Sabtu, 11 Oktober 2014

Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan

ADA pandangan menyarankan agar Perdana Menteri tidak memegang jawatan Menteri Kewangan. Jawatan menteri kewangan seharusnya diberikan kepada calon lain. Perdana Menteri perlu menumpukan tugas sepenuhnya dan menyerahkan pada tokoh lain memikul soal ekonomi dan kewangan negara.

Sejak tahun 1976 lagi jawatan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan dipegang oleh dua tokoh berlainan. Tidak berlaku Perdana Menteri merangkap sebagai Menteri Kewangan - dua jawatan sekali gus.

Tengku Razaleigh Hamzah menjadi Menteri Kewangan dari tahun 1976 hingga 1984.

Tun Daim Zainuddin - 1985 - 1990

Datuk Seri Anwar Ibrahim - 1991 - 1998

Apabila Anwar dipecat daripada kerajaan pada 1998, di sini bermula lah titik permulaan jawatan Menteri Kewangan dipangku oleh Perdana Menteri. Dalam kes Anwar tersebut kemungkinan Perdana Menteri ketika itu Dr Mahathir Mohamad merasakan tidak ada calon yang sesuai lalu beliau sendiri mengambil alih jawatan tersebut.

Namun Dr Mahathir hanya memegang jawatan tersebut hanya setahun dari 1998 hingga 1999 selepas itu melantik semula Tun Daim sebagai penggantinya dari 1991 hingga 2001.

Dan bila Tun Daim berundur dari kerajaan pada 2001, Dr Mahathir mengambil alih semula jawatan tersebut sehinggalah 2003.

Pada 2003 bila Dr Mahathir bersara dan berundur sebagai Perdana Menteri, penggantinya Tun Abdullah Ahmad Badawi meneruskan amalan tersebut dengan menjadi Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan - walau pun beliau tidak mempunyai latar belakang sebagai tokoh kewangan dan ekonomi.

Tun Abdullah meletakkan jawatan sebagai Perdana Menteri pada 2008. Selepas itu bila Najib mengambil alih beliau meneruskan apa yang diamalkan Dr Mahathir dan Tun Abdullah.

Apa kelebihan dan kelemahannya bila Perdana Menteri merangkap sebagai Menteri Kewangan ? Atau sudah sampai masa kita kembalikan amalan sejak 38 tahun dahulu di mana Perdana Menteri dan Menteri Kewangan adalah dari dua tokoh yang berbeza ?


Khamis, 9 Oktober 2014

Kes Rayuan Anwar Ibrahim

PADA 28 dan 29 Oktober ini Mahkamah Persekutuan akan bersidang mendengar rayuan Datuk Seri Anwar Ibrahim bersabit hukuman penjara lima tahun oleh Mahkamah Rayuan di atas kesalahannya meliwat Saiful Bukhari Azlan pada 26 Jun 2008.

Ini adalah peringkat proses terakhir mengenai nasib masa depan Anwar. Apakah ia akan bebas dari hukuman atau sekali lagi bakal menghuni di penjara buat kali kedua ?

Sekiranya Anwar dibebaskan dari pertuduhan tersebut maka imej dan karier politiknya akan kembali pulih serta mencerahkan peluangnya memenuhi impian menjadi calon Perdana Menteri ke 7. Tetapi jika didapati bersalah dan dipenjarakan segala impian dan karier politiknya akan musnah dan lebur.

Anwar telah pun memulakan langkah preemtif dibeberapa negara luar terutamanya Australia untuk mendapat sokongan bersabit kesnya yang dianggap tidak mendapat pengadilan yang sewajarnya di negara ini. Jelas Anwar telah mengambil langkah-langkah politik bagi membela dirinya.

Sedangkan pada perbicaraan yang lalu di mahkamah rayuan, Anwar kelihatan tidak bersungguh-sungguh membela dan membersihkan dirinya dari tuduhan tersebut. Banyak persoalan tidak dijawab dan disanggah oleh barisan peguamnya mengenai fakta-fakta yang dibangkitkan pihak pendakwa.

                  - Anwar tidak membantah Saiful ada menghantar sampul kepadanya ditempat kejadian.
                  - Anwar tidak ada bukti yang dia tidak berada ditempat kejadian berlaku seperti yang
                   dituduh.
                  - Dia enggan disoal balas oleh pendakwa.
                  - Dia gagal memanggil 14 orang saksi alibi termasuk isterinya, Datuk Seri Dr Wan
                     Azizah.

Pada hal diperingkat permulaan kes tersebut Anwar telah menyatakan dia mempunyai 14 saksi termasuk isterinya bagi membuktikan di mana dia berada sewaktu kejadian itu berlaku. Tetapi bila kes itu berlangsung dia membatalkan hasratnya memanggil saksi-saksi tersebut termasuk isterinya.

Ini kemungkinan berlaku setelah pihak pendakwa mendedahkan bukti video dan CCTV menunjukkan Anwar berada ditempat kejadian berlaku.

Dan satu lagi dia enggan di soal balas oleh pendakwa. Dia hanya membaca kenyataan yang telah disediakan.

Secara keseluruhannya cara pembelaannya di mahkamah tidak menyakinkan. Dia tidak cuba menjelaskan secara terperinci dan jelas bahawa dia difitnah dan menjadi mangsa konspirasi pihak tertentu yang mahu menjatuhkannya.

Akhirnya, strategi pembelaannya di mahkamah adalah lemah sekali, tidak menyakinkan malah tidak menafikan dan membantah fakta-fakta yang dibangkitkan pihak pendakwa. Sepatutnya Anwar mengambil kesempatan di mahkamah untuk membersihkan dirinya dengan memberi kenyataan dan bersedia untuk di soal balas sebagai bukti dia tidak bersalah.

Apa strategi barisan peguambelanya pada 28 dan 29 Oktober ini ? Sekiranya mereka mengambil strategi yang sama ketika di mahkamah rayuan dahulu mereka akan menghadapi masalah besar. Sebaliknya mereka perlu menjawab banyak persoalan yang dibangkitkan dan lebih terbuka dan tidak rigid dalam mengemukakan pembelaan.
               
                 







Rabu, 1 Oktober 2014

Mansor Ahmad Saman Kolumnis Era 80an Yang Popular

MANSOR Ahmad Saman atau nama penanya T.S.Lanang adalah seorang penulis dan kolumnis popular dan mempunyai ramai peminat dalam era akhir 70 an dan awal 80 an. Namanya yang sebenar ialah Mansor bin Ahmad. Tidak pasti dari mana dan apa kaitan nama Saman di hujungnya itu.

Mansor bukan sahaja seorang penulis kolum yang prolifik tetapi juga seorang cerpenis, penyair dan penulis skrip drama radio. Mansor pernah memenangi Hadiah Sastera 1976 hasil karya puisinya.
Mansor Ahmad Saman

Istimewanya Mansor ialah dia mampu menulis dalam Bahasa Inggeris dan Melayu dengan sempurna. Dia pernah berkhidmat di akhbar New Straits Times sebagai wartawan. Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Komunikasi, Universiti Sains Malaysia (USM) Pulau Pinang. Kemudian berjaya melanjutkan pengajiannya diperingkat M.A. (Komunikasi) di Universiti Minnesota, Amerika.

Setelah tamat pengajiannya dia berkhidmat sebagai pensyarah komunikasi di USM, Pulau Pinang. Beliau pernah memegang jawatan sebagai Timbalan Dekan, Kajian Ilmu Kemanusiaan di universiti tersebut.

Sebagai kolumnis tulisan Mansor sering tersiar dalam akhbar mingguan The Sunday Mail, dalam kolum T.S.Lanang Corner. Dalam mingguan Utusan Zaman, tulisan Mansor muncul dengan Geletek Dari Tanjung. Dalam akhbar tabloid Bintang Timur, Mansor menulis kolum tetap Tanjung Oh Tanjung.
Gambar Mansor semasa tahun 1970an

Senarai tersebut tidak setakat itu sahaja malah Mansor menjadi kolumnis tetap majalah Dewan Masyarakat, Widya dan lain-lain lagi. Semua hasil penulisannya itu diberikan "by line" atas nama penanya T.S.Lanang.

Pada tahun 1981 majalah Dewan Masyarakat ketika dibawah Ketua Pengarangnya, Datuk Noor Azam telah memilih Mansor sebagai salah seorang penulis kolum terbaik majalah tersebut. Pemilihan tersebut dibuat berdasarkan kelancaran penggunaan bahasa dalam setiap penulisannya dan idea-ideanya yang segar dan menarik perhatian ramai pembaca.

Mansor juga berjaya menghasilkan banyak buku-buku berkenaan dengan komunikasi. Beliau juga melakukan terjemahan ke dalam bahasa Inggeris. Antaranya; "Midnight Notes" dan "Mekong River" dari hasil karya puisi-puisi Latiff Mohidin.

Dua buah buku Mansor yang paling popular adalah buku bertajuk "So You Want To Be A Journalist ?" dan "Surat T.S.Lanang Kepada Baha Zain".

Buku "So You Want To Be A Journalist ?" pada asalnya adalah buku yang diterbitkan sendiri oleh Mansor berdasarkan nota-nota kuliah yang diajarnya dibilik kuliah. Tetapi beberapa tahun kemudian ia diterbitkan semula dengan kualiti yang lebih baik oleh Pustaka Cipta.

Manakala buku "Surat T.S.Lanang Kepada Baha Zain" terbitan Media Intelek, adalah sebuah buku yang pada asalnya adalah surat panjang yang ditulis Mansor setebal 112 halaman yang ditaip langkau sebaris dari Amerika kepada sahabatnya Baha Zain di tanahair. Penerbit buku tersebut menganggap surat tersebut merupakan surat terpanjang di dunia. Justeru menarik minatnya untuk diterbitkan bagi tatapan umum.

Begitulah Mansor seorang penulis yang prolifik dan istimewa pada zamannya iaitu pada era akhir 70an dan awal 80an. Kejayaan seorang penulis disukat pada hasil karyanya. Dan Mansor begitu banyak menghasilkan penulisannya.

Tetapi nama Mansor Ahmad Saman atau T.S.Lanang tidak muncul lagi di kolum-kolum akhbar dan majalah sekarang. Ia juga tidak kelihatan di media sosial seperti blog dan sebagainya. Seolah-olah nama Mansor atau Lanang telah hilang dan lenyap begitu sahaja. Kenapa ya ?

Inilah persoalan misteri yang ingin diketahui oleh mereka yang pernah mengikuti dan menikmati hasil penulisannya sebelum ini. Amatlah sayang bagi seorang yang begitu berbakat besar dan istimewa dalam menghasilkan penulisannya baik dari segi idea dan gayanya yang menarik dan unik untuk tidak menulis lagi.

Barangkali, andainya Mansor membaca catatan ini harap-harap ia mampu membakar dan menaikkan kembali "syeh" nya untuk menulis semula. Hi..hi..hi...