Rabu, 28 Januari 2015

Anwar Ibrahim bertindak preemtif menjelang 10 Februari

MAHKAMAH Persekutuan akan membuat keputusan kes rayuan liwat II melibatkan Datuk Seri Anwar Ibrahim pada 10 Februari ini. Keputusan ini penting kerana ia akan menentukan masa depan dan arah tuju Anwar dalam kancah politik.

Anwar telah pun memberi reaksi pantas dengan menaruh keyakinan dia akan dibebaskan dan didapati tidak bersalah. Ini adalah salah satu taktik Anwar - preemtif dalam isu-isu berkaitan kepentingan dirinya.

Semasa PRU13 dahulu selepas sahaja waktu pengundian ditutup sebelah petang iaitu selang satu jam dia terus mengistiharkan bahawa Pakatan Rakyat (PR) telah menang dan akan menguasai Putrajaya. Dia mengambil langah preemtif sebagai satu cara mempengaruhi para penyokongnya dan seluruh pengundi dalam negara.

Tetapi akhirnya langkah preemtifnya itu masuk angin keluar asap. Kali ini dalam kesnya dia preemtif lagi bagi memberi keyakinan pada para penyokongnya bahawa dia tidak bersalah.

Apakah dia dah tahu keputusan 10 Februari nanti ?  Barangkali, ahli Nujum Pak Belalang pun tidak dapat meramalkan dengan tepat apa yang berada dalam fikiran lima orang para hakim yang arif lagi bijaksana.

Cuma tentu ada dua senario yang bakal terjadi pada 10 Februari nanti. Pertama; jika Anwar dibebaskan dan tidak bersalah - para penyokongnya akan berarak tepi jalan dan dipenuhi dengan pidato sebagai satu kemenangan dan pembebasan. Dan juga ia memberi petunjuk bahawa mahkamah di negara ini benar-benar bebas dan adil serta tidak dipengaruhi sebarang pengaruh politik ?

Kedua; jika Anwar didapati bersalah dan dihukum penjara, maka kita boleh lihat para pemimpin PKR seperti Azmin Ali, Tian Chua, Cikgu Bard dan rakan-rakannya yang lain akan berguling-guling dan tidur di atas jalan raya sebagai tanda protes yang mahkamah tidak adil dan dipengaruhi orang politik.

Adoi la... bila keputusan mahkamah menyebelahi mereka - mereka akan kata ia satu kebenaran dan kemenangan. Bila mahkamah membuat keputusan sebaliknya - mereka akan kata mahkamah negara ini seperti mahkamah kangaroo ! Pulak dah !

Namun dalam isu berkaitan komen daripada Setiausaha Agung Pas, Datuk Mustafa Ali adalah paling best ! Dia kata kalau Anwar masuk penjara, Pakatan Rakyat akan kembali kuat. Fuyooo !

Saya tabik Cikgu Pa !!

Datuk Mustafa Ali cabar Guan Eng berdebat

TIDAK ada berita paling seronok hari ini melainkan cabaran Setiausaha Agung Pas, Datuk Mustafa Ali, mempersila Seiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng agar bersemuka dan berdebat dengannya berkaitan isu hudud dan pilihan raya PBT yang panas antara dua parti itu.

Cabaran Mustafa itu serius kerana Guan Eng menuduh Pas, terutama Presidennya, Datuk Seri Abdul Hadi Awang dan beliau tidak bercakap jujur dalam isu pilihan raya PBT.

Apa Lim Guan Eng ada berani menyahut cabaran Mustafa itu ?
Mustafa dan Guan Eng

Sebelum ini Guan Eng sudah pun berdebat secara terbuka sebanyak dua kali dengan bekas Presiden MCA, Chua Soi Lek. Dalam debat tersebut mereka berdua menggunakan bahasa Melayu dan Inggeris.

Dalam debat tersebut secara umum Guan Eng dianggap sebagai pemenang kerana kepetahan serta hujah-hujahnya yang menarik mengatasi Soi Lek.

Apakah Guan Eng berani berdepan dengan Mustafa ? Atau dia akan cari alasan auta dan kelentong itu dan ini bagi mengelak dari berdebat ?

Mustafa bukan sebarang ahli politik. Dia berpolitik sejak zaman Tun Razak dan Datuk Asri Muda lagi.. Dia pernah berada dalam kabinet campuran Tun Razak. Masa dia berpolitik, Guan Eng masih berada dibangku sekolah lagi.

Ayahanda Guan Eng, Lim Kit Siang tahu dan kenal sangat kualiti yang ada pada Mustafa Ali itu. Ada berani ?

Biarkan Si Luncai terjun dengan labu-labunya. Biarkan-biarkan....

Isnin, 26 Januari 2015

Isu pilihan raya PBT sudah muktamad

ISU pilihan raya ahli majlis tempatan atau pihak berkuasa tempatan (PBT) antara Pas dan DAP sudah meleret-leret. Hari ini Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin turut sama memberi kenyataan berkaitan dengan isu ini.

Polemik pilihan raya PBT ini dimulakan oleh Setiausaha Agung Pas, Datuk Mustapha Ali yang membidas DAP yang tidak mendapat persetujuan rakan-rakan dalam Pakatan Rakyat sebelum bercadang melaksanakan pilihan raya PBT di Pulau Pinang.

Lebih tidak menyenangkan Pas adalah sikap DAP yang terus menentang hasrat Pas mahu melaksanakan hukum hudud di Kelantan.

Tetapi pemimpin DAP pula memberi respon bahawa pilihan raya PBT dan hudud ibarat epal dan oren.

Isu ini semakin panas bila Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang menyatakan pendiriannya bahawa pilihan raya PBT boleh mencetuskan masalah perkauman.

Namun apa yang buat saya jadi 'bengong' ialah sikap ahli-ahli politik, terutamanya Pas dan DAP yang terus bertikam lidah dalam isu ini. Apakah saya yang bengong atau mereka yang bodoh ? Kalau kita kata mereka bodoh tentu mereka marah.

Isu pilihan raya PBT ini tidak seharusnya timbul lagi kerana isu ini sudah muktamad pada Ogos 2014 di Mahkamah Persekutuan lagi. Apa lagi yang bising-bising ?

Pada Ogos 2014 Mahkamah Persekutuan telah sebulat suara menolak petisyen DAP yang mahu mahkamah membenarkan mereka melaksanakan pilihan raya PBT di Pulau Pinang. Antara hujah hakim menolak hasrat DAP itu adalah ianya bertentangan dengan perlembagaan persekutuan.  Dan sebelum ia boleh dilaksanakan ia perlu dahulu mendapat persetujuan di parlimen.

Isu ini jelas dan terang. Kenapa lah isu ini masih mahu diperdebatkan ? Kalau kita kata depa bodoh depa marah pulak. Mahkamah dah buat keputusan - muktamad. Tak boleh !

Alahai orang-orang politik ini memang kepala depa tak cukup oksigen !

Ahad, 25 Januari 2015

Pas masih relevan dalam Pakatan Rakyat ?

Datuk Seri Abdul Hadi dan Datuk Phahrolrazi
ORANG PAS cukup gembira melihat Presidennya Datuk Seri Abdul Hadi Awang dan pemimpin PasMa (Persatuan Ummah Sejahtera Malaysia) Datuk Phahrolrazi Nawawi duduk semeja dalam satu majlis di Kuala Kedah baru-baru ini.

Sebelum ini hubungan Pas dan PasMa seperti musuh seteru. Pada hal semua pemimpin yang menyertai badan NGO itu terdiri dari ahli-ahli Pas.

Pas melalui Majlis Ulama dan AJK pusat pernah mengeluarkan arahan melarang para pemimpin dan ahli Pas menyertai program yang dianjurkan PasMa.

PasMa ditubuhkan menurut pemimpinnya, Phahrolrazi, bagi menyelamatkan parti Pas agar terus berada dalam Pakatan Rakyat (PR) bersama DAP dan PKR.

Ini ekoran peristiwa Langkah Kajang yang telah menimbulkan krisis hubungan antara Pas dengan DAP dan PKR.

Sehingga kini hubungan antara tiga parti ini belum pulih seperti sediakala. Abdul Hadi pula tidak pernah menghadiri mesyuarat majlis tertinggi PR. Dan beliau tidak pernah kelihatan duduk bersama dengan para pemimpin PR seperti Anwar Ibrahim dan Lim Guan Eng dari sejak timbul krisis hubungan ini.
Lim Guan Eng

Dari Langkah Kajang hingga masalah perlaksanaan hukum hudud dan terbaru masalah pilihan raya pihak berkuasa tempatan (PBT) di Pulau Pinang ianya tidak menunjukkan sebarang harapan hubungan terutamanya Pas dan DAP akan kembali kukuh.

DAP tidak bersetuju dengan hukum hudud Pas. Dan Pas tidak boleh menerima niat DAP untuk mengadakan pilihan raya PBT. Kini perang mulut secara terbuka di media antara dua parti ini sudah tidak terkawal. Masing-masing memberi hujah dan alasan dan enggan tunduk.

Sekali imbas betulkah Pas dan DAP masih berada dalam gabungan PR ? Pas sering menggunakan istilah tahaluf siyasi sebagai hujah untuk bersama DAP ke Putrajaya. Tetapi nampaknya kini tahaluf siyasi dah bertukar menjadi tahaluf bahalol.

Dengan perbalahan secara terbuka kedua parti itu; apakah masih relevan Pas dan DAP duduk bersama dalam PR ?

Seperti kata Phahrolrazi, wujudnya PasMa bagi memastkan Pas akan terus bersama DAP dalam PR. Namun langkah dan gerak geri Presiden Pas, Abdul Hadi lebih ke arah berkonfrontasi terus dengan DAP dalam isu hudud dan pilihan raya PBT.

Jadi pada para penyokong Pas, kehadiran Hadi dan Phahrolrazi duduk semeja dalam satu majlis seakan bertambah celaru dan kelabu tentang masa depan Pas bersama DAP dan PKR.

Cerita Zam dan Subky Latiff

TAN Sri Zainuddin Maidin yang lebih dikenali sebagai Zam telah mengambil keputusan tidak akan menulis lagi isu-isu politik dalam blognya mulai sekarang. Zam berbuat demikian setelah tidak lagi mahu menerima tekanan dan berbagai tuduhan yang tidak berasas ekoran dari ulasan dan penulisannya mengenai politik semasa negara.

Beliau mahu menghabiskan dalam usia pencennya ini dengan aman tanpa apa-apa gangguan yang tidak perlu.

Zam sebagai bekas menteri dan bekas Ketua Pengarang Utusan Melayu adalah seorang penulis dan kolumnis yang berpengaruh. Umum mengetahui sikap dan pendiriannya yang begitu tebal sebagai seorang nasionalis dan kebangsaan melayu serta seorang yang tidak pernah bertolak ansur dengan fahaman ekstremis agama.
ZAM

Tulisan-tulisan Zam dalam akhbar atau pun blognya (ZamKata) memang sentiasa dinanti para pembaca kerana ulasan dan pandangannya yang sentiasa tajam dan bercorak analitikal. Lebih-lebih lagi penulisannya agak berbeza sedikit dengan stail penulisan arus perdana yang lain.

Bila Zam kata dia tidak akan menulis isu politik lagi ia seolah janggal kerana sepanjang kariernya sebagai wartawan sejak tahun 1960 sebagai pemberita sambilan di Utusan Melayu, isu-isu politik sudah menjadi darah dagingnya.

Ketika menjawat jawatan sebagai Ketua Pengarang, Utusan Malaysia, Zam menulis saban minggu dalam kolum Awang Selamat dengan menyentuh berbagai topik semasa yang dihadapi negara.

Tetapi seperti kata Zam, keputusannya berhenti menulis tentang politik tidak bermakna dia akan terus berhenti menulis. Malah katanya, banyak lagi isu dan bahan yang boleh dijadikan penulisan. Dan ini ada kebenarannya.

Seperti contohnya kisah-kisah pengalamannya semasa menjadi Ketua Pemberita di Utusan pada awal 1960an. Masih banyak lagi cerita-cerita yang masih belum diketahui ramai dan Zam sendiri tidak pernah menceritakannya.
Subky Latiff

Barangkali ramai yang ingin tahu kisah hubungan Zam dengan bekas pengarang dan wartawan terkenal Subky Latiff yang sama-sama di Utusan namun mempunyai berlainan ideologi. Subky Latiff dalam memoirnya, Propagandis Zaman, ada mengisahkan sedikit perihal dia dan Zam pada 1960an di Utusan, di mana dia sebagai pemberita dan Zam selaku Ketua Pemberita. Ertinya, pada waktu itu Subky bekerja di bawah arahan Zam.

Dan ini tentunya banyak kisah-kisah menarik yang boleh diceritakan Zam dalam penulisannya. Zam dan Subky yang lahir dari Utusan tidak dapat dinafikan adalah dua tokoh wartawan yang disegani negara. Lebih ironi lagi mereka berdua lulusan Utusan Melayu kini berlainan ideologi.

Semasa di Utusan jugalah Zam dan Subky dihantar ke Jerman bagi mengikuti Kursus Diploma Kewartawanan di Institute of Journalism di Berlin selama enam bulan.