resolusinya dahulu sebulat suara melarang bekas hakim menerima perlantikkan menjadi peguambela dalam sebarang kes di mahkamah.
Tun Salleh Abbas

Namun dalam kes rayuan Anwar Ibrahim di Mahkamah Persekutuan di mana Gopal Sri Ram mengetuai barisan peguambela Anwar yang terdiri dari 14 orang itu dibenarkan meneruskan tugasnya oleh Ketua Hakim Negara, Tun Ariffin Zakaria kerana ia tidak menyalahi undang-undang.

Hujah dan alasan Majlis Peguam bersandarkan bekas hakim adalah di kalangan lebih senior dari para hakim yang sedang menghakimi sesuatu kes. Ia juga boleh menimbulkan ketidakselesaan secara psikologi dan sebagainya antara bekas hakim dengan para juniornya dalam profesion kehakiman.

Setakat ini Majlis Peguam tidak berganjak dengan pendirian dan resolusi yang telah diambilnya.


Rabu, 29 Oktober 2014

" Rakyat Hakim Negara " Kena Tunggu PRU 14

KES Rayuan Datuk Seri Anwar Ibrahim di Mahkamah Persekutuan yang dijadualkan pada 28 dan 29 Oktober (dua hari) dijangka berlanjutan sehingga 31 Oktober ini. Ini berlanjutan disebabkan para peguambela Anwar bergilir memberi hujah yang panjang lebar. Selepas itu tiba giliran pihak pendakwa raya pula memberi hujah balas.

Lebih menarik perhatian Anwar telah dibarisi seramai 14 para peguam yang diketuai oleh Datuk Seri Gopal Sri Ram, bekas seorang hakim Mahkamah Persekutuan. Manakala pihak pendakwa hanya membarisi dua orang peguam; Tan Sri Muhammad Shafee Abdullah dan pembantunya.

Dengan 14 orang peguambela dan lima orang hakim yang mendengar dan meneliti segala hujah dalam kes ini; apakah jenis keadilan dan ketelusan yang diinginkan para penyokong Anwar yang terus berhimpun di luar mahkamah itu ?

Sepanduk " Rakyat Hakim Negara " yang dibawa para penyokong Anwar dan beberapa tindakan untuk mendapat sokongan dari negara asing berkenaan kes ini tidak sedikut pun akan mempengaruhi keputusan para hakim. Kerana faktor paling penting yang akan memutuskan kes ini adalah segala hujah, fakta dan keterangan diberikan di dalam mahkamah.

Segala yang berlaku di luar mahamah tidak akan diambil catatan dan direkodkan para hakim di dalam membuat keputusan. Ertinya, semua yang berlaku di luar mahkamah adalah tidak relevan dengan kes yang sedang berlangsung.
Datuk Seri Gopal Sri Ram

Jadi pada para penyokong Anwar yang membawa sepanduk " Rakyat Hakim Negara " itu boleh tunggu PRU 14 yang dijangka diadakan tidak lewat pada 2018. Masa itu rakyat boleh lah jadi hakim negara. Tetapi sekarang sedang kes rayuan berjalan yang akan memutuskan dan menghakimkan nasib Anwar adalah lima orang para hakim yang arif lagi bijaksana.

Tumpuan seharusnya diberikan sepenuhnya terhadap perbicaraan yang berjalan sekarang. Segala teori konspirasi politik terhadap Anwar yang dijaja pihak pembangkang hanya layak disampaikan di ceramah-ceramah dan pentas politik. Konspirasi politik sekiranya wujud ia perlu di berikan segala bukti, fakta dan keterangan di mahkamah untuk diberi penelitian. Bukannya di tepi jalan, ceramah politik dan sebagainya.

Diharapkan janganlah keputusan kes Anwar ini dijadikan seperti ibarat pisau mata dua belah. Sekiranya ditakdirkan Anwar didapati bersalah dan dipenjarakan, maka para penyokongnya akan bertindak liar termasuk golongan jenis suka berguling-guling di atas jalan sebagai tanda protes. Dan menuduh berbagai tuduhan terhadap sistem kehakiman negara yang tidak berasas.

Tetapi sekiranya Anwar dibebaskan mereka pula akan mendakwa selama ini terbukti wujudnya konspirasi politik dan Anwar telah menjadi mangsa politik fitnah. Dan kerajaan akan dipersalahkan.

Bagi para penyokong Anwar, kes ini ibarat pisau mata dua belah. Apa pun keputusannya pihak kerajaan akan dipersalahkan dan menerima kesan yang negatif.

Khamis, 23 Oktober 2014

Ustaz Azhar Idrus - Gelak Sampai Nangis


" Saya Nak Sentuh Anjing "

ORANG Islam boleh sentuh dan pelihara anjing atau tidak ?

Inilah isu hangat dibahaskan sekarang ekoran acara " I Want To Touch A Dog" yang mendapat sambutan hangat dikalangan masyarakat Islam terutama dari golongan generasi muda yang dikatakan mempunyai fikiran lebih liberal.

Namun kerana majoriti di negara kita bermazhab Syafie, maka isu ini tidak perlu dibahaskan lagi. Hukum berkenaan dengan anjing adalah jelas haram.

Tetapi dua keping gambar di bawah dalam sekitar 1930an melibatkan Sultan Kelantan, para Mufti dan seekor anjing adalah menarik perhatian untuk direnungkan.

A photograph from the 1930s showing the Mufti of Kelantan with the sultan of Kelantan’s pet dog used on the cover of William R. Roff’s book, Studies on Islam and Societies in Southeast Asia. The sultan wanted to keep a dog but his sister objected and the case went to Al-Azhar University in Cairo with the clerics there informing the prince that it was fine to own a dog. – Pic used with permission, October 23, 2014.A ophotograph from the 1930s showing the Mufti of Kelantan with the sultan of Kelantan’s pet dog used on the cover f William R. Roff’s book, Studies on Islam and Societies in Southeast Asia. The sultan wanted to keep a dog but his sister objected and the case went to Al-Azhar University in Cairo with the clerics there informing the prince that it was fine to own a dog. – Pic used with permission, October 23, 2014. - See more at: http://www.themalaysianinsider.com/malaysia/article/its-not-about-dogs-its-about-control#sthash.VOnDR4YO.dpuf