Khamis, 12 Oktober 2017

Kassim Ahmad

Kassim Ahmad telah pun meninggal dunia dalam usia 84 tahun.

Seorang tokoh pemikir, ahli akademik,  intelektual, penyair dan pengarang yang disegani.

Allahyarham dikenali umum sebagai tokoh anti hadis melalui bukunya yang diharamkan - Hadis Satu Penilaian Semula.

Saya baca buku tersebut bagi memahami apa isi kandungan buku itu dan pemikirannya.

Saya bukan pentaksub Kassim Ahmad dan pengikutnya.  Tetapi mengkagumi keberaniannya dalam mempertahankan apa yang diyakininya secara rasional dan ilmiah. Hujah balas dengan hujah.

Saya tidak mengenali dirinya apa lagi pernah bertemu. Namun saya mengikuti perkembangan dan hasil karya buku-bukunya.

Dan paling saya tidak akan lupa dan kekal dalam kenangan adalah suratnya yang terbit dalam akhbar Berita Harian, 1985, menegur pandangan dalam satu rencana saya yang menyentuh peribadinya.

Ahad, 8 Oktober 2017

Ulasan Sukan

Saya sudah lama tidak membaca dan membeli akhbar Utusan dan Mingguan Malaysia. Satu ketika dahulu setiap Ahad,  Mingguan mempunyai nashkah Pancaindera sebagai sisipan di dalamnya. Tidak pasti adakah nashkah Pancaindera itu masih kekal.

Dahulunya dalam setiap keluaran hari Ahad selain halaman hiburan ia diisi ruangan Sukan.

Saya perhatikan setiap minggu ruangan sukan itu diisi dan ditulis oleh pengarang sukan akhbar itu sendiri atau para wartawan Utusan. Saya kira tiada penulis luar yang menyumbang rencana sukan dalam halaman tersebut.

Jadi saya mencuba dan memberanikan diri menghantar beberapa rencana sukan kepada pengarang sukan waktu itu - tahun 1985.

Saya menulis dan mengulas tentang sukan kerana ia adalah mudah disamping saya pula meminati sukan bolasepak.

Akhirnya saya gembira kerana dua ulasan tentang isu bolasepak disiarkan.

Sabtu, 7 Oktober 2017

Sweet Yellow Cafe

Semasa berkunjung ke Patani,  Selatan Thailand beberapa minggu lalu saya singgah minum petang di sebuah cafe yang begitu cantik dan selesa.

Sweet Yellow Cafe yang terletak dipinggir jalan dalam jarak sekitar 1.5 km dari bandar Patani.  Menunya berasaskan makanan ala barat.

Ruang makan berhawa dingin. Pelanggan juga mempunyai pilihan untuk menikmati udara di luar yang dihiasi pokok-pokok yang meredupkan suasana. WiFi percuma disediakan.

Cafe ini dimiliki orang muslim yang mempunyai pengalaman bekerja di England.  Mungkin pengalaman itu menjadikan cafe ini kelihatan ala-ala Inggeris.

Saya sempat menikmati kopi panas dan dua keping sandwich.










Khamis, 5 Oktober 2017

Menulis Tanpa " By Line "

SETIAP penulis muda atau penulis yang baru belajar menulis akan merasai kepuasan bila hasil penulisannya itu diterbitkan pihak akhbar atau majalah.

Biar pun kadangkala hasil penulisannya yang diterbitkan itu tidak mendapat bayaran namun berasa puas apabila namanya terpampang disamping hasil karyanya.

Dengan nama tercetak dalam akhbar dan majalah yang disebut sebagai " By line" akan dianggap satu kejayaan dan kepuasan bagi seseorang penulis.

Ada juga kadang-kadang berlaku sesebuah hasil penulisan yang diterbitkan itu tidak disertakan nama penulisnya.  Ertinya, hasil penulisan itu diterbitkan tanpa nama si penulisnya.

Tidak pasti kes seperti ini berlaku dengan sengaja atau pihak pengarang tidak menyiarkan nama si penulis di atas sebab-sebab tertentu.

Saya sendiri ada mengalami pengalaman seperti ini.  Antara rencana-rencana yang saya kirim pada pihak akhbar ada dua atau tiga rencana yang diterbitkan itu tidak memaparkan atau memberikan "by line" nama saya sebagai penulisnya.

Sebagai penulis yang baru belajar mengirim rencana pada pihak akhbar sudah tentu berasa kecewa bila melihat hasil penulisan diterbitkan tanpa disertakan nama.

Bila ia berlaku pada diri saya,  saya sungguh kecewa.  Marah pun ada. Hehehe...

Namun perasaan itu tidak berpanjangan kerana saya melihat dari sudut positif. Saya kira pada ketika itu bila hasil penulisan berjaya diterbitkan maka ia adalah satu kejayaan dan pengiktirafan. Justeru itu saya gandakan lagi usaha saya agar terus menulis tanpa rasa bosan dan jemu.

Dibawah ini adalah keratan akhbar rencana saya yang diterbitkan tanpa "by line" itu.


Anugerah Kartunis

SATU rencana telah diterbitkan dalam Berita Harian pada 13 Jun 1985, ruangan Sastera dan Budaya.

Dalam rencana itu saya membangkitkan betapa di negara kita mempunyai berbagai anugerah. Anugerah Sastera, Wartawan, Cerpenis dan lain-lain lagi. Namun tiada pula anugerah pada para kartunis. Sedangkan kita mempunyai ramai kartunis yang hebat dan berbakat besar.

Saya kira itu adalah sumbangan kecil dan sokongan saya terhadap para kartunis tempatan yang tidak kurang hebatnya berbanding para kartunis antarabangsa.

Thursday Lite

Rabu, 4 Oktober 2017

Bertemu Raja Nazrin Shah Di Kinokuniya

KEDAI buku adalah antara tempat paling pasti saya kunjungi bila ke sesebuah destinasi atau negeri.  Tidak berkunjung ke kedai buku ibarat seperti tidak lengkap rasanya perasaan dalam diri.

Saya boleh habiskan masa berjam-jam tanpa rasa bosan dan jemu bila berada di dalam kedai buku.  Apa lagi dalam toko buku yang serba besar dan lengkap serta selesa.

Sekiranya saya berkunjung ke Kuala Lumpur,  maka banyak pilihannya.  Kerana di ibu kota begitu banyak kedai-kedai buku yang besar dan menarik.

Tetapi yang paling saya suka dan sering berkunjung adalah di Kinokuniya, KLCC.  Setiap kali ke KL,  saya pasti tidak ketinggalan ke Kinokuniya.

Walaupun harga buku-buku di situ agak tinggi namun saya pastikan hanya memilih buku yang berkualiti isi kandungannya dan menepati selera di hati.

Dalam beberapa kali ke sana saya sungguh bernasib baik kerana pada satu ketika pada Januari 2016, saya terserempak dengan Yang Mulia Sultan Perak,  Raja Nazrin Shah. Ketika itu baginda sedang membelek-belek dan memilih buku yang terletak di rak buku.

Saya dapat lihat seorang Pegawai peribadinya sedang membawa sebuah bakul yang berisi beberapa buah buku berjalan dibelakang baginda. Sedang Raja Nazrin kelihatan memilih buku dan meletakkannya di dalam bakul tersebut.

Lantas saya memberanikan diri memberi salam padanya serta memperkenalkan diri. Baginda begitu merendah diri menjawab dan kami berjabat tangan.  Kami berbual ringkas.  Lalu saya mohon izin untuk berselfie ! Baginda tanpa melengah-lengah memanggil Pegawainya itu mendapatkan handfon ditangan saya.

Selepas bergambar saya berjabat tangan dan mengucapkan berbanyak terima kasih.  Baginda membalas dengan senyuman. Saya terus melangkah undur dan beredar.

Kemudian dari jauh saya dapat lihat seorang dalam usia 60an sedang berbual dengan Baginda.  Selepas itu dia juga turut berselfie !


Jumaat, 29 September 2017

Akhbar Politik Mingguan

Mingguan Tanahair.

Ini adalah salah satu tulisan yang diterbitkan di mana mulanya saya belajar dan mencuba menulis isu politik tanahair.  Dan saya rasa cukup berterima kasih pada Mingguan Tanahair yang telah memberi peluang dan ruang pada saya mencuba bakat.

Mingguan Tanahair adalah antara akhbar mingguan politik tempatan yang popular selain akhbar Watan.

Namun ia tidak bertahan lama dipasaran. Keratan akhbar ini adalah pada tahun 1986.

WASPADA

Akhbar Waspada

Ini adalah keratan akhbar harian Waspada yang menerbitkan tulisan saya yang pertama sejak berminat menceburi bidang penulisan sejak awal 1981.

Harian Waspada adalah akhbar harian utama di Medan, Sumatera Utara pada waktu itu.