Khamis, 23 Oktober 2014

Ustaz Azhar Idrus - Gelak Sampai Nangis


" Saya Nak Sentuh Anjing "

ORANG Islam boleh sentuh dan pelihara anjing atau tidak ?

Inilah isu hangat dibahaskan sekarang ekoran acara " I Want To Touch A Dog" yang mendapat sambutan hangat dikalangan masyarakat Islam terutama dari golongan generasi muda yang dikatakan mempunyai fikiran lebih liberal.

Namun kerana majoriti di negara kita bermazhab Syafie, maka isu ini tidak perlu dibahaskan lagi. Hukum berkenaan dengan anjing adalah jelas haram.

Tetapi dua keping gambar di bawah dalam sekitar 1930an melibatkan Sultan Kelantan, para Mufti dan seekor anjing adalah menarik perhatian untuk direnungkan.

A photograph from the 1930s showing the Mufti of Kelantan with the sultan of Kelantan’s pet dog used on the cover of William R. Roff’s book, Studies on Islam and Societies in Southeast Asia. The sultan wanted to keep a dog but his sister objected and the case went to Al-Azhar University in Cairo with the clerics there informing the prince that it was fine to own a dog. – Pic used with permission, October 23, 2014.A ophotograph from the 1930s showing the Mufti of Kelantan with the sultan of Kelantan’s pet dog used on the cover f William R. Roff’s book, Studies on Islam and Societies in Southeast Asia. The sultan wanted to keep a dog but his sister objected and the case went to Al-Azhar University in Cairo with the clerics there informing the prince that it was fine to own a dog. – Pic used with permission, October 23, 2014. - See more at: http://www.themalaysianinsider.com/malaysia/article/its-not-about-dogs-its-about-control#sthash.VOnDR4YO.dpuf



Rabu, 22 Oktober 2014

Kes Anwar : Langkah Preemtif dan tidak konsisten

DATUK Seri Anwar Ibrahim melahirkan keyakinan bahawa rayuannya di Mahkamah Persekutuan pada 28 dan 29 Oktober ini akan berjaya dan dia tidak bersalah dan akan dibebaskan.

Sebelum ini Mahkamah Tinggi telah membebaskan Anwar dari tuduhan meliwat pembantunya. Tetapi keputusan itu telah dibatalkan oleh Mahkamah Rayuan dengan mendapati dia bersalah dan dihukum penjara lima tahun. Kini Anwar bebas dengan jaminan sebanyak RM 10,000 sementara menunggu rayuannya di Mahkamah Persekutuan.

Kelmarin Anwar merasai optimis Mahkamah Persekutuan akan membuat keputusan menyebelahinya berdasarkan undang-undang dan fakta.
Anwar Ibrahim

Ini adalah salah satu sikap Anwar yang gemar mengambil langkah preemtif dalam apa sahaja isu berkaitan kepentingan dirinya. Ia adalah satu langkah untuk mempengaruhi dan mengaburi pandangan umum berkaitan kesnya.

Ia juga tidak konsisten dengan sikapnya selama ini dalam menghadapi kes liwat 2 yang dihadapinya. Pada satu masa dia berkeyakinan dengan proses undang-undang dan mahkamah di negara ini. Di masa yang lain pula dia mencemuh dan tidak yakin dengan mahkamah dengan melemparkan berbagai tuduhan dan tohmahan.

Antaranya, mahkamah telah menjadi alat kerajaan bagi menyekat kerjaya politiknya. Dia juga menuduh ada konspirasi dan fitnah dari seluruh jentera dan agensi kerajaan mahu membunuh imej dan peribadinya.

Dia juga telah berkempen ke luar negara bagi mendapat sokongan dan melahirkan perasaan bahawa dia tidak akan diadili dengan adil dan saksama oleh mahkamah di negaranya sendiri.

Satu masa dia yakin akan dibebaskan dan didapati tidak bersalah. Di masa lain dia percaya dia akan dihantar ke penjara buat kali kedua. Satu situasi yang berkecamuk, haru biru dan keliru.

Apa yang pelik semasa perbicaraan di Mahkamah Rayuan, dia tidak mahu bersumpah dan di soal balas oleh peguam. Dia gagal memanggil 14 saksi alibi  yang disenaraikannya sendiri bagi mempertahankan dirinya. Kenapa dia gagal memanggil saksi-saksi tersebut yang termasuk senarai adalah isterinya sendiri, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail - dia sahaja lah yang tahu.

Sekiranya kita masih ingat pada PRU 13 yang lalu, Anwar juga telah mengambil langkah preemtif dengan mengumumkan satu jam selepas tamat masa pengundian dengan menyatakan Pakatan Rakyat telah menang dan berjaya menawan Putrajaya. Anwar juga telah memberi amaran pada kerajaan BN agar tidak merompak kemenangan pihak pembangkang.

Inilah cara dan tektik Anwar untuk mengaburi pandangan umum dan mempunyai motif yang tersirat. Dan kelmarin dia bersikap preemtif sekali lagi menjelang kes rayuannya di mahkamah persekutuan pada minggu depan. Dia yakin mahkamah  persekutuan akan membatalkan keputusan mahkamah rayuan yang menjatuhkan hukuman penjara lima tahun ke atas dirinya.

Isu ini adalah mudah dan simple. Jika mahkamah mendapati dia bersalah, maka dia dan semua orang perlu menerima keputusan tersebut. Begitu juga sebaliknya. Sekiranya dia didapati tidak bersalah, maka kita semua perlu menerimanya dengan baik. Dan negara perlu bergerak ke depan dan mulakan episod baru yang telah tercemar selama 16 tahun dengan episod hitam ini.

Sikap menjunjung mahkamah bila keputusan berpihak pada kita dan mencemuh dan menghina mahkamah bila ia tidak berpihak pada kita perlu dikikis dan dihumban jauh-jauh.


Sabtu, 11 Oktober 2014

Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan

ADA pandangan menyarankan agar Perdana Menteri tidak memegang jawatan Menteri Kewangan. Jawatan menteri kewangan seharusnya diberikan kepada calon lain. Perdana Menteri perlu menumpukan tugas sepenuhnya dan menyerahkan pada tokoh lain memikul soal ekonomi dan kewangan negara.

Sejak tahun 1976 lagi jawatan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan dipegang oleh dua tokoh berlainan. Tidak berlaku Perdana Menteri merangkap sebagai Menteri Kewangan - dua jawatan sekali gus.

Tengku Razaleigh Hamzah menjadi Menteri Kewangan dari tahun 1976 hingga 1984.

Tun Daim Zainuddin - 1985 - 1990

Datuk Seri Anwar Ibrahim - 1991 - 1998

Apabila Anwar dipecat daripada kerajaan pada 1998, di sini bermula lah titik permulaan jawatan Menteri Kewangan dipangku oleh Perdana Menteri. Dalam kes Anwar tersebut kemungkinan Perdana Menteri ketika itu Dr Mahathir Mohamad merasakan tidak ada calon yang sesuai lalu beliau sendiri mengambil alih jawatan tersebut.

Namun Dr Mahathir hanya memegang jawatan tersebut hanya setahun dari 1998 hingga 1999 selepas itu melantik semula Tun Daim sebagai penggantinya dari 1991 hingga 2001.

Dan bila Tun Daim berundur dari kerajaan pada 2001, Dr Mahathir mengambil alih semula jawatan tersebut sehinggalah 2003.

Pada 2003 bila Dr Mahathir bersara dan berundur sebagai Perdana Menteri, penggantinya Tun Abdullah Ahmad Badawi meneruskan amalan tersebut dengan menjadi Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan - walau pun beliau tidak mempunyai latar belakang sebagai tokoh kewangan dan ekonomi.

Tun Abdullah meletakkan jawatan sebagai Perdana Menteri pada 2008. Selepas itu bila Najib mengambil alih beliau meneruskan apa yang diamalkan Dr Mahathir dan Tun Abdullah.

Apa kelebihan dan kelemahannya bila Perdana Menteri merangkap sebagai Menteri Kewangan ? Atau sudah sampai masa kita kembalikan amalan sejak 38 tahun dahulu di mana Perdana Menteri dan Menteri Kewangan adalah dari dua tokoh yang berbeza ?