Jumaat, 6 April 2018

Bagi Dalil Kenapa Najib Tidak Boleh Menang Dua Pertiga?

Cara Umno dan BN memulakan perang terhadap Pakatan Harapan sebelum tiupan serunai Pru14 adalah seperti gerakan tentera bersekutu diketuai Amerika menyerang Saddam Hussein di Iraq.

Persis itulah keadaannya apa yang berlaku dalam suasana politik semasa negara.


Dalam usaha menjatuhkan regim Saddam dan menakluki Iraq,  Amerika dan negara bersekutu telah melancarkan serangan udara bertubi-tubi secara konsisten terhadap bumi Iraq. Semua tempat strategik seluruh Iraq menjadi sasaran jet-jet pengebom dan peluru berpandu.

Setelah semua sasaran berjaya dimusnahkan dan dihancurkan, maka barulah gerakan darat bergerak masuk ke bumi Iraq.

Terbukti gerakan tentera bersekutu menceroboh dan menakluki bumi Iraq mengambil masa singkat dan tidak menghadapi banyak kesukaran untuk  menawan kota Baghdad.

Keadaan ini jugalah sama sedang berlaku senario perang Pru14 antara BN dan Pakatan Harapan.

Selesainya proses persempadanan semula kawasan pilihanraya, berkuatkuasanya RUU Anti Berita Tidak Benar dan yang terkini arahan RoS terhadap pembubaran parti PPBM (Bersatu) dan lain-lainnya yang berkaitan - maka secara umumnya BN telah pun berjaya mengekang dan melemahkan kedudukan PH sebelum masuk medan tempur.

Justeru telah cukup bersedia BN bagi menyerang dan menghapuskan PH ketika pihak pembangkang itu dalam keadaan diikat dan tidak mampu bergerak bebas.

Inilah politik!! Perang saraf bagi melemahkan pihak lawan atas nama demokrasi ! Gambar Dr Mahathir pun menjadi larangan dijadikan poster kempen semasa mengundi. Kerana gambar si tua 93 tahun itu mampu mempengaruhi tsunami para pengundi.

Pada BN dan pendekar Bugis, tolong bagi alasan dan dalil kenapa BN tidak boleh menang majoriti dua pertiga di Parlimen pada Pru14 ini?? 

Isnin, 2 April 2018

Imej Bugis Sudah Tercemar...

Tidak pernah ada Perdana Menteri Malaysia sejak Tunku Abdul Rahman, Tun Razak, Hussein Onn, Dr Mahathir, Abdullah Badawi sehingga Najib Razak - seorang PM bercakap bodoh seperti PM sekarang yang mengaku dirinya "Pendekar Bugis".

Dahulu dia mengakui dia adalah pahlawan Bugis. Sehari dua ini semakin dekat Pru14, dia sebut pula dia sebagai pendekar!

Adoi lah... tak payah sebutlah pahlawan atau pendekar Bugis.  Semua itu tidak memberi kesan apa-apa pada negara dan rakyat.


Yang perlu adalah usaha dan tindakannya membela nasib rakyat dan paling utama memulihkan imej negara dan maruahnya sebagai pemimpin.

Tak guna sebagai pendekar sekiranya tidak berani bertindak terhadap Jho Low yang telah merosakkan nama negara kerana skandal 1MDB. Bukan sahaja negara malah nama Umno turut terpalit.

Cakap-cakap bodohnya terlalu banyak sekiranya hendak   disenaraikan. Rasanya malas nak sebut satu persatu.

Salah satunya yang terbaru adalah janjinya pada para pesawah seluruh negara sekiranya mereka mengundi BN pada Pru14 ini dan BN berjaya mempertahankan Putrajaya - malam itu juga dia mahu menaikkan bantuan khas para pesawah!

Nampak sangat dia dah tersepit dan mengharapkan undi daripada para pesawah.  Kenapa mahu tunggu selepas BN diistiharkan menang ?

Betullah seperti tuduhan Dr Mahathir, dia ini suka menaburkan wang untuk mendapat sokongan - Cash Is King.

Memang betul juga seperti kenyataan Tan Sri Rafidah Aziz, pemimpin yang mengaku pendekar Bugis ini telah mencemar nama baik seluruh keturunan Bugis.

Isu derma 2.6 billion, 1MDB, dan ketelusan pengurusan dalam Felda, MARA dan Tabung Haji telah meletakkan kerajaan dibawah paras defisit.

Lagi pula gelaran pendekar Bugis itu kelihatan seperti kebudak-budakan dan bodoh kerana pendekar itu tidak sanggup bersemuka dan berdebat dengan pemimpin tua berusia 93 tahun.

Semakin banyak dia bercakap semakin nampak kurang cerdiknya.


Khamis, 29 Mac 2018

Dr Mahathir Cabar Najib Dan Hadi Berdebat

Dr Mahathir telah mencabar Najib Razak dan Hadi Awang berdebat dengannya.

Ini ekoran tindakan parti Malaun menganjurkan forum debat antara Dr Mahathir dengan Profesor Kangkung dan beberapa orang yang sewaktu dengannya di markas parti Malaun.

Cabaran balas Dr Mahathir itu adalah munasabah kerana dia adalah ketua parti.  Najib dan Hadi juga adalah ketua parti. Mereka bertiga adalah setaraf disegi kedudukan dalam parti masing-masing.

Justeru itu mereka bertiga adalah layak dan sesuai untuk menyertai forum debat.

Namun para budak parti malaun berhingus mahu anjurkan forum debat seorang Negarawan dengan seorang Prof Kangkung yang bahasa Inggerisnya pun tunggang langgang.

Anjuran forum itu tidak munasabah langsung.  Ia juga tidak adil disudut keadilan kerana ibarat menemukan seorang Phd dengan pemegang Diploma sebagai regu lawan.







Beginilah tuan-tuan tidak payah buang masa dan perhabiskan beras sahaja, terima lah cabaran Dr Mahathir itu untuk berdebat dengan Najib dan Hadi sekali.

Pilih lah tajuk apa pun. Tajuk 1MDB lagi bagus.  Atau bertajuk,  "Siapakah Pencuri, penyamun, penyangak, perompak wang negara ? ".

Najib dan Hadi ada teloq kah hendak berdebat dengan orang tua nyanyuk itu? Hehe...

Jangan jadi macam forum "Nothing To Hide", depa lari hilang entah ke mana. Kesian kat orang tua itu dok tunggu regu lawan tak muncul-muncul kononnya takutkan keselamatan.


Rabu, 28 Mac 2018

Najib Letak Jawatan Jika Gagal Menang Dua Pertiga

Ada tiga isu utama telah berpihak pada Umno dan BN menjelang Pru14.

Pertama - Usul persempadanan semula kawasan pilihanraya telah pun diluluskan di Parlimen.

Kedua - RUU Anti Berita Tidak Benar dikuatkuasakan.

Ketiga - Parti PPBM (Bersatu) tidak akan diluluskan pendaftarannya oleh ROS.

Ketiga isu tersebut telah memberi kelebihan pada kerajaan dalam mengharungi Pru14. Namun ia tidak memberi sebarang laba pada Pakatan Harapan. Malah lebih mengekang mereka dalam misi memenangi Pru14 ini dan menawan Putrajaya.

Ketiga isu tersebut tidak perlu diulas panjang kerana telah mendapat liputan meluas dalam media sosial mengenainya.

Dengan perkembangan itu maka harapan kerajaan Najib Razak memenangi Pru14 ini dengan selesa adalah besar.

Umum mengetahui Najib amat gerun dengan pengaruh Dr Mahathir menjelang Pru14  ini. Setidaknya kali ini kemaraan pemimpin tua 93 tahun itu dapat dipatahkan.

Walaupun dah tua tetapi Dr Mahathir telah mencatat sejarah memenangi Pru sebanyak lima kali dengan majoriti dua pertiga sepanjang menjadi Perdana Menteri ke 4.

Sedangkan Najib mencatat sejarah hilang majoriti dua pertiga dalam Pru13, 2013. Tambah lagi beberapa buah negeri jatuh ke tangan pembangkang. Semua ini tidak berlaku pada era pemimpin tua itu.

Jadi dalam keadaan Najib mempunyai kelebihan maka amatlah memalukan sekiranya dia gagal memenangi Pru14 ini dengan majoriti besar.

Sekurang-kurangnya Najib perlu menyamai rekod pemimpin yang dah tua itu. Najib belum pernah lagi mencapai kejayaan majoriti dua pertiga. Tetapi pemimpin yang dicemuh tua itu sudah lima kali berjaya. Malu lah!


Sekiranya Najib dalam serba berkuasa dan mempunyai kelebihan gagal menyamai rekod pemimpin tua itu, maka dia tiada pilihan melainkan meletakkan jawatan dan berundur dari parti dan kerajaan.

Itu sahaja langkah yang wajar diambil Najib sekiranya dia gagal dalam memastikan maruahnya sebagai pemimpin tidak terus tercemar.

Kerana imej dan maruah Najib sebagai PM telah pun terjejas teruk di luar negara.


Ahad, 25 Mac 2018

Dr Mahathir 93 Tahun Lebih Hebat Drp Najib 64 Tahun Sebagai PM

Umno mencemuh dan mempertikai keupayaan Dr Mahathir, 93 tahun untuk menjadi Perdana Menteri buat kali kedua.

Memanglah pada usia 93 tahun adalah terlalu tua untuk memimpin negara. Semua negara di dunia memerlukan seorang pemimpin yang muda lagi berkaliber.

Namun kes Dr Mahathir dalam konteks politik di Malaysia adalah berbeza. Malah ia tidak boleh disamakan dengan suasana negara-negara lain di dunia.

Di Malaysia rakyat sudah tidak ada pilihan kerana para pemimpin yang ada tidak mempunyai kualiti dan ciri-ciri yang ada pada Dr Mahathir.

Semua umum tahu apa kelebihan dan keistimewaan Dr Mahathir sebagai pemimpin.


Walaupun sudah berusia 93 beliau masih mempunyai idea dan pemikiran yang tajam.  Mampu berdepan dan bersemuka dengan sesiapa sahaja dalam apa sahaja forum, sidang akhbar, wawancara dan sebagainya.

Beliau mampu menjawab dan berhujah termasuklah dari media asing. Beliau tidak perlu melihat nota atau dibantu sesiapa dalam berhujah dan menjawab pelbagai soalan daripada sesiapa sahaja.  Semua isu dan masalah ada di dalam kepalanya.  Dia memahami dengan mendalam sesuatu isu dan mampu menghuraikannya secara yang mudah difahami semua orang.

Bahasanya mudah difahami semua lapisan masyarakat.  Bagaimana dia bercakap begitu jugalah bila dia menulis begitu mudah difahami serta tajam maksudnya.

Begitu juga dalam urusan pentadbiran.  Beliau seorang pentadbir yang cekap dan berkesan.  Tempoh 22 tahun sebagai Perdana Menteri membuktikan segalanya.

Sebagai Perdana Menteri, seseorang itu perlu memahami ekonomi dan kewangan. Kebolehan dan pengetahuan Dr Mahathir dalam kedua bidang tersebut tidak boleh dipertikaikan.

Kemampuannya menghadapi dan mengatasi krisis kewangan negara pada 1998 dari terjerumus ke tangan IMF diakui semua pemimpin dunia.

Sekiranya kita ingin senaraikan kebolehan dan kelebihan Dr Mahathir sebagai pemimpin memang panjang.

Namun hakikatnya ciri-ciri dan kelebihan itu tidak terdapat pada para pemimpin Umno kini.


PM Najib Razak, misalnya, walaupun masih berusia 64 tahun, jauh lebih muda tidak mempunyai dan menyamai standard yang ada pada Dr Mahathir.

Yang paling jelas,  Najib bukan pemimpin yang mampu bersemuka dengan media, forum diskusi, wawancara dan sebagainya.  Jauh sekali berdepan dengan pihak opposisi. Najib tidak berkemampuan dan tidak berkebolehan.

Najib hanya mampu berdepan dengan para media tempatan yang dipilihnya.  Najib adalah satu-satunya PM yang tidak ada sidang akhbar terbuka!!. Malah dalam sidang Parlimen sekali pun dia sering mengelak dari di soal pihak pembangkang.

Kenapa begitu sekali low class? Malulah pada pemimpin tua yang berusia 93 tahun  itu.

Tetapi Najib memperleceh usia Dr Mahathir sebagai tidak sesuai menjadi pemimpin negara.

Soalnya bukan pada usia seseorang menjadi ukuran untuk menjadi pemimpin.  Namun yang menjadi ukuran adalah kualiti, kebolehan dan kemampuan seseorang itu.

Dr Mahathir mempunyai syarat-syarat itu yang tidak ada pada Najib.

Soal usia 93 tahun tidak penting. Lagi pun Dr Mahathir hanya menjadi Perdana Menteri sementara selepas Pakatan Harapan menawan Putrajaya bagi membetulkan segala kerosakkan yang berlaku pada negara dibawah Najib Razak.

Selepas 2 tahun Dr Mahathir menjadi PM dan membetulkan segala kepincangan, beliau akan berundur dan menyerahkan kepada calon lain yang lebih muda bagi meneruskan kepimpinan negara.

Kerana hanya Dr Mahathir tokoh yang mampu melakukan perjuangan ini. Jadi soal usia tua tidak relevan lagi dalam konteks masalah yang dihadapi negara kini.

Ahad, 4 Mac 2018

Nasib Orang Melayu....

Ini adalah petikan catatan blog Syed Akbar Ali.
Catatannya ringkas dan pendek tetapi memberi
gambaran sebenar secara keseluruhan kedudukan
orang-orang melayu kini.



Sunday, March 4, 2018

NASIB MELAYU TERENGGANU : IMAM, BILAL, GURU TAKMIR, GURU KAFA, JURUMANDI MAYAT SEMUA MASUK GOLONGAN PENGEMIS LOW INCOME NATION.


Syabas diucapkan kepada  Kep$#&  Bu%@# yang telah berjaya mengemiskan  TUJUH JUTA umat Malaysia (yang paling ramai sekali orang Melayu) menjadi penerima BR1M ataupun sedekah untuk golongan miskin.   


TUJUH JUTA umat Malaysia sudah pun termasuk LOW INCOME NATION sekarang, terima kasih kepada kebodohan dan kebangangan pimpinan Kep$#&  Bu%@#


Yang terkini pula Kep$#&  Bu%@#  telah menghulurkan sedekah bantuan pengemis di negeri Terengganu, yang sebenarnya adalah negeri yang kaya dengan hasil minyak dan gas. 

Bayaran sedekah 'sekali sahaja' atau ONE OFF sebanyak RM1000 diberi kepada imam, bilal, guru takmir, guru kafa dan jurumandi mayat di negeri Terengganu. 


Sila lihat surat tawaran bantuan sedekah tersebut :






Seterusnya dalam video ini kita boleh melihat beribu orang imam, bilal dan siak termiskin di Terengganu berasak-asak, berhimpit-himpit, bertolak-tolak, berebut-rebut  untuk meminta  wang sedekah seribu Ringgit.





Inilah nasib orang Melayu di Tanah Air mereka sendiri pada masa ini.  


22 tahun di bawah pemerintahan Tun Dr Mahathir Mohamed orang Melayu sudah mula maju dan bergerak he hadapan. Bukan saja di dalam Tanah Air sendiri tetapi orang Melayu telah meneroka dan merantau ke seluruh dunia.  Tidak perlu membayar BR1M atau memberi sedekah kepada imam dan bilal.  Itu pada zaman Tun Dr Mahathir.


Sekarang dibawah pimpinan pemimpin yang dhaif, terencat IQ dan pemalas orang Melayu telah kembali menjadi lemah dan serba tidak berkebolehan.  Melayu tidak lagi boleh merantau keluar negara kerana tidak faham berbahasa pun.


Di Terengganu pula, beribu orang dewasa berjawatan imam dan bilal terpaksa berasak-asak, berhimpit-himpit, bertolak-tolak, berebut-rebut untuk meminta bayaran sedekah seribu Ringgit. 


Inilah nasib Melayu sekali lagi.  Melayu Terengganu pun telah kembali kepada kedudukan asal mereka - berdiri di penghujung belakang  barisan pengemis. 



Sabtu, 3 Mac 2018

Definition Of Stupid

Knowing The Truth
Seeing The Truth
But Still Believing The Lies ...!!!



Jumaat, 2 Mac 2018

Antara Jho Low dan Robert Kuok

Menteri Nazri Aziz dilaporkan bertikam lidah dengan para menteri MCA dan Gerakan dalam mesyuarat kabinet.

Isunya berpunca dari serangan Nazri terhadap jutawan Robert Kuok yang dilaporkan memberi sumbangan dana pada DAP.

Nazri juga mencabar jutawan itu yang berusia 94 tahun bertanding dalam Pru14 ini. Dan menggelarnya sebagai pondan!

Robert Kuok menafikan dia memberi dana pada DAP dan menyatakan berita itu adalah palsu.


Berita itu adalah sumber dan dipetik daripada Raja Petra Kamaruddin.  Seorang blogger yang muflis dan bertaraf pelarian menetap di London.

Umum mengetahui RPK adalah blogger pre paid dan post paid yang tulisannya menjadi rujukan Utusan, Berita Harian dan TV tiga suku.

Yang peliknya Nazri dan para menteri Umno begitu lantang mengkritik jutawan Kuok yang terkenal sebagai ahli perniagaan yang berjaya serta mempunyai rekod bersih dalam kerjayanya. Kuok adalah ahli perniagaan tulen.  Dia bukan pencuri, penyamun dan penyangak seperti seorang lagi yang kini menjadi pelarian entah ke mana.

Pencuri, penyamun dan penyangak itu adalah Jho Low yang dituduh DOJ Amerika menyamun berbillion wang 1MDB untuk berjoli dan membeli barang-barang mewah bagi kepentingan dirinya. Dan Jho Low adalah kenalan pada keluarga MO1.

Al Syeh Jho Low Al Penyamun...

Siapa itu MO1 ? Ketua Strategik BN, Abdul Rahman Dahlan mengesahkan MO1 adalah Najib Razak.  Ini bukan saya cakap.  Tapi Rahman Dahlan yang cakap.

Nazri dan para pemimpin Umno begitu berani menghentam Robert Kuok hanya bersumberkan berita seorang muflis.

Berita Jho Low menyamun bersumberkan seluruh media dunia antarabangsa.

Namun Nazri dan Umno tidak ada batu pe--r dan tidak berani menyentuh Jho Low.

Umno kasihkan Jho Low lebih daripada Robert Kuok.  Umno lebih kasihkan penyamun.
Huh..!!


Selasa, 27 Februari 2018

Tun Mahathir's English


PRU14 Ogos Ini ??

Perdana Menteri Najib Razak kemungkinan besar membuat keputusan mengadakan Pru14 pada Ogos ini.

Ini bererti dia mahu mandat parlimen pada Pru13 lalu terbubar dengan sendirinya.

Umumnya ramalan Pru14 akan diadakan pada April dan awal Mei sebelum bulan puasa.

Tetapi melihat pada suasana politik dan beberapa isu utama seperti Felda, persempadanan semula kawasan pilihanraya belum muktamad dan lain-lain isu - Pru14 tidak berlaku pada April dan awal Mei ini.

Apalah bezanya jarak antara April hingga Ogos ia tidaklah terlalu jauh.

Mandat kerajaan BN akan tamat pada Jun ini dan secara otomatisnya Pru14 mesti diadakan bulan Ogos.


Saya kira PM akan tunggu sehingga Ogos. Umno dan BN juga perlu banyak lagi membuat kerja sebelum turun ke medan tempur yang dianggap sebagai ibu segala pilihanraya.

Tempoh jarak April -Mei dan Ogos hanya 2, 3 bulan sahaja. Ia tidak akan memberi sebarang impak besar terutama pada Umno.

Soal pendapat mengatakan ia tidak mungkin diadakan pada Ogos kerana Anwar Ibrahim akan dibebaskan dari penjara Sg. Buloh pada Jun ini. Dan ini sesuatu yang mahu dielakkan oleh Umno. Kerana Umno tidak mahu melihat Anwar berkempen membantu Pakatan Harapan.

Namun Umno sebagai kerajaan berkuasa boleh sahaja dengan alasan apa pun bagi melanjutkan tempoh pembebasan Anwar sehingga selepas Ogos.

Tarikh bebasnya Anwar Ibrahim bukan muktamat ! Apa sahaja boleh berlaku.